Kebersihan di Tempat Kerja

Dipublikasikan oleh Syayyidatur Rosyida

10 Mei 2024, 08.39

sumber: pinterest.com

Nada atau gaya artikel ini mungkin tidak mencerminkan nada ensiklopedis yang digunakan di Wikipedia. Lihat panduan menulis artikel yang lebih baik di Wikipedia untuk mendapatkan saran. (Januari 2024) (Pelajari bagaimana dan kapan menghapus pesan ini)

Ilustrasi Penilaian dan Manajemen Risiko Pajanan yang terkait dengan antisipasi, pengenalan, evaluasi, pengendalian, dan konfirmasi

Higiene kerja (Amerika Serikat: industrial hygiene (IH)) adalah antisipasi, pengenalan, evaluasi, pengendalian, dan konfirmasi (ARECC) perlindungan dari risiko yang terkait dengan pajanan bahaya di, atau yang timbul dari, tempat kerja yang dapat mengakibatkan cedera, penyakit, gangguan, atau memengaruhi kesejahteraan pekerja dan anggota masyarakat. Bahaya atau pemicu stres ini biasanya dibagi ke dalam kategori biologis, kimiawi, fisik, ergonomis, dan psikososial.[1] Risiko dampak kesehatan dari pemicu stres tertentu adalah fungsi dari bahaya yang dikalikan dengan paparan individu atau kelompok.[2] Untuk bahan kimiawi, bahayanya dapat dipahami melalui profil respons dosis yang paling sering didasarkan pada studi atau model toksikologi. Ahli higiene lingkungan bekerja sama dengan ahli toksikologi (lihat Toksikologi) untuk memahami bahaya kimia, fisikawan (lihat Fisika) untuk bahaya fisik, dan dokter serta ahli mikrobiologi untuk bahaya biologis (lihat Mikrobiologi Infeksi obat tropis). Ahli higiene lingkungan dan pekerjaan dianggap sebagai ahli dalam ilmu pengetahuan tentang pajanan dan manajemen risiko pajanan. Tergantung pada jenis pekerjaan seseorang, ahli higiene akan menerapkan keahlian ilmu pajanan mereka untuk melindungi pekerja, konsumen, dan/atau masyarakat.

Profesi ahli higiene kerja

British Occupational Hygiene Society (BOHS) mendefinisikan bahwa “higiene kerja adalah tentang pencegahan penyakit akibat kerja, dengan cara mengenali, mengevaluasi, dan mengendalikan risikonya. Asosiasi Higiene Kerja Internasional (IOHA) mengacu pada higiene kerja sebagai disiplin ilmu yang mengantisipasi, mengenali, mengevaluasi, dan mengendalikan bahaya kesehatan di lingkungan kerja dengan tujuan untuk melindungi kesehatan dan kesejahteraan pekerja serta melindungi masyarakat pada umumnya. Istilah “higiene kerja” (digunakan di Inggris dan negara-negara Persemakmuran serta sebagian besar Eropa) identik dengan higiene industri (digunakan di AS, Amerika Latin, dan negara-negara lain yang menerima dukungan teknis awal atau pelatihan dari sumber-sumber AS). Istilah “higiene industri” secara tradisional berasal dari industri konstruksi, pertambangan atau manufaktur, dan “higiene kerja” mengacu pada semua jenis industri seperti yang tercantum untuk “higiene industri” serta industri jasa keuangan dan jasa pendukung dan mengacu pada “pekerjaan”, “tempat kerja” dan “tempat kerja” secara umum. Higiene lingkungan membahas isu-isu yang serupa dengan higiene kerja tetapi cenderung tentang industri yang luas atau isu-isu yang luas yang mempengaruhi masyarakat lokal, masyarakat yang lebih luas, wilayah atau negara.

