Negara Paling Penting yang Belum Anda Ketahui

Dipublikasikan oleh Nurul Aeni Azizah Sari

25 April 2024, 08.47

Sumber:  cips-cepi.ca

Ketika Anda menyebut Indonesia kepada orang Kanada, gambaran yang biasa muncul di benak mereka adalah pulau tropis Bali. Namun, negara kepulauan terbesar di dunia ini lebih dari sekadar pohon kelapa dan pantai. Indonesia adalah negara terpadat keempat di dunia, negara demokrasi terbesar ketiga, negara dengan penduduk muslim terbesar dan negara dengan ekonomi G20 yang tumbuh lebih cepat daripada Cina. Sebagai markas besar Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), Indonesia merupakan model Islam yang hidup berdampingan dengan demokrasi yang baru berusia 25 tahun dan memiliki keragaman etnis.

Negara ini baru saja menyelenggarakan pemilu satu hari terbesar dan paling kompleks di dunia yang telah memberikan hasil yang mengejutkan dan memprihatinkan banyak pengamat. Sebelum beralih ke hasil pemilu tersebut dan apa maknanya, mari kita pertimbangkan terlebih dahulu beberapa konteks yang membantu menjelaskan mengapa perkembangan di Indonesia mempengaruhi Kanada dan dunia.

Indonesia adalah sebuah negara yang terdiri dari 17.000 pulau yang membentang seluas Kanada. Berada di antara Samudra Hindia dan Pasifik, negara dengan ekonomi terbesar di ASEAN ini menempati posisi geostrategis di tengah-tengah jalur laut yang sangat penting. Setelah dijajah selama 300 tahun oleh Belanda dan pada abad terakhir dijajah oleh Jepang, Indonesia saat ini sangat bergantung pada Cina untuk pertumbuhan ekonomi dan Amerika Serikat untuk keamanan dan pertahanan. Sadar akan masa lalu kolonialnya, negara demokrasi baru ini menghindari memilih di antara kekuatan-kekuatan besar, mempertahankan kebijakan luar negeri yang non-blok, aktif, dan independen. Jika dilihat dari peta, Indonesia terletak di ujung selatan garis sembilan garis putus-putus Cina yang kontroversial, yang melintasi Laut Natuna.

Garis pantai Indonesia, seperti halnya Kanada, adalah salah satu yang terpanjang di dunia. Oleh karena itu, ekonomi maritim Indonesia sangat penting. Indonesia kaya akan sumber daya alam seperti minyak, gas, batu bara, kelapa sawit, perikanan, hasil hutan, dan logam. Sejauh ini, Indonesia merupakan produsen nikel terbesar di dunia, bahan penting untuk baterai listrik. Sebanyak 275 juta penduduk Indonesia, sebagian besar berusia muda, mengandalkan basis sumber daya yang kuat untuk masa depan ekonomi mereka. Hal ini menjadikan Indonesia, dengan kelas menengahnya yang terus meningkat, sebagai salah satu pasar negara berkembang utama di dunia. Jakarta saat ini berpenduduk 10 juta jiwa, memiliki gedung-gedung pencakar langit yang mengesankan, kereta bawah tanah baru yang didesain dan didanai oleh Jepang, serta bandara yang modern.

Ada banyak ruang untuk melanjutkan pertumbuhan di negara yang semakin terhubung dengan 160 juta pengguna YouTube, di mana 51 persen dari populasinya masih belum memiliki rekening bank. Semakin banyak wirausahawan mendirikan perusahaan rintisan baru yang mengambil alih dunia, terutama di bidang fintech. Pergeseran ini melengkapi perusahaan milik negara yang kuat dan basis manufaktur sektor swasta yang sedang berkembang yang didukung oleh investasi asing langsung terutama dari Cina, Jepang, Korea, Australia, Uni Eropa dan Amerika Serikat.

Ketika kita mempertimbangkan kondisi lingkungan dunia yang rapuh, Indonesia harus menjadi bagian dari persamaan. Keanekaragaman hayati di negara ini sangat mengesankan, baik di daratan dengan hutan hujannya yang luas maupun di lautan, terutama di antara terumbu karangnya yang kaya. Misalnya, orang utan, komodo, kawanan ikan tropis raksasa, dan kehidupan burung yang melimpah. Namun, ancaman terhadap alam juga mengkhawatirkan. Sebagai penghasil batu bara utama, nusantara ini membakar dan mengekspor batu bara kotor dalam jumlah besar.

