Menuju Tantangan dan Potensi: Tinjauan terhadap Tujuan Pembangunan Berkelanjutan 2030

Dipublikasikan oleh Dimas Dani Zaini

19 Maret 2024, 09.47

Sumber: id.wikipedia.org

Agenda 2030 untuk Pembangunan Berkelanjutan, yang diadopsi oleh semua anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 2015, menciptakan 17 Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) dunia. Mereka diciptakan dengan tujuan "perdamaian dan kemakmuran bagi manusia dan planet ini..." Mereka menyatakan bahwa mengakhiri kemiskinan dan deprivasi lainnya, berjalan seiring dengan strategi yang meningkatkan kesehatan dan pendidikan, mengurangi ketimpangan, dan meningkatkan pertumbuhan ekonomi – sambil menangani perubahan iklim dan berupaya untuk menjaga lautan dan hutan. SDGs menekankan aspek lingkungan, sosial, dan ekonomi yang saling terkait dari pembangunan berkelanjutan dengan menempatkan keberlanjutan di pusatnya.

Judul-judul singkat dari 17 SDGs adalah: Tidak ada kemiskinan (SDG 1), Tidak ada kelaparan (SDG 2), Kesehatan dan kesejahteraan yang baik (SDG 3), Pendidikan berkualitas (SDG 4), Kesetaraan gender (SDG 5), Air bersih dan sanitasi (SDG 6), Energi terjangkau dan bersih (SDG 7), Pekerjaan layak dan pertumbuhan ekonomi (SDG 8), Industri, inovasi, dan infrastruktur (SDG 9), Ketidaksetaraan yang tereduksi (SDG 10), Kota dan masyarakat yang berkelanjutan (SDG 11), Konsumsi dan produksi yang bertanggung jawab (SDG 12), Aksi iklim (SDG 13), Kehidupan di bawah air (SDG 14), Kehidupan di darat (SDG 15), Perdamaian, keadilan, dan institusi yang kuat (SDG 16), dan Kemitraan untuk tujuan (SDG 17).

Meskipun tujuan yang ambisius telah ditetapkan, laporan dan hasil menunjukkan jalur yang penuh tantangan. Sebagian besar, jika tidak semua, tujuan tersebut tidak mungkin tercapai pada tahun 2030, dengan meningkatnya ketimpangan, perubahan iklim, dan kerugian biodiversitas di antara kekhawatiran kritis yang mengancam kemajuan. Pandemi COVID memperparah tantangan-tantangan ini. Sementara beberapa wilayah, seperti Asia, mengalami kemunduran yang signifikan, upaya global menuju SDGs menuntut prioritas terhadap keberlanjutan lingkungan, memahami sifat tak terpisahkan dari tujuan-tujuan tersebut, dan mencari sinergi lintas sektor.

Penilaian dampak politik dari SDGs menunjukkan bahwa mereka sebagian besar memengaruhi debat global dan nasional, mengarah pada efek diskursif, tetapi telah kesulitan mencapai perubahan transformatif dalam kebijakan dan struktur institusional. Pandemi telah memengaruhi semua 17 tujuan, menekankan keterkaitan tantangan kesehatan global, ekonomi, sosial, dan lingkungan. Prioritas yang tidak merata terhadap tujuan-tujuan, dengan kecenderungan mendukung tujuan-tujuan sosial-ekonomi daripada yang lingkungan, mencerminkan kebijakan pembangunan nasional yang telah lama ada, mempersulit usaha global menuju pembangunan berkelanjutan.

Pendanaan tetap menjadi isu kritis, dengan sumber daya finansial yang signifikan diperlukan di seluruh benua untuk mencapai SDGs. Sementara PBB, organisasi internasional lainnya, dan pemerintah nasional sedang menggalang upaya, peran investasi swasta dan perlunya pergeseran menuju pembiayaan yang berkelanjutan, semakin diakui sebagai hal yang penting untuk mewujudkan SDGs. Di tengah tantangan-tantangan ini, contoh-contoh kemajuan dari negara-negara menunjukkan potensi untuk mencapai pembangunan berkelanjutan melalui tindakan global yang bersatu.

Sejarah

SDGs dibangun di atas kerja sama negara-negara dan PBB, termasuk Departemen Urusan Ekonomi dan Sosial PBB. Agenda ini merupakan rencana tindakan untuk Manusia, Planet, dan Kemakmuran. Ini juga bertujuan untuk memperkuat perdamaian universal dalam kebebasan yang lebih besar. Kami menyadari bahwa pemberantasan kemiskinan dalam segala bentuknya, termasuk kemiskinan ekstrim, merupakan tantangan terbesar dunia dan merupakan persyaratan yang tidak dapat dihindari untuk pembangunan berkelanjutan. Agenda 2030 mengakui bahwa pemberantasan kemiskinan dalam segala bentuk dan aspeknya, termasuk kemiskinan ekstrim, merupakan tantangan terbesar dunia dan bahwa pembangunan yang seimbang dan terintegrasi dalam tiga dimensi tidak dapat dihindari: ekonomi, sosial dan lingkungan hidup. Mengakhiri kemiskinan dan kelaparan di mana pun, melawan kesenjangan di dalam dan antar negara, membangun masyarakat yang damai, adil dan inklusif, melindungi hak asasi manusia dan mendorong kesetaraan gender serta pemberdayaan perempuan dan anak perempuan, secara global dan lingkungan global Sumber daya alam.

Disadur dari Artikel : id.wikipedia.org