Memahami Konsep dan Sejarah Bus Rapid Transit (BRT): Transformasi Transportasi Publik Menuju Keunggulan

Dipublikasikan oleh Dimas Dani Zaini

01 April 2024, 10.06

Sumber: id.wikipedia.org

Bus Rapid Transit (BRT), juga dikenal sebagai jalur bus atau transit, adalah sistem transportasi publik berbasis bus yang dirancang memiliki kapasitas, keandalan, dan fitur kualitas lainnya yang jauh lebih baik daripada sistem bus konvensional. Biasanya, sistem BRT mencakup jalan yang didedikasikan untuk bus, dan memberikan prioritas kepada bus di persimpangan di mana bus dapat berinteraksi dengan lalu lintas lain; bersamaan dengan fitur desain untuk mengurangi keterlambatan yang disebabkan oleh penumpang naik atau turun dari bus, atau membayar tarif. BRT bertujuan untuk menggabungkan kapasitas dan kecepatan sistem transit rel ringan (LRT) atau mass rapid transit (MRT) dengan fleksibilitas, biaya yang lebih rendah, dan kesederhanaan sistem bus.

Sistem BRT pertama di dunia adalah Busway di Runcorn New Town, Inggris, yang mulai beroperasi pada 1971. Pada Maret 2018, total 166 kota di enam benua telah menerapkan sistem BRT, dengan total 4.906 km jalur BRT dan sekitar 32,2 juta penumpang setiap hari.

Sebagian besar sistem BRT ini berada di Amerika Latin, di mana sekitar 19,6 juta penumpang naik setiap hari, dan memiliki kota-kota dengan sistem BRT terbanyak, dengan 54 kota, dipimpin oleh Brasil dengan 21 kota. Negara-negara Amerika Latin dengan jumlah penumpang harian terbanyak adalah Brasil, Kolombia, dan Meksiko.

Di wilayah lain, Tiongkok dan Iran menjadi sorotan. Saat ini, TransJakarta adalah jaringan BRT terbesar di dunia, dengan sekitar 251,2 kilometer koridor yang menghubungkan ibu kota Indonesia.

Terminologi

Bus Rapid Transit adalah mode mass rapid transit (MRT) dan menggambarkan sistem transportasi publik perkotaan berkapasitas tinggi dengan jalur hak sendiri, kendaraan dengan jarak kepala pendek, naik platform-level, dan pretiketing.

Ekspresi "BRT" terutama digunakan di Amerika dan Tiongkok; di India, disebut "BRTS" (Sistem BRT); di Eropa sering disebut "jalur bus" atau "BHLS" (singkatan dari Bus dengan Tingkat Pelayanan Tinggi). Istilah transitway berasal pada 1981 dengan pembukaan transitway OC Transpo di Ottawa, Ontario, Kanada.

Kritikus telah menuduh bahwa istilah "bus rapid transit" terkadang digunakan secara keliru untuk sistem yang kurang memiliki fitur penting yang membedakannya dari layanan bus konvensional. Istilah "bus rapid transit creep" telah digunakan untuk menggambarkan tingkat layanan bus yang sangat menurun yang jauh dari Standar BRT yang dipromosikan oleh Institute for Transportation and Development Policy (ITDP) dan organisasi lainnya.

Alasan Penggunaan

Dibandingkan dengan mode transit umum lainnya seperti kereta ringan (LRT), layanan bus rapid transit (BRT) menarik bagi otoritas transit karena tidak membutuhkan biaya sebanyak untuk mendirikan dan mengoperasikannya: tidak perlu jalur yang dibangun, sopir bus biasanya membutuhkan pelatihan yang lebih sedikit dan bayaran yang lebih rendah daripada operator kereta api, dan bus maintenance lebih sederhana daripada maintenance rel.

Selain itu, bus lebih fleksibel daripada kendaraan rel, karena rute bus dapat diubah, baik secara sementara maupun permanen, untuk memenuhi permintaan yang berubah atau mengatasi kondisi jalan yang tidak menguntungkan dengan investasi sumber daya yang relatif sedikit.

Sejarah

Penggunaan pertama jalur bus yang dilindungi adalah Terowongan Trolley Sisi Timur di Providence, Rhode Island. Itu dikonversi dari penggunaan trem menjadi penggunaan bus pada 1948. Namun, sistem BRT pertama di dunia adalah Busway di Runcorn, Inggris. Awalnya direncanakan dalam Rencana Induk Kota Baru Runcorn pada tahun 1966, jalur ini dibuka pada bulan Oktober 1971 dan pada tahun 1980 seluruh 22 km telah beroperasi. Stasiun utama berada di Runcorn Shopping City dan bus tiba melalui dua rute bus layang yang dicakup oleh stasiun tersebut. Arthur Ling, perencana senior di Runcorn Development Corporation, mengatakan proyek ini muncul dengan menulis di bagian belakang amplop. Kota ini dirancang berdasarkan sistem angkutan umum yang membuat sebagian besar penduduknya dapat dicapai dengan berjalan kaki 5 menit, atau 500 meter, dari halte bus.

Sistem BRT terbesar kedua di dunia adalah Jaringan Transportasi Terpadu ( RIT). Jaringan Transportasi Terpadu terinspirasi oleh sistem transportasi lama Perusahaan Transportasi Perkotaan Nasional Peru (ENATRU). Perusahaan ini memiliki akses cepat ke kota Lima, namun tidak seperti itu. Pertimbangkan BRT itu sendiri. Hal yang paling mempengaruhi BRT adalah berita dari Carlos Ceneviva dari tim Walikota Curitiba Jaime Lerner. Awalnya, rute bus didedikasikan untuk pusat jalan raya, namun pada tahun 1980an jaringan bus pengumpan dan koneksi antarwilayah ditambahkan ke sistem Curitiba, yang diperkenalkan pada tahun 1992. Kumpulkan tarif bus, perjalanan stasiun, dan tingkat kategori. . berjalan Inovasi telah dilakukan pada sistem lain, termasuk peleton Porto Alegre (tiga bus yang memasuki dan meninggalkan halte dan lampu lalu lintas secara bersamaan) serta layanan transportasi umum dan bandara São Paulo.

Disadur dari Artikel : id.wikipedia.com