Profesi higiene kerja menggunakan metodologi ilmiah yang ketat dan ketat dan sering kali membutuhkan penilaian profesional berdasarkan pengalaman dan pendidikan dalam menentukan potensi risiko paparan berbahaya di tempat kerja dan studi lingkungan. Aspek-aspek higiene kerja ini sering disebut sebagai “seni” higiene kerja dan digunakan dalam pengertian yang sama dengan “seni” kedokteran. Faktanya, “higiene kerja” merupakan aspek dari kedokteran pencegahan dan khususnya kedokteran kerja, karena tujuannya adalah untuk mencegah penyakit industri, dengan menggunakan ilmu manajemen risiko, penilaian paparan, dan keselamatan industri. Pada akhirnya, para profesional berusaha menerapkan sistem, prosedur atau metode yang “aman” untuk diterapkan di tempat kerja atau lingkungan. Pencegahan paparan jam kerja yang panjang telah diidentifikasi sebagai fokus untuk higiene kerja ketika sebuah studi penting Perserikatan Bangsa-Bangsa memperkirakan bahwa bahaya pekerjaan ini menyebabkan sekitar 745.000 kematian akibat kerja per tahun di seluruh dunia, beban penyakit terbesar yang dikaitkan dengan bahaya pekerjaan tunggal.

Higiene Industri mengacu pada ilmu untuk mengantisipasi, mengenali, mengevaluasi, dan mengendalikan tempat kerja untuk mencegah penyakit atau cedera pada pekerja (Geigle Safety Group, Inc., 2020). Ahli higiene industri menggunakan berbagai metode pemantauan dan analisis lingkungan untuk menentukan bagaimana pekerja terpapar. Selanjutnya, mereka menggunakan teknik seperti teknik dan kontrol praktik kerja untuk mengendalikan potensi bahaya kesehatan. Antisipasi melibatkan identifikasi potensi bahaya di tempat kerja sebelum bahaya tersebut muncul. Ketidakpastian bahaya kesehatan berkisar dari ekspektasi yang masuk akal hingga spekulasi belaka. Namun, hal ini menyiratkan bahwa ahli higiene industri harus memahami sifat perubahan dalam proses, produk, lingkungan, dan tenaga kerja di tempat kerja dan bagaimana hal tersebut dapat mempengaruhi kesejahteraan pekerja. Pengenalan teknik, praktik kerja, dan kontrol administratif adalah cara utama untuk mengurangi paparan pekerja terhadap bahaya kerja. Pengenalan bahaya secara tepat waktu dapat meminimalkan paparan pekerja terhadap bahaya dengan menghilangkan atau mengurangi sumber bahaya atau mengisolasi pekerja dari bahaya.

Evaluasi tempat kerja merupakan langkah penting yang membantu ahli higiene industri untuk menentukan pekerjaan dan tempat kerja yang berpotensi menimbulkan masalah. Selama evaluasi, ahli higiene industri mengukur dan mengidentifikasi tugas-tugas yang bermasalah, paparan, dan tugas-tugas. Penilaian tempat kerja yang paling efektif mencakup semua pekerjaan, aktivitas kerja, dan operasi. Ahli higiene industri memeriksa penelitian dan evaluasi tentang bagaimana bahaya fisik atau kimiawi yang ada mempengaruhi kesehatan pekerja. Jika tempat kerja mengandung bahaya kesehatan, ahli higiene industri merekomendasikan tindakan perbaikan yang tepat. Langkah-langkah pengendalian termasuk membuang bahan kimia beracun dan mengganti bahan beracun berbahaya dengan bahan yang tidak terlalu berbahaya. Hal ini juga mencakup membatasi operasi kerja atau menutup proses kerja dan memasang sistem ventilasi umum dan lokal. Pengendalian mengubah cara pelaksanaan tugas. Beberapa kontrol praktik kerja dasar meliputi: mengikuti prosedur yang ditetapkan untuk mengurangi paparan saat berada di tempat kerja, memeriksa dan memelihara proses secara teratur, dan menerapkan prosedur tempat kerja yang wajar.

