Memahami Populasi: Definisi dan Signifikansinya dalam Ilmu Sosial, Ekologi, dan Genetika

Dipublikasikan oleh Dimas Dani Zaini

20 Maret 2024, 10.09

Sumber: id.wikipedia.org

Populasi adalah istilah yang biasanya digunakan untuk merujuk pada jumlah orang di suatu area tertentu. Pemerintah melakukan sensus untuk mengukur ukuran populasi penduduk di yurisdiksi tertentu. Istilah ini juga diterapkan pada hewan non-manusia, mikroorganisme, dan tanaman, dan memiliki penggunaan khusus dalam bidang seperti ekologi dan genetika.

Etimologi

Kata populasi berasal dari bahasa Latin Akhir populationem (sekelompok orang, banyak), yang sendiri berasal dari kata Latin populus (sekelompok orang).

Ilmu sosial

Dalam sosiologi dan geografi populasi, populasi mengacu pada sekelompok manusia dengan kriteria tertentu yang telah ditentukan, seperti lokasi, ras, etnisitas, kewarganegaraan, atau agama.

Ekologi

Dalam ekologi, populasi adalah sekelompok organisme dari spesies yang sama yang menghuni area geografis tertentu yang sama dan mampu berinteraksi antarberkembang biak. Area populasi seksual adalah area di mana persilangan mungkin terjadi antara pasangan apa pun di dalam area tersebut dan lebih mungkin terjadi daripada persilangan silang dengan individu dari area lain.

Genetika

Dalam genetika, populasi sering didefinisikan sebagai sekelompok organisme di mana setiap pasangan anggotanya dapat berkembang biak bersama. Mereka dengan demikian secara rutin dapat bertukar gamet agar memiliki keturunan yang biasanya subur, dan kelompok perkawinan seperti ini juga dikenal sebagai gamodeme. Ini juga berarti bahwa semua anggota berasal dari spesies yang sama. Jika garmodem begitu besar (mendekati tak terhingga) sehingga semua alel genetik dimiliki bersama oleh gamet di dalamnya, garmodem dikatakan panik.

Ini tidak benar. Lokasi pertukaran game: hasil penyebaran dari gamodem yang sangat kecil, karena hambatan, persahabatan yang baik, kecelakaan dan alasan lainnya, pertukaran game tersebut seimbang di antara mereka tetapi sepenuhnya terpisah dari gamodem di dekatnya. Namun, frekuensi interaksi dengan teman dekat ini mungkin rendah. Hal ini dapat didefinisikan sebagai pembagian populasi besar (panmik) menjadi populasi geografis yang lebih kecil. Kegagalan Panmixia ini menyebabkan dua perubahan besar pada struktur umum penduduk. Komponen gamodem memiliki frekuensi alel yang berbeda (dalam sampel game) jika dibandingkan satu sama lain dan dengan panmixia aslinya. Tingkat homozigositas meningkat sepanjang koleksi Gamodem. Peningkatan homozigositas secara keseluruhan diukur dengan koefisien variasi (f atau ψ). Kondisi homozigositas bisa berbahaya sekaligus diinginkan. Koleksi Gamodem sedikit lebih sedikit dari koleksi tak terduga yang disebut kegelapan ramah. Namun hal yang paling penting untuk diperhatikan adalah bahwa beberapa garis pencar lebih baik daripada garis acak asli, ada yang serupa, ada yang buruk. Setiap probabilitas dapat diperkirakan menggunakan persamaan biner. Dalam pemuliaan tumbuhan dan hewan, telah dikembangkan metode yang menggunakan efek penyebaran (misalnya pemuliaan galur, pemuliaan galur murni, persilangan balik). Kami menemukan bahwa seleksi melalui penyebaran menghasilkan kemajuan genetik terbesar (ΔG = perubahan rata-rata fenotipe) dan lebih kuat daripada seleksi yang tidak melibatkan penyebaran. Hal ini berlaku untuk permainan homogami (penyerbukan acak) dan autogami (penyerbukan sendiri).

Disadur dari Artikel : id.wikipedia.org