Lima Strategi Kekuatan Porter yang Ampuh

Dipublikasikan oleh Farrel Hanif Fathurahman

26 Februari 2024, 00.59

Representasi Grafis dari Lima Kekuatan Porter - Wikipedia

Kerangka Lima Kekuatan Porter merupakan suatu pendekatan analisis yang digunakan untuk mengeksplorasi lingkungan persaingan suatu bisnis. Konsep ini mengambil inspirasi dari ekonomi organisasi untuk mengidentifikasi lima kekuatan yang menentukan tingkat persaingan dan, karenanya, daya tarik suatu industri dalam hal profitabilitas. Industri dianggap "tidak menarik" ketika lima kekuatan ini secara bersama-sama mengurangi profitabilitas secara keseluruhan. Sebagai contoh, industri yang mendekati "kompetisi murni" akan memiliki keuntungan yang terbatas bagi semua perusahaan yang terlibat. Pendekatan lima kekuatan ini terkait erat dengan Michael E. Porter dari Universitas Harvard, yang pertama kali mempublikasikan kerangka ini di Harvard Business Review pada tahun 1979.

Porter menyebut kelima kekuatan tersebut sebagai mikrolingkungan, untuk membedakannya dari istilah makrolingkungan yang lebih umum. Kekuatan-kekuatan tersebut mencakup faktor-faktor yang berada dekat dengan perusahaan dan memengaruhi kemampuannya dalam melayani pelanggan serta meraih keuntungan. Setiap perubahan dalam salah satu kekuatan ini umumnya menuntut unit bisnis untuk mengevaluasi ulang situasi pasar, mengingat perubahan menyeluruh dalam informasi industri. Penting untuk dicatat bahwa tingkat daya tarik industri secara keseluruhan tidak menjamin bahwa setiap perusahaan di dalamnya akan mencapai profitabilitas yang sama. Sebaliknya, perusahaan dapat menggunakan keunggulan inti, model bisnis, atau jaringannya untuk mencapai keuntungan di atas rata-rata industri. Sebagai contoh, industri penerbangan cenderung bersaing dalam hal biaya, yang dapat menurunkan profitabilitas individu maupun industri secara keseluruhan. Beberapa perusahaan, seperti Virgin Atlantic milik Richard Branson, telah mencoba menghadapi tantangan ini dengan strategi diferensiasi untuk meningkatkan profitabilitas, meskipun dengan hasil yang terbatas.

Konsep Lima Kekuatan Porter mencakup tiga kekuatan dari segi "kompetisi horizontal," yaitu ancaman produk atau layanan pengganti, ancaman dari pesaing yang sudah mapan, dan ancaman dari pesaing baru. Ada juga dua kekuatan dari segi "kompetisi vertikal," yaitu kekuatan tawar-menawar pemasok dan kekuatan tawar-menawar pelanggan.

Pendekatan Lima Kekuatan ini dikembangkan oleh Porter sebagai respons terhadap analisis SWOT yang pada saat itu populer, yang dianggapnya kurang ketat dan bersifat ad hoc. Kerangka kerja ini didasarkan pada paradigma struktur–konduksi–kinerja dalam ekonomi organisasi industri. Alat strategi lainnya yang dikembangkan oleh Porter meliputi rantai nilai dan strategi kompetitif generik.

Disadur dari https://en.wikipedia.org/wiki/Porter%27s_five_forces_analysis