Limbah Biomedik: Jenis, Dampak dan Pengelolaan

Dipublikasikan oleh Dias Perdana Putra

28 Maret 2024, 09.59

Petugas layanan kesehatan ini dilatih untuk menangani limbah terkontaminasi dengan aman sebelum ditugaskan untuk menangani wabah demam berdarah Ebola. (wikipedia.en)

Limbah biomedis

Limbah biomedis, atau limbah rumah sakit, adalah segala jenis limbah yang mengandung bahan menular atau berpotensi menular yang dihasilkan selama perawatan manusia atau hewan, serta selama penelitian yang melibatkan biologi. Hal ini juga mencakup limbah yang terkait dengan produksi limbah biomedis yang secara visual tampak berasal dari medis atau laboratorium, seperti kemasan, perban yang tidak terpakai, peralatan infus, dan sebagainya, serta limbah laboratorium penelitian yang mengandung biomolekul atau organisme yang sebagian besar dibatasi dari pelepasan ke lingkungan.

Limbah biomedis dapat berbentuk padat atau cair. Contoh limbah infeksius mencakup darah yang dibuang, benda tajam, kultur dan stok mikrobiologi yang tidak diinginkan, bagian tubuh yang dapat diidentifikasi, jaringan tubuh manusia atau hewan lainnya, perban dan pembalut bekas, sarung tangan yang dibuang, perlengkapan medis lainnya yang mungkin telah bersentuhan dengan darah dan cairan tubuh, dan limbah laboratorium yang menunjukkan ciri-ciri yang dijelaskan di atas. Limbah benda tajam termasuk jarum suntik, pisau bedah, pisau bedah, lanset, dan peralatan lain yang berpotensi terkontaminasi dan dapat menembus kulit.

Limbah biomedis dihasilkan dari sumber dan aktivitas biologis dan medis, seperti diagnosis, pencegahan, atau pengobatan penyakit. Penghasil limbah biomedis yang umum meliputi rumah sakit, klinik kesehatan, panti jompo, layanan medis darurat, laboratorium penelitian medis, kantor dokter, dokter gigi, dokter hewan, rumah layanan kesehatan, dan kamar mayat atau rumah duka.

Limbah biomedis berbeda dari sampah biasa atau limbah umum, serta berbeda dari jenis limbah berbahaya lainnya, seperti limbah kimia, radioaktif, universal, atau industri. Fasilitas medis juga menghasilkan limbah bahan kimia berbahaya dan bahan radioaktif. Meskipun limbah tersebut biasanya tidak menular, namun memerlukan pembuangan yang benar. Beberapa limbah dianggap multibahaya, misalnya sampel jaringan yang diawetkan dalam formalin.

Efek pada manusia

Pembuangan limbah medis merupakan masalah lingkungan karena banyak limbah medis yang diklasifikasikan sebagai limbah menular atau berbahaya secara hayati dan berpotensi menyebabkan penyebaran penyakit menular. Bahaya utama bagi manusia adalah infeksi yang juga dapat menyerang organisme hidup lain di wilayah tersebut. Paparan limbah medis setiap hari dapat menyebabkan penumpukan zat atau mikroba berbahaya di tubuh seseorang.

Sebuah laporan tahun 1990 yang dibuat oleh Badan Pendaftaran Zat Beracun dan Penyakit Amerika Serikat menyimpulkan bahwa masyarakat umum tidak akan terkena dampak buruk dari limbah biomedis yang dihasilkan dari layanan kesehatan tradisional. Namun, mereka menemukan bahwa limbah biomedis dari tempat-tempat tersebut dapat menimbulkan risiko cedera dan paparan melalui kontak kerja dengan limbah medis bagi dokter, perawat, dan pekerja kebersihan, binatu, dan sampah. Selain itu, ada peluang bagi masyarakat umum untuk bersentuhan dengan limbah medis, seperti jarum suntik yang digunakan secara ilegal di luar fasilitas layanan kesehatan, atau limbah biomedis yang dihasilkan dari layanan kesehatan di rumah.

Manajemen

Limbah biomedis harus dikelola dan dibuang dengan baik untuk melindungi lingkungan, masyarakat umum, dan pekerja, terutama petugas kesehatan dan sanitasi yang berisiko terpapar limbah biomedis sebagai bahaya pekerjaan. Langkah-langkah pengelolaan limbah biomedis meliputi pembangkitan, penimbunan, penanganan, penyimpanan, pengolahan, pengangkutan, dan pembuangan.

