Pendidikan Jarak Jauh (PJJ): Membangun Model Pendidikan Masa Depan di Tengah Pandemi

Dipublikasikan oleh Dimas Dani Zaini

28 Februari 2024, 14.11

Sumber: sdn5mendenrejo.sch.id

Sejak pandemi Covid-19 melanda, dunia pendidikan terpaksa memindahkan proses belajar mengajar dari sekolah ke rumah untuk memutus mata rantai penyebaran virus corona. Tak terasa, sudah lebih dari setengah tahun kegiatan Belajar dari Rumah (BDR) dilaksanakan. Meski masih banyak kendala yang dihadapi, satuan pendidikan mulai terbiasa menyelenggarakan BDR.

Metode BDR sendiri ada dua, yaitu Pembelajaran Jarak Jauh Dalam Jaringan (PJJ Daring) dan PPJ Luar Jaringan (Luring). PJJ Daring secara khusus menggabungkan teknologi elektronik dan teknologi berbasis internet, sementara PJJ Luring dapat dilakukan melalui siaran televisi, radio, modul belajar mandiri, bahan cetak maupun media belajar dari benda di lingkungan sekitar.

Direktur Sekolah Dasar, Direktorat Jenderal PAUD, Pendidikan Dasar dan Pendidikan Menengah, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud), Dra. Sri Wahyuningsih, M.Pd melihat peluang pendidikan masa depan yang terbentuk dari kondisi pandemi Covid-19. Menurutnya, pembelajaran jarak jauh (PJJ) bisa dilanjutkan setelah pandemi. “Misalnya, anak-anak yang pindah ke negara lain bersama orang tuanya biasanya mempunyai kendala dalam pendidikan. Mereka harus berhenti sekolah, meski mungkin tidak langsung diterima di negara tujuan. Jadi ke depan, PJJ bisa menjadi solusi. “Kalaupun seorang anak misalnya pindah ke negara lain, ia tetap bisa bersekolah lebih jauh,” jelas Sri Wahyuningsih.

Itulah sebabnya ia mendorong jajaran Dinas Sekolah Dasar Kemendikbud. dan Budaya untuk mengidentifikasi permasalahan yang dihadapi satuan pendidikan dalam menyelenggarakan PJJ dan kemudian mencari solusinya, antara lain sarana dan prasarana apa saja yang dibutuhkan sekolah dasar agar PJJ dapat berjalan dengan lancar. “Kita perlu membangun peluang dan prasarana pembelajaran jarak jauh di sekolah dasar untuk metode pengajaran ini bekerja. baik selama dan setelah pandemi. “Label ini tidak hanya berlaku pada sekolah di perkotaan, namun juga pada daerah 3T (tertinggal, perbatasan, dan terpencil) yang belum terkoneksi internet,” ujar Sri Wahyuningsih.

Arwan Syarif, analis kebijakan muda berpengalaman di Dewan . Pendidikan Sekolah Dasar - dan Kementerian Kebudayaan mengumumkan pihaknya mengadakan focus group (FGD) pada 20-22 Oktober 2020. Melalui kegiatan FGD ini diharapkan dapat mengidentifikasi infrastruktur apa saja yang dibutuhkan untuk PJJ. Karena banyak perbedaan kegiatan belajar mengajar pada saat PJJ, karena guru dan siswa terpisah maka harus ada mediasi dalam pembelajaran.

"Kita harus menentukan interaksi pembelajaran mana yang serasi sesuai kaidah yang dapat menggantikan muka. Kita juga perlu mengetahui apakah orang tua dapat mendukung proses PJJ ini. Selain itu, kita akan menganalisis sekolah mana yang masih belum memiliki fasilitas yang diperlukan untuk PJJ, kata Arwan Syarif. n\ nPada kegiatan tematik “Analisis Kebutuhan Prasarana PJJ di Sekolah Dasar”, praktisi (guru) Sukabumi dan Depok, Pusat Teknologi Informasi dan Informasi Kementerian Kebudayaan (Pusdatin) Balitbang Kemendikbud dan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan SD Indoor

Ariaty Dano, Koordinator Analisis Kebutuhan Sarana Prasarana PJJ Sekolah Dasar, menyampaikan bahwa selama ini media yang paling banyak digunakan dalam jaringan PJJ adalah smartphone. Dibahas juga konten seperti apa yang bisa digunakan dengan bantuan teknologi elektronik. Sebab PJJ menghubungkan guru dan dosen yang tidak bisa dilakukan dalam ruang dan waktu yang sama. “Satuan pendidikan melakukan kegiatan pembelajaran melalui webinar, pembelajaran online, radio dan televisi. Namun kami juga memerlukan masukan mengenai infrastruktur yang dibutuhkan PJJ, sehingga kami melibatkan dokter spesialis untuk mengetahui kebutuhan apa saja yang dibutuhkan di lapangan,” ujarnya. ( Hendri / Karet)

Disadur dari Artikel : id.wikipedia.org