Lahan gambutnya yang luas menyimpan karbon dalam jumlah yang sangat besar, yang terkadang dilepaskan ke atmosfer melalui pembakaran sebelum penanaman perkebunan kelapa sawit yang menguntungkan. Penebangan liar dan deforestasi yang didukung oleh korupsi merugikan negara. Indonesia adalah negara ketiga terbesar penyumbang sampah plastik ke lautan dunia. Jakarta yang padat penduduknya semakin tenggelam karena akuifer air tanah habis sementara permukaan air laut meningkat, membuat ibu kota rentan terhadap banjir.

Jadi bagaimana hal ini mempengaruhi Kanada? Pertaruhan ekonominya cukup besar dan terus berkembang. Indonesia adalah salah satu pasar utama Kanada untuk gandum yang diubah menjadi mie untuk pasar domestik dan ekspor. Perusahaan-perusahaan pertambangan Kanada aktif di sektor nikel, tembaga, dan emas. Pesawat terbang dan simulator penerbangan Kanada beroperasi di seluruh negeri. Manulife dan Sun Life adalah perusahaan jasa keuangan terkemuka yang tumbuh bersama dengan kelas menengah. Dana pensiun Kanada mulai berinvestasi di infrastruktur negara yang berkembang pesat. Perusahaan pulp dan kertas terbesar di Kanada, yang mengoperasikan pabrik-pabrik di seluruh negeri, dimiliki oleh orang Indonesia. Perusahaan Indonesia lainnya sedang mengembangkan terminal ekspor LNG di dekat Vancouver.

Hubungan antar pemerintah juga penting. Kanada saat ini sedang merundingkan Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif dengan Indonesia. Pembicaraan ini berlangsung bersamaan dengan negosiasi untuk Perjanjian Perdagangan Bebas ASEAN-Kanada. Kanada telah menempatkan seorang utusan perdagangan regional di Jakarta di mana sebuah kantor pembiayaan ekspor dan asuransi EDC telah dibuka. Di bawah Strategi Indo-Pasifik Kanada yang baru, tahun lalu hubungan dengan ASEAN ditingkatkan menjadi Kemitraan Strategis dengan Indonesia yang merupakan inti dari kepentingan Kanada di kawasan ini. Kunjungan angkatan laut dan pelatihan militer telah diintensifkan sejalan dengan pilar keamanan ASEAN. Beasiswa juga telah ditingkatkan sebagai bagian dari kerja sama sosial-budaya ASEAN.

Mengapa beberapa pihak mengkhawatirkan masa depan demokrasi Indonesia? Mengapa kita tidak perlu terkejut? Apa yang akan terjadi di masa depan?

Sebagai pemegang saham utama Bank Pembangunan Asia, Kanada juga membantu mendanai transisi energi di Indonesia dengan membeli dan menutup produksi pembakaran batu bara dan beralih ke energi terbarukan seperti tenaga surya dan angin. Dukungan keuangan Kanada melalui ADB juga telah memperkuat basis panas bumi di Sumatra. Operasi wanatani telah difasilitasi untuk membantu melestarikan kanopi hutan hujan demi kepentingan petani. Pupuk kalium dari Saskatchewan digunakan di perkebunan kelapa sawit untuk mengintensifkan produksi dan menghindari deforestasi lebih lanjut. Kanada bermitra dengan sektor swasta dan publik Indonesia serta pihak-pihak lain dalam memerangi pencemaran plastik di laut. Bekerja sama dengan Bank Dunia dan pihak-pihak lainnya, Kanada telah membantu pemerintah Indonesia untuk meningkatkan reformasi tata kelola di bidang dana pensiun dan pengumpulan pajak.

Dengan latar belakang ini, pada tanggal 14 Februari lalu, masyarakat Indonesia memberikan suara dalam pemilihan umum di tingkat nasional dan daerah. Sejak terpilih pada tahun 2014, Joko Widodo (dikenal sebagai Jokowi) telah menjadi Presiden yang populer, Presiden pertama yang tidak berasal dari kalangan militer atau keluarga kaya yang memenangkan kursi kepresidenan. Dengan berakhirnya era Jokowi, kami akan menganalisa lebih lanjut apa arti hasil pemilihan umum bulan Februari lalu bagi masyarakat Indonesia dan pada akhirnya bagi masyarakat Kanada. Mengapa beberapa pihak khawatir tentang masa depan demokrasi Indonesia? Mengapa kita tidak perlu terkejut? Apa yang akan terjadi di masa depan?

Disadur dari: cips-cepi.ca