Menuju Pemahaman yang Lebih Komprehensif: Teori Pengembangan Manusia dan Pengukuran Kemajuan Manusia

Dipublikasikan oleh Dimas Dani Zaini

19 Maret 2024, 09.44

Sumber: id.wikipedia.org

Pengembangan kepribadian adalah studi tentang sifat manusia dan pendekatan aktif terhadap tujuannya. Perserikatan Bangsa-Bangsa menggunakan Indeks Pembangunan Manusia yang Disesuaikan dengan Ketimpangan untuk mengukur kemajuan nyata dalam pembangunan manusia. Ini adalah pendekatan berbeda yang hanya berfokus pada pertumbuhan ekonomi dan lebih berfokus pada keadilan sosial sebagai cara untuk memahami kemajuan.

Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa menggambarkan pembangunan manusia sebagai "proses memperluas pilihan manusia", dengan kata lain. Artikel sebelumnya Hal ini tidak hanya akan memungkinkan “umur panjang dan kemakmuran, perolehan pendidikan dan kualitas hidup yang baik”, tetapi juga “kebebasan politik, jaminan hak asasi manusia dan berbagai bentuk kekuasaan”. Dengan demikian, pembangunan manusia lebih dari sekedar pertumbuhan ekonomi sebagai sarana memperluas pilihan manusia. Kunci untuk memperluas pilihan-pilihan ini adalah dengan menciptakan kemampuan manusia: serangkaian hal yang dapat dilakukan atau dialami seseorang dalam hidup. Pemberdayaan adalah "kebebasan mutlak untuk menjalani kehidupan yang dianggap berharga oleh [masyarakat]."

Teori pembangunan manusia berakar pada filsafat kuno dan teori ekonomi awal. Aristoteles berkata, “Kekayaan bukanlah kebaikan yang kita cari, karena kekayaan itu baik untuk hal lain,” sedangkan Adam Smith dan Karl Marx fokus pada potensi manusia. Konsep ini semakin populer pada tahun 1980an dengan karya Amartya Sen tentang teori sumber daya manusia, yang membuatnya mendapatkan Hadiah Nobel Ekonomi. Ekonom pertama yang mengajukan konsep baru teori pembangunan manusia adalah Mahbub ul Haq, Üner Kirdar dan Amartya Sen. Indeks Pembangunan Manusia yang dikembangkan untuk Program Pembangunan Internasional muncul dari studi awal ini. Pada tahun 2000, Sen dan Sudhir Anand menyajikan perkembangan teoritis yang mengesankan untuk mengatasi masalah stabilitas.

Pada akhir tahun 1990-an dan 2000-an, publikasi oleh Martha Nussbaum mengarahkan para sarjana untuk fokus pada program ini pada manusia, terutama emosi manusia. . Pendekatan unik datang dari teori kebutuhan psikologis yang berasal dari Abraham Maslow. Contohnya adalah pendekatan pembangunan manusia-manusia yang dikembangkan oleh Manfred Max-Neef pada pertengahan hingga akhir tahun 1980an. Pendekatan ini kurang lebih sensitif terhadap kebutuhan manusia dan kepuasan kebutuhan manusia sepanjang waktu dan konteks.

Antropolog dan akademisi juga telah membahas hal ini. Pertanyaan-pertanyaan berikut ini bersifat umum. Sebuah teori pembangunan manusia yang berasal dari ekonomi neoklasik. Contoh sarjana termasuk Diane Elson, Raymond Apthorpe, Irene van Staveren, dan Ananta Giri. Elson menyarankan bahwa pembangunan manusia harus bergerak ke arah yang berbeda dari insentif individu. Hal ini mencakup upaya untuk melihat masyarakat sebagai agen pengambil keputusan yang memilih dari serangkaian kemungkinan, dengan menggunakan sumber daya manusia sebagai salah satu sumber daya yang tersedia bagi mereka. Sebaliknya, psikolog sosial harus menggunakan teori bahwa orang dipengaruhi oleh struktur sosial dan kemampuan mereka untuk berubah, untuk mengubah pilihan mereka dan hal-hal yang mempengaruhi mereka: budaya, usia, jenis kelamin, dan aktivitas keluarga. . Perluasan ini menghadirkan pendekatan dinamis terhadap teori tersebut. Hal ini merupakan dinamika yang didukung oleh Ul Haq dan Sen meskipun menentang kedua tokoh tersebut.

Salah satu ukuran pembangunan manusia adalah Indeks Pembangunan Manusia dari Program Pembangunan PBB. Indeks ini mencakup statistik seperti angka harapan hidup, indeks pendidikan (dihitung dari rata-rata lama pendidikan dan perkiraan lama pendidikan) dan pendapatan nasional setiap orang. Meskipun indeks ini tidak selalu berkontribusi terhadap kapasitas manusia, indeks ini merupakan cara standar untuk mengukur kapasitas manusia secara kuantitatif di suatu negara dan masyarakat. Tidak termasuk dalam perhitungan ini adalah penghasilan pribadi seseorang, termasuk penghasilan yang tidak terhitung seperti tinggal di rumah untuk mengasuh anak atau menukarkan barang/jasa. Ukuran pembangunan manusia lainnya mencakup Indeks Kemiskinan Manusia dan Indeks Pemberdayaan Gender. Ini mengukur tren pembangunan.

Disadur dari Artikel : id.wikipedia.org