Nikel Indonesia Guncang Dunia, Ini Tanaman Penambang Nikel di Sorowako Sulsel

Dipublikasikan oleh Merlin Reineta

01 Agustus 2022, 08.17

Tanaman penambang nikel yang dapat bermanfaat bagi lingkungan, terutama di kawasan pertambangan. Peneliti menemukan tanaman langka ini di kawasan tambang nikel terbesar, Sorowako, Sulawesi Selatan.(ISTIMEWA/Doc/Aiyen Tjoa)

Presiden Joko Widodo telah mengumumkan larangan ekspor bijih nikel Indonesia ke luar negeri. Akibat ekspor nikel dilarang, Pemerintah Indonesia pun mendapat gugatan dari Uni Eropa. Kendati demikian, seperti diberitakan Kompas.com, Rabu (24/11/2021), Presiden Jokowi tetap melanjutkan pelarangan ekspor bahan mental, bahkan tak hanya nikel, tetapi juga bauksit, meski digugat Organisasi Perdagangan Dunia (WTO).

"Meskipun kita memang digugat di WTO, enggak masalah. Tapi di sini (kami melarang nikel karena) kita ingin membuka lapangan kerja yang sebanyak-banyaknya di negara kita Indonesia. Golnya ada di situ," kata Jokowi dalam Pertemuan Tahunan Bank Indonesia, Rabu (24/11/2021). 

Dari penyetopan atau larangan ekspor bijih nikel, potensi penyerapan nilai tambah Indonesia tahun ini mencapai 20 miliar dollar AS, lebih tinggi dibandingkan 3-4 tahun yang lalu, yang hanya mencapai 1,1 miliar dollar AS.  "Tidak boleh lagi (ekspor) yang namanya bahan mentah, raw material. Ini setop, sudah setop," tegas Jokowi.

Setelah pelarangan ekspor bahan mentah, nikel Indonesia mengguncang dunia. Sebab, logam berat ini memiliki peran dan manfaat penting bagi berbagai industri di dunia. Namun, pelarangan yang diberlakukan Presiden Joko Widodo ini diambil dengan dasar penambangan nikel yang terus-menerus akan berpotensi mengancam lingkungan. Nikel di Indonesia Nikel adalah logam keras berwarna putih keperakan dengan sedikit corak semburat keemasan. Ini adalah logam yang kuat, padat, dan memiliki ketahanan terhadap panas dan korosi. 

Dengan demikian, fungsi nikel sangat berguna untuk pengembangan berbagai macam produk, seperti untuk bahan baku pembuatan kabel listrik, koin, dan peralatan militer. Berdasarkan keterangan Badan Geologi di Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (KESDM), Indonesia memiliki potensi nikel dan kobalt yang tersebar di beberapa pulau, yaitu Kalimantan, Sulawesi, Halmahera, dan Papua. Endapan nikel dan kobalt di Indonesia merupakan endapan tipe laterit yang terkandung dalam bijih limonit, terutama bijih saprolit dengan kadar yang lebih tinggi. Rata-rata laterit tersebut memiliki kandungan nikel berkisar antara 0,6 persen - 2,23 persen dan kobalt 0,07 persen - 0,18 persen.

Sebelum diberlakukannya pelarangan ekspor bahan tambang mentah pada tahun 2014, Indonesia termasuk 3 besar negara pengekspor nikel dan mineral ikutannya. Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 05/2017, saat ini hanya dengan kandungan nikel kurang dari 1,7 persen yang boleh diekspor, selebihnya harus dimurnikan dan diolah oleh industri domestik.

Nikel Indonesia adalah salah satu produk ekspor yang penting bagi dunia.

Nikel adalah elemen penting yang biasa digunakan untuk campuran bahan logam untuk keperluan industri.(SHUTTERSTOCK/lp-studio) Alternatif sumber nikel dari tanaman Beberapa waktu lalu, peneliti sekaligus ahli biologi tanah dan dosen di Universitas Tadulako, Sulawesi Tengah, Aiyen Tjoa, berhasil menemukan tumbuhan langka di salah satu kawasan pertambangan nikel terbesar di dunia, yaitu daerah Sorowako, Sulawesi Selatan. Aiyen sengaja mencari tanaman yang bisa beradaptasi dengan baik di area lingkungan yang kaya nikel tersebut. Adapun tanaman yang dicari dan ditemukan oleh Aiyen itu dikenal dengan hiper-akumulator nikel (nickel hyper-accumulators). 

Disebut sebagai tanaman penambang nikel karena tanaman langka ini mampu menyerap dan menyimpan nikel dalam jumlah besar, setidaknya 1.000 mikrogram nikel per 1 gram daun kering.

Sebenarnya, kata Aiyen, tanaman jenis hiper-akumulator itu ada banyak sekali jenisnya.

Terutama jenis tanaman yang termasuk dalam penanggualan pencemaran fitoremediasi (pemanfaatan mikroorganisme), di antaranya adalah Phytoextraction, Phytostabilization, dan Phytodegradation.

Tanaman hiper-akumulator dapat menyerap dan menyimpan zat-zat kontaminan dari banyak jenis logam, bukan hanya nikel, melainkan bisa juga zinc, timbal, multi logam, dan lain sebagainya. 

