Menuju Pertumbuhan Ekonomi Berkelanjutan: Konsep dan Tantangan Pertumbuhan Hijau

Dipublikasikan oleh Dimas Dani Zaini

19 Maret 2024, 09.56

Sumber: id.wikipedia.org

Pertumbuhan hijau adalah sebuah konsep dalam teori ekonomi dan pembuatan kebijakan yang digunakan untuk menggambarkan pendekatan pertumbuhan ekonomi yang ramah lingkungan dan berkelanjutan. Hal ini didasarkan pada pemahaman bahwa meskipun pertumbuhan ekonomi tetap menjadi tujuan utama, pertumbuhan ekonomi harus dipisahkan dari penggunaan sumber daya dan dampak negatif terhadap lingkungan. Oleh karena itu, pertumbuhan hijau erat kaitannya dengan konsep ekonomi hijau, pembangunan rendah karbon, dan pembangunan berkelanjutan. Salah satu pendorong utama pertumbuhan ramah lingkungan adalah transisi menuju sistem energi berkelanjutan. Para pendukung kebijakan pertumbuhan ramah lingkungan berpendapat bahwa kebijakan ramah lingkungan yang diterapkan dengan baik dapat menciptakan peluang kerja di berbagai bidang seperti energi terbarukan, pertanian ramah lingkungan, atau kehutanan berkelanjutan.

Banyak negara dan organisasi seperti Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD) . ) Organisasi internasional, Bank Dunia dan PBB telah mengembangkan strategi pertumbuhan hijau. Organisasi lain, seperti Global Green Growth Institute, juga berdedikasi terhadap isu ini. Istilah pertumbuhan hijau telah digunakan untuk menjelaskan strategi nasional atau internasional, misalnya sebagai bagian dari pemulihan ekonomi dari resesi COVID-19, sering kali diformulasikan sebagai pemulihan hijau.

Kritikus pertumbuhan hijau menyoroti bagaimana pendekatan pertumbuhan hijau tidak sepenuhnya memperhitungkan perubahan sistem ekonomi yang mendasari yang diperlukan untuk mengatasi krisis iklim, krisis keanekaragaman hayati, dan degradasi lingkungan lainnya. Para kritikus menunjukkan kepada kerangka kerja alternatif untuk perubahan ekonomi seperti ekonomi sirkular, ekonomi keadaan stabil, degrowth, ekonomi donat, dan lain-lain.

Terminologi

Pertumbuhan hijau dan konsep terkait berasal dari pengamatan bahwa pertumbuhan ekonomi selama tahun terakhir sebagian besar terjadi atas biaya lingkungan tempat aktivitas ekonomi bergantung. Konsep pertumbuhan hijau mengasumsikan bahwa pertumbuhan ekonomi dan pembangunan dapat terus berlanjut sementara dampak negatif yang terkait pada lingkungan, termasuk perubahan iklim, dikurangi - atau sementara lingkungan alami terus menyediakan layanan ekosistem - artinya terjadi pemisahan.

Sejarah

Sementara konsep terkait pertumbuhan hijau, ekonomi hijau, dan pembangunan rendah karbon telah menerima perhatian internasional yang meningkat dalam beberapa tahun terakhir, perdebatan tentang peningkatan degradasi lingkungan dalam menghadapi pertumbuhan ekonomi sudah berlangsung beberapa dekade. Misalnya, itu dibahas dalam laporan tahun The Limits to Growth oleh Klub Roma dan tercermin dalam persamaan I = PAT yang dikembangkan pada awal tahun . Pemahaman konsekuensial tentang perlunya pembangunan berkelanjutan menjadi fokus Laporan Brundtland tahun serta Konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Lingkungan dan Pembangunan, atau Earth Summit, di Rio de Janeiro pada tahun . Kurva Kuznets Lingkungan, yang teorisasinya bahwa tekanan lingkungan dari pertumbuhan ekonomi pertama-tama meningkat, kemudian secara otomatis menurun karena tertiarisasi, diperdebatkan. Pengembangan berpengaruh lainnya termasuk karya oleh ekonom Nicholas Stern dan William Nordhaus, membuat argumen untuk mengintegrasikan kekhawatiran lingkungan ke dalam aktivitas ekonomi: Stern Review tentang Ekonomi Perubahan Iklim menilai biaya ekonomi dan risiko perubahan iklim dan menyimpulkan bahwa "manfaat tindakan kuat dan awal jauh lebih besar daripada biaya ekonomi dari tidak bertindak".

Istilah "pertumbuhan hijau" berasal dari Wilayah Asia Pasifik dan pertama kali muncul dalam Konferensi Menteri Kelima tentang Lingkungan dan Pembangunan di Seoul, Korea Selatan pada tahun , di mana Jaringan Inisiatif Seoul tentang Pertumbuhan Hijau didirikan. Beberapa organisasi internasional sejak itu telah memperhatikan pertumbuhan hijau, sebagian sebagai jalan keluar dari krisis keuangan tahun : atas permintaan negara-negara, OECD pada tahun menerbitkan Strategi Pertumbuhan Hijau dan pada tahun , Bank Dunia, UNEP, OECD, dan GGGI meluncurkan Platform Pengetahuan Pertumbuhan Hijau.

Konsep terkait pertumbuhan hijau, ekonomi hijau, dan pembangunan rendah karbon kadang-kadang digunakan secara berbeda oleh organisasi yang berbeda tetapi juga digunakan secara bergantian. Beberapa organisasi juga menyertakan aspek sosial dalam definisi mereka.

Disadur dari Artikel : id.wikipedia.org