Higiene industri di Amerika Serikat mulai terbentuk pada awal abad ke-20. Sebelumnya, banyak pekerja yang mempertaruhkan nyawa mereka setiap hari untuk bekerja di lingkungan industri seperti manufaktur, pabrik, konstruksi, dan tambang. Saat ini, statistik keselamatan kerja biasanya diukur dengan jumlah cedera dan kematian setiap tahunnya. Sebelum abad ke-20, statistik semacam ini sulit didapat karena tampaknya tidak ada yang cukup peduli untuk menjadikan pelacakan cedera dan kematian akibat kerja sebagai prioritas. Profesi higiene industri mulai dikenal pada tahun 1700 ketika Bernardino Ramazzini menerbitkan sebuah buku yang komprehensif tentang kedokteran industri. Buku ini ditulis dalam bahasa Italia dan dikenal sebagai De Morbis Artificum Diatriba, yang berarti “Penyakit Pekerja” (Geigle Safety Group, Inc., 2020).

Buku ini merinci deskripsi akurat tentang penyakit akibat kerja yang diderita oleh sebagian besar pekerja pada masanya. Ramazzini sangat penting bagi masa depan profesi higiene industri karena ia menegaskan bahwa penyakit akibat kerja harus dipelajari di lingkungan tempat kerja dan bukan di bangsal rumah sakit. Higiene industri menerima dorongan lain pada awal abad ke-20 ketika Dr. Alice Hamilton memimpin upaya untuk meningkatkan higiene industri. Dia memulai dengan mengamati kondisi industri terlebih dahulu dan kemudian mengejutkan pemilik tambang, manajer pabrik, dan pejabat negara lainnya dengan bukti bahwa ada korelasi antara penyakit pekerja dan paparan mereka terhadap racun kimia. Dia mengajukan proposal definitif untuk menghilangkan kondisi kerja yang tidak sehat. Sebagai hasilnya, pemerintah federal AS juga mulai menyelidiki kondisi kesehatan di industri tersebut. Pada tahun 1911, negara bagian mengesahkan undang-undang kompensasi pekerja yang pertama.

Peran sosial dari higiene kerja

Ahli higiene kerja secara historis telah terlibat dalam mengubah persepsi masyarakat tentang sifat dan tingkat bahaya serta mencegah paparan di tempat kerja dan masyarakat. Banyak ahli higiene kerja yang bekerja sehari-hari dengan situasi industri yang membutuhkan pengendalian atau perbaikan situasi tempat kerja. Namun, masalah sosial yang lebih besar yang mempengaruhi seluruh industri telah terjadi di masa lalu, misalnya sejak tahun 1900, paparan asbes yang telah mempengaruhi kehidupan puluhan ribu orang. Ahli higiene kerja telah menjadi lebih terlibat dalam memahami dan mengelola risiko paparan terhadap konsumen dari produk dengan peraturan seperti REACh (Registrasi, Evaluasi, Otorisasi, dan Pembatasan Bahan Kimia) yang diberlakukan pada tahun 2006.

Masalah yang lebih baru yang mempengaruhi masyarakat luas adalah, misalnya pada tahun 1976, penyakit Legiuner atau legionellosis. Baru-baru ini lagi pada tahun 1990-an, radon, dan pada tahun 2000-an, efek jamur dari situasi kualitas udara dalam ruangan di rumah dan di tempat kerja. Pada akhir tahun 2000-an, muncul kekhawatiran tentang efek kesehatan dari nanopartikel.

Banyak dari masalah ini membutuhkan koordinasi tenaga medis dan paraprofesional dalam mendeteksi dan kemudian mengkarakterisasi sifat dari masalah tersebut, baik dari segi bahaya maupun dari segi risiko terhadap tempat kerja dan pada akhirnya terhadap masyarakat. Hal ini melibatkan ahli higiene kerja dalam penelitian, pengumpulan data, dan pengembangan metodologi pengendalian yang sesuai dan memuaskan.

