Manajemen Permintaan Transportasi: Mengoptimalkan Efisiensi Sistem Transportasi untuk Masa Depan yang Berkelanjutan

Dipublikasikan oleh Dimas Dani Zaini

25 Maret 2024, 15.00

Sumber: id.wikipedia.org

Manajemen permintaan transportasi atau manajemen permintaan perjalanan (TDM) adalah penerapan strategi dan kebijakan untuk meningkatkan efisiensi sistem transportasi, yang mengurangi permintaan perjalanan, atau untuk mendistribusikan permintaan ini di ruang atau waktu. Dalam transportasi, seperti dalam setiap jaringan, mengelola permintaan dapat menjadi alternatif yang hemat biaya daripada meningkatkan kapasitas. Pendekatan manajemen permintaan terhadap transportasi juga memiliki potensi untuk memberikan hasil lingkungan yang lebih baik, meningkatkan kesehatan masyarakat, masyarakat yang lebih kuat, dan kota yang lebih makmur. Teknik TDM terhubung dengan dan mendukung gerakan masyarakat untuk transportasi yang berkelanjutan.

Asosiasi untuk Transportasi Pengemudi mendefinisikan TDM sebagai penggunaan strategi untuk menginformasikan dan mendorong para pelancong untuk memaksimalkan efisiensi sistem transportasi yang mengarah pada mobilitas yang lebih baik, kemacetan yang lebih rendah, dan emisi kendaraan yang lebih rendah.

Latar Belakang

Istilah "TDM" berasal dari Amerika Serikat pada tahun 1970-an dan 1980-an, dan terkait dengan dampak ekonomi dari peningkatan tajam dalam harga minyak selama krisis minyak tahun 1973 dan krisis energi tahun 1979. Ketika antrian panjang muncul di pompa bensin, menjadi jelas bahwa alternatif untuk perjalanan komuter tunggal diperlukan untuk menghemat energi, meningkatkan kualitas udara, dan mengurangi kemacetan pada periode puncak.

Konsep TDM dipinjam dari perencanaan transportasi utama di Eropa, yang tidak pernah didasarkan pada asumsi bahwa mobil pribadi adalah solusi terbaik atau satu-satunya untuk mobilitas perkotaan. Misalnya, Skema Struktur Transportasi Belanda sejak tahun 1970-an mensyaratkan bahwa permintaan untuk kapasitas kendaraan tambahan harus dipenuhi hanya "jika kontribusi terhadap kesejahteraan masyarakat positif" dan sejak tahun 1990 telah mencakup target eksplisit untuk mengurangi separuh tingkat pertumbuhan lalu lintas kendaraan.

Beberapa kota di luar Eropa juga secara konsisten mengambil pendekatan manajemen permintaan terhadap perencanaan transportasi dan tata guna lahan, terutama Curitiba, Brasil; Portland, Oregon, AS; Arlington, Virginia, AS; dan Vancouver, Kanada.

Harga minyak yang relatif rendah dan stabil selama tahun 1980-an dan 1990-an menyebabkan peningkatan signifikan dalam perjalanan kendaraan, baik secara langsung karena orang memilih untuk bepergian dengan mobil lebih sering dan untuk jarak yang lebih jauh, maupun secara tidak langsung karena kota-kota mengembangkan kawasan pemukiman pinggiran kota, yang jauh dari toko dan tempat kerja, sekarang disebut sebagai pemukiman urban yang merajalela. Tren dalam logistik pengiriman, termasuk perpindahan dari kereta api dan pengiriman pantai ke pengiriman barang melalui jalan dan persyaratan untuk pengiriman tepat waktu, berarti bahwa lalu lintas barang tumbuh lebih cepat daripada lalu lintas kendaraan umum.

Karena perjalanan kendaraan meningkat dengan cepat dari tahun 1980 hingga 2000, maka dapat disimpulkan bahwa teknik manajemen permintaan tidak banyak atau berhasil diterapkan selama periode ini. Proyek-proyek skala kecil untuk menyediakan alternatif perjalanan komuter tunggal umumnya umum, tetapi umumnya dipimpin dari luar arus utama perencanaan transportasi. Namun, banyak teknik dalam kotak alat manajemen permintaan dikembangkan selama periode ini.

Buku Putih Pemerintah Britania Raya tentang Transportasi menandai perubahan arah. Dalam pengantar Buku Putih, Perdana Menteri Tony Blair menyatakan bahwa

Dokumen pendamping untuk Buku Putih yang disebut "Pilihan Lebih Baik" menyelidiki potensi untuk memperluas inisiatif transportasi berkelanjutan kecil dan tersebar yang saat itu terjadi di seluruh Britania Raya, dan menyimpulkan bahwa penerapan komprehensif teknik-teknik ini dapat mengurangi perjalanan mobil pada periode puncak di daerah perkotaan lebih dari %.

Studi serupa oleh Administrasi Jalan Federal Amerika Serikat juga dirilis pada tahun dan juga menyimpulkan bahwa pendekatan yang lebih proaktif terhadap permintaan transportasi adalah komponen penting dari strategi transportasi nasional secara keseluruhan.

Pada tahun , Administrasi Biden-Harris merilis Blueprint Nasional AS untuk Dekarbonisasi Transportasi. Rencana tersebut dikembangkan oleh Departemen Energi, Departemen Transportasi, Departemen Perumahan dan Pembangunan Perkotaan dan Amerika Serikat. Strategi utama Badan Perlindungan Lingkungan adalah mengurangi total emisi gas rumah kaca dari sektor transportasi.

Rencana tersebut merekomendasikan penggunaan strategi pengendalian. , Kebijakan dan peraturan untuk meningkatkan efisiensi sistem lalu lintas melalui permintaan lalu lintas (TDM). “Penting untuk menerapkan solusi desain guna meningkatkan kenyamanan, meningkatkan akses terhadap opsi perjalanan yang ramah lingkungan, dan mendukung kebijakan manajemen permintaan untuk memfasilitasi pemilihan opsi perjalanan yang tepat,” demikian isi rencana tersebut.

Disadur dari Artikel : id.wikipedia.org