Pengembangan dan penerapan kebijakan pengelolaan sampah nasional dapat meningkatkan pengelolaan sampah biomedis di fasilitas kesehatan di suatu negara.

Pembuangan terjadi di luar lokasi, pada lokasi yang berbeda dari lokasi pembangkitan. Perawatan dapat dilakukan di tempat atau di luar tempat. Pengolahan limbah biomedis dalam jumlah besar di lokasi biasanya memerlukan penggunaan peralatan yang relatif mahal, dan umumnya hanya hemat biaya untuk rumah sakit yang sangat besar dan universitas besar yang memiliki ruang, tenaga kerja, dan anggaran untuk mengoperasikan peralatan tersebut. Pengolahan dan pembuangan di luar lokasi melibatkan penyewaan layanan pembuangan limbah biomedis (juga disebut layanan truk) yang karyawannya dilatih untuk mengumpulkan dan mengangkut limbah biomedis dalam wadah khusus (biasanya kotak karton, atau tempat sampah plastik yang dapat digunakan kembali) untuk diolah di fasilitas dirancang untuk menangani limbah biomedis.

Generasi dan akumulasi

Limbah biomedis harus dikelola dengan hati-hati dan disimpan dalam wadah yang anti bocor serta cukup kuat untuk mencegah kerusakan selama proses penanganan. Wadah limbah biomedis biasanya ditandai dengan simbol biohazard dan sering kali berwarna merah untuk penandaan yang jelas. Benda tajam yang dibuang, seperti jarum, umumnya dikumpulkan dalam kotak khusus yang dikenal sebagai kotak jarum.

Pemenuhan standar keselamatan, seperti OSHA 29 CFR 1910.1450 dan EPA 40 CFR 264.173, memerlukan penggunaan peralatan khusus. Peralatan minimal yang disarankan meliputi lemari asam dan wadah limbah primer dan sekunder untuk menangkap potensi tumpahan. Pentingnya peralatan yang tepat ditekankan untuk mencegah penguapan bahan kimia ke atmosfer sekitar, yang dapat membahayakan kesehatan staf laboratorium dan lingkungan sekitarnya. Corong terbuka telah terbukti menyebabkan penguapan yang signifikan, sehingga corong khusus seperti corong Burkle di Eropa dan Corong ECO di AS dianjurkan untuk pengelolaan limbah kimia yang aman. Setelah penggunaan, peralatan tersebut harus dibuang sesuai prosedur yang ditetapkan untuk menjaga keselamatan dan kesehatan personel laboratorium serta masyarakat di sekitarnya.

Penyimpanan dan penanganan

Penyimpanan limbah biomedis merujuk pada tahap dimana limbah tersebut disimpan sementara sebelum diolah atau dibuang di lokasi yang ditentukan. Selama proses penyimpanan, ada berbagai pilihan wadah yang dapat digunakan, namun badan pengatur seringkali membatasi waktu penyimpanan limbah tersebut. Penanganan limbah biomedis melibatkan pergerakan limbah dari titik timbul, area penimbunan, lokasi penyimpanan, hingga fasilitas pengolahan di lokasi. Selama proses penanganan, pekerja yang terlibat harus mematuhi tindakan pencegahan standar untuk menghindari risiko kontaminasi atau cedera.

Pengobatan

Pengolahan limbah biomedis bertujuan untuk mengurangi atau menghilangkan bahaya yang terkandung dalam limbah, sering kali dengan membuatnya tidak dapat dikenali lagi. Proses pengolahan harus memastikan bahwa limbah menjadi aman untuk penanganan dan pembuangan selanjutnya, dan ada beberapa metode yang dapat mencapai tujuan ini.

Salah satu metode umum untuk pengolahan limbah biomedis adalah pembakaran, yang biasanya dilakukan menggunakan insinerator. Insinerator yang efisien dapat menghancurkan patogen dan benda tajam dalam limbah, dan menyisakan abu di mana sumber bahan tidak dapat dikenali. Alternatif termal lainnya meliputi teknologi seperti gasifikasi dan pirolisis, yang juga dapat mengurangi volume limbah dan menghancurkan patogen.