Aiyen mengatakan, tanaman hiper-akumulator yang ditemukan di Sorowako adalah jenis tanaman yang memanfaatkan mekanisme fitoremediasi dengan menyerap logam dan mengikat logam nikel. Logam nikel yang diikat oleh tanaman itu diserap dan disimpan disimpan di pucuk, daun, akar, atau getahnya. 

Tanaman langka ini mengikat nikel di dalam dinding sel mereka atau menyimpannya di vakuola sebagai organel penyimpanan di dalam sel.  Setelah empat tahun eksplorasi, Aiyen akhirnya menemukan dua spesies hiper-akumulator nikel asli pada tahun 2008, yaitu Sarcotheca celebica dan Knema matanensis. 

"Kedua tanaman itu contoh saja. Banyak hal yang dilakukan terkait tanaman (hiper-akumulator nikel)," jelas Aiyen dalam pemberitaan Kompas.com (30/8/2020).

Dalam hasil kajian sementara oleh peneliti, didapatkan kedua tanaman asli ini dapat menyimpan antara 1.000 dan 5.000 mikrogram nikel per gram daun kering. Dibandingkan dengan tanaman "penambang" nikel yang ditemukan di tempat lain, keduanya menunjukkan kekuatan hiperakumulasi yang cukup sederhana. 

"Kami sedang mencari tanaman yang dapat mengakumulasi setidaknya 10.000 mikrogram (per gram)," kata Aiyen seperti dikutip BBC, Rabu (26/8/2020).  Pada ambang 10.000 mikrogram per gram itu, secara ekonomi membudidayakan tanaman untuk ekstraksi mineral atau phytomining menjadi layak secara ekonomi. 

Potensi tanaman penambang nikel Aiyen berkata, tanaman hiper-akumulator nikel ini merupakan tanaman yang memiliki kemampuan menyerap logam yang cukup tinggi. "Bisa digunakan untuk ekstraksi (penghasil Ore), ataupun ekstraksi kontaminasi pada tanah, udara, air yang tercemar, dan sebagainya," jelas Aiyen. 

Oleh karena itu, tanaman langka hiper-akumulator nikel ini dapat berpotensi besar dalam upaya menggantikan pengumpulan nikel dari pertambangan terbuka di lahan tanah menjadi pengumpulan nikel melalui perkebunan. Lihat Foto Aktivitas pekerja di smelter PT Vale di Sorowako, Sulawesi Selatan. "Ya, memang itu tujuannya (tanaman hiper-akumulator nikel bisa dijadikan perkebunan nikel)," ujarnya. Tindakan perkebunan tanaman hiper-akumulator nikel itu nantinya selain membersihkan tanah, tanaman kaya nikel ini juga dapat ditambang untuk menyediakan sumber alternatif logam, memungkinkan nikel dipanen tanpa merusak ekosistem.

Ahli ekofisiologi tumbuhan dari University of Queensland yang mempelajari hiper-akumulator nikel, Antony van der Ent, telah menghitung bahwa hiper-akumulator seperti Phyllantus balgoyii dapat menghasilkan sekitar 120 kg nikel per hektar setiap tahun. 

Itu berarti nilai pasar sekitar 1.754 dollar AS atau sekitar Rp 25 juta-Rp 26 juta per hektar.  Tidak hanya itu, manfaat baiknya dari penambangan nikel melalui perkebunan tanaman hyper-akumulator nikel ini yaitu dianggap sebagai penghasil karbon netral.  "Semua karbon yang dilepaskan dari pembakaran akan ditangkap lagi oleh tanaman yang baru tumbuh dalam beberapa bulan," jelas van der Ent kepada BBC.

Oleh sebab itu, phytomining ini memiliki keunggulan lingkungan yang cukup besar dibandingkan dengan bentuk penambangan tradisional. Sebab, pertambangan tradisional dengan mengeruk batuan dari dalam tanah secara keseluruhan merupakan penghasil emisi karbon yang cukup besar. Pertambangan tradisional melepaskan setidaknya 10 persen dari emisi rumah kaca pada tahun 2007.   Selain menawarkan cara yang lebih ramah lingkungan untuk menambang nikel, tanaman langka ini juga dapat membantu merehabilitasi lahan yang telah ditambang. 

Menurut Aiyen, hal ini perlu dilakukan mengingat sebagian perusahaan tambang di Indonesia mengabaikan persyaratan untuk menanami kembali situs yang tidak digunakan dengan vegetasi.  

Ketika perusahaan itu melakukannya, justru yang digunakan adalah tanaman biasa dan bukanlah tanaman yang mampu menyerap dan menyimpan nikel ini.

Pasalnya, tanaman hiper-akumulator nikel ini dapat menjadi proses penghijauan yang tepat untuk rehabilitasi, meningkatkan kesehatan tanah, dan mengembalikan nutrisi utama yang dibutuhkan oleh tanaman normal. 

"Akhirnya tanaman biasa dapat dibudidayakan di tanah ini setelah phytomining selesai," jelas van der Ent.  Hal ini juga dapat memberikan keuntungan ekonomi bagi perusahaan tambang karena residu nikel yang menumpuk di pucuk tanaman hiper-akumulator nikel ini juga bisa dipanen.

Sumber Artikel : Kompas.com

Artikel lainnya