Konsep Mode Produksi dalam Pemikiran Marx: Peran Essential dalam Perubahan Sosial-Ekonomi

Dipublikasikan oleh Dimas Dani Zaini

22 Maret 2024, 16.38

Sumber: id.wikipedia.org

Marx mengatakan bahwa kemampuan produktif seseorang dan partisipasinya dalam hubungan sosial adalah dua karakteristik penting dari reproduksi sosial, dan bahwa modalitas khusus dari hubungan sosial tersebut dalam mode produksi kapitalis secara inheren bertentangan dengan perkembangan progresif kemampuan produktif manusia. Sebuah konsep pendahulu adalah mode kehidupan Adam Smith, yang menggambarkan progresi jenis masyarakat berdasarkan bagaimana warga masyarakat memenuhi kebutuhan material mereka.

Signifikansi konsep

Membangun pada teori empat tahap perkembangan manusia dari Pencerahan Skotlandia – Masyarakat Pemburu/Pastoral/Pertanian/Komersial, masing-masing dengan karakteristik sosial-budaya sendiri - Marx merumuskan konsep mode produksi: "Mode produksi dalam kehidupan material menentukan karakter umum proses-proses sosial, politik, dan spiritual kehidupan".

Marx menganggap bahwa cara orang berhubungan dengan dunia fisik dan cara orang berhubungan satu sama lain secara sosial terikat bersama dalam cara-cara spesifik dan diperlukan: "orang-orang memproduksi kain, linen, sutra... juga memproduksi 'hubungan sosial' di tengah-tengah mereka mempersiapkan kain dan linen". Orang harus mengonsumsi untuk bertahan hidup, tetapi untuk mengonsumsi mereka harus memproduksi dan dalam memproduksi mereka secara necessarily masuk ke dalam hubungan yang ada secara independen dari kehendak mereka.

Bagi Marx, seluruh rahasia mengapa / bagaimana suatu tatanan sosial ada dan penyebab perubahan sosial harus ditemukan dalam mode produksi spesifik yang dimiliki suatu masyarakat. Dia lebih lanjut berpendapat bahwa mode produksi secara substansial membentuk sifat dari mode distribusi, mode sirkulasi, dan mode konsumsi, yang semuanya bersama-sama membentuk ranah ekonomi. Untuk memahami distribusi dan konsumsi kekayaan, kita perlu memahami cara-cara yang digunakan untuk memproduksinya. atau memproduksi secara individu). ) Ia dapat mereproduksi sifat aslinya secara terus menerus dan tetap dalam bentuk yang stabil selama berabad-abad atau bahkan ribuan tahun. Kelas pekerja terus mereproduksi basis tatanan sosial dengan mengeksploitasi surplus sosial dalam sistem hubungan properti yang spesifik. Cara produksi adalah cara distribusi, distribusi dan konsumsi yang ditentukan oleh pemerintah. Seperti yang ditulis Marx kepada Annenkov, “jika kita mempertimbangkan aspek-aspek tertentu dari produksi, perdagangan dan konsumsi, kita mendapatkan tatanan sosial yang baik, keluarga, kelas dan kelas yang layak, pendidikan, dengan kata lain, masyarakat sipil yang baik.”\ n
Semua jenis karya mengandung (kurang lebih) akhir dari tradisi lama dan juga benih-benih tradisi baru. Munculnya hak produk baru dapat menimbulkan konflik dalam cara kita bekerja saat ini. Ketika konflik muncul, mode produksi dapat berevolusi dalam struktur saat ini atau menyebabkan keruntuhan total.

Proses perubahan sosial-ekonomi

Proses di mana sistem sosial dan ekonomi berevolusi didasarkan pada prinsip meningkatkan teknologi. Secara khusus, ketika tingkat teknologi meningkat, bentuk-bentuk eksisting dari hubungan sosial menjadi semakin tidak mencukupi untuk sepenuhnya mengeksploitasi teknologi. Ini menghasilkan ketidakcukupan internal dalam sistem sosial-ekonomi yang lebih luas, terutama dalam bentuk konflik kelas. Susunan sosial yang ketinggalan zaman mencegah kemajuan sosial lebih lanjut sambil menghasilkan kontradiksi yang semakin parah antara tingkat teknologi (kekuatan produksi) dan struktur sosial (hubungan sosial, konvensi, dan organisasi produksi) yang berkembang hingga titik di mana sistem tidak lagi dapat bertahan dan dijatuhkan melalui revolusi sosial internal yang memungkinkan munculnya bentuk-bentuk baru dari hubungan sosial yang kompatibel dengan tingkat teknologi saat ini (kekuatan produksi).

Kekuatan penggerak fundamental di balik perubahan struktural dalam organisasi sosial-ekonomi peradaban adalah kekhawatiran material mendasar—secara khusus, tingkat teknologi dan tingkat pengetahuan manusia dan bentuk-bentuk organisasi sosial yang mereka buat mungkin. Ini mencakup apa yang Marx sebut sebagai konsepsi materialis sejarah dan berbeda dengan analisis idealis, yang menyatakan bahwa kekuatan penggerak fundamental di balik perubahan sosial-ekonomi adalah gagasan dari individu yang tercerahkan.

Mode produksi

Mode produksi utama yang diidentifikasi oleh Marx meliputi komunisme primitif, masyarakat budak, feodalisme, kapitalisme, dan komunisme. Pada setiap tahap produksi, manusia mempunyai peran berbeda dalam lingkungan dan produksi. Surplus yang dihasilkan oleh proses tersebut didistribusikan dengan cara yang berbeda-beda. Marx mengatakan bahwa masyarakat mulai hidup pada masyarakat komunis pertama, kemudian muncul masyarakat kuno seperti Roma dan Yunani berdasarkan kelas master dan kelas budak, feodalisme berdasarkan tuan dan budak, dan muncul masyarakat berbasis modal. Hal ini didasarkan pada kelas kapitalis (borjuasi) dan kelas pekerja (proletariat). Dalam visinya tentang masyarakat komunis di masa depan, Marx menjelaskan bahwa kelas-kelas tidak akan ada lagi dan oleh karena itu peran satu kelas terhadap kelas lainnya akan dihapuskan.

Disadur dari Artikel : id.wikipedia.org