Autoklaf juga merupakan metode yang umum digunakan untuk pengolahan limbah biomedis. Autoklaf menggunakan uap dan tekanan untuk mensterilkan limbah atau mengurangi kandungan mikrobiologisnya menjadi tingkat yang aman untuk dibuang. Namun, perlu diperhatikan bahwa penggunaan autoklaf yang sama untuk mensterilkan persediaan medis dan mengolah limbah biomedis memerlukan pengendalian administratif yang ketat untuk mencegah kontaminasi silang.

Selain itu, disinfeksi menggunakan gelombang mikro juga merupakan opsi untuk pengolahan limbah biomedis. Teknologi ini menggunakan pemanasan non-kontak untuk desinfeksi, yang dapat lebih efisien dalam hal waktu dan konsumsi daya dibandingkan dengan autoklaf. Larutan pemutih, larutan natrium hidroksida, dan disinfektan kimia lainnya juga dapat digunakan untuk mendisinfeksi limbah biomedis, tergantung pada karakteristik limbahnya.

Metode pengolahan lainnya termasuk penggunaan panas, pencernaan basa, dan penggunaan mesin penghancur sebagai langkah pengolahan akhir agar limbah tidak dapat dikenali lagi. Penting untuk memilih metode pengolahan yang sesuai dengan jenis limbah dan mematuhi regulasi yang berlaku untuk memastikan keamanan lingkungan dan kesehatan masyarakat.

Regulasi dan pengelolaan berdasarkan negara

Di Inggris, penanganan limbah klinis diatur secara ketat oleh serangkaian peraturan yang mencakup Undang-Undang Perlindungan Lingkungan tahun 1990, Peraturan Perizinan Pengelolaan Limbah tahun 1994, dan Peraturan Limbah Berbahaya (Inggris & Wales) tahun 2005, serta peraturan di Skotlandia. Namun, pada bulan Oktober 2018, skandal muncul ketika Layanan Lingkungan Layanan Kesehatan di Skotlandia dan Inggris melanggar izin lingkungan dengan menyimpan lebih banyak limbah di lokasi daripada yang diizinkan. Hal ini menyebabkan beberapa perwalian NHS di Yorkshire mengakhiri kontrak mereka. Meskipun pemerintah mengusulkan rencana darurat dengan memasang unit penyimpanan sementara di rumah sakit, perusahaan menentangnya karena dianggap lebih berisiko daripada melampaui batas izin.

Di Amerika Serikat, limbah biomedis diatur sebagai limbah medis, dengan peraturan federal yang mengizinkan EPA untuk menetapkan aturan pengelolaan limbah medis di beberapa bagian negara. Setelah peraturan federal berakhir pada tahun 1991, tanggung jawab untuk mengatur pembuangan limbah medis dikembalikan ke masing-masing negara bagian. Meskipun tersedia opsi pengolahan di lokasi atau pengambilan oleh perusahaan pembuangan limbah, pembuangan melalui pos juga merupakan pilihan di AS, meskipun dibatasi oleh regulasi yang ketat.

Di India, peraturan pengelolaan limbah bio-medis telah disahkan untuk memastikan pendistribusian limbah medis sesuai dengan standar yang ditetapkan. Namun, situasinya tidak menentu, dengan sebagian besar fasilitas kesehatan gagal mengikuti peraturan dengan baik. Pembuangan limbah biomedis yang tidak tepat dapat menyebabkan penyakit pada hewan dan manusia, dan seringkali limbah biomedis dibuang secara tidak bertanggung jawab di tempat pembuangan sampah atau ke laut, menyebabkan kerusakan lingkungan yang serius.

Peningkatan kesadaran dan kepatuhan terhadap peraturan pengelolaan limbah bio-medis masih menjadi tantangan di India, meskipun ada lebih dari 200 Fasilitas Pengolahan dan Pembuangan Limbah Bio Medis Umum yang berlisensi di negara tersebut. Pedoman terbaru merekomendasikan pemilahan limbah biomedis berdasarkan kode warna tertentu, seperti kantong merah untuk limbah yang akan dibakar dan kantong kuning untuk limbah berisi cairan tubuh. Meskipun demikian, kesenjangan antara kesadaran dan praktik yang tepat masih menjadi masalah serius di banyak fasilitas kesehatan di India.

Disadur dari: https://en.wikipedia.org/wiki/Biomedical_waste