Kegiatan umum

Ahli higiene kerja dapat terlibat dalam penilaian dan pengendalian bahaya fisik, kimia, biologi atau lingkungan di tempat kerja atau masyarakat yang dapat menyebabkan cedera atau penyakit. Bahaya fisik dapat mencakup kebisingan, suhu yang ekstrem, pencahayaan yang ekstrem, radiasi pengion atau non-pengion, dan ergonomi. Bahaya kimiawi yang terkait dengan barang berbahaya atau zat berbahaya sering kali diselidiki oleh ahli higiene kerja. Area terkait lainnya termasuk kualitas udara dalam ruangan (IAQ) dan keselamatan juga dapat menerima perhatian ahli higiene kerja. Bahaya biologis dapat berasal dari potensi paparan legionella di tempat kerja atau investigasi cedera biologis atau efek di tempat kerja, seperti dermatitis dapat diselidiki.

Sebagai bagian dari proses investigasi, ahli higiene kerja dapat diminta untuk berkomunikasi secara efektif mengenai sifat bahaya, potensi risiko, dan metode pengendalian yang tepat. Pengendalian yang tepat dipilih dari hirarki pengendalian: dengan eliminasi, substitusi, rekayasa, administrasi, dan alat pelindung diri (APD) untuk mengendalikan bahaya atau menghilangkan risiko. Pengendalian tersebut dapat melibatkan rekomendasi sesederhana APD yang sesuai seperti masker debu partikulat 'dasar' hingga sesekali merancang sistem ventilasi ekstraksi debu, tempat kerja atau sistem manajemen untuk mengelola orang dan program untuk menjaga kesehatan dan kesejahteraan mereka yang masuk ke tempat kerja.

Contoh-contoh kebersihan kerja meliputi:

  • Penyumbat telinga busa sekali pakai: keluar dari telinga dengan koin untuk skala (atas) dan dimasukkan ke dalam telinga pemakainya (bawah).
  • Analisis bahaya fisik seperti kebisingan, yang mungkin memerlukan penggunaan penyumbat telinga dan/atau penutup telinga pelindung pendengaran untuk mencegah gangguan pendengaran.
  • Mengembangkan rencana dan prosedur untuk melindungi dari paparan penyakit menular jika terjadi pandemi flu.
  • Memantau udara dari kontaminan berbahaya yang berpotensi menyebabkan penyakit atau kematian pekerja.

Metode penilaian tempat kerja

Meskipun ada banyak aspek dalam pekerjaan higiene kerja, namun yang paling banyak diketahui dan dicari adalah dalam menentukan atau memperkirakan potensi atau paparan bahaya yang sebenarnya. Untuk banyak bahan kimia dan bahaya fisik, batas paparan di tempat kerja telah diturunkan dengan menggunakan data toksikologi, epidemiologi, dan medis yang memungkinkan ahli higiene untuk mengurangi risiko dampak kesehatan dengan menerapkan “Hirarki Pengendalian Bahaya”. Beberapa metode dapat diterapkan dalam menilai tempat kerja atau lingkungan untuk mengetahui adanya paparan bahaya yang diketahui atau dicurigai. Ahli higiene kerja tidak bergantung pada keakuratan peralatan atau metode yang digunakan, tetapi dalam mengetahui dengan pasti dan tepat batas-batas peralatan atau metode yang digunakan dan kesalahan atau varians yang diberikan dengan menggunakan peralatan atau metode tertentu. Metode-metode yang terkenal untuk melakukan penilaian paparan kerja dapat ditemukan dalam “Strategi untuk Menilai dan Mengelola Paparan Kerja.

Langkah-langkah utama yang diuraikan untuk menilai dan mengelola paparan kerja:

  • Karakterisasi dasar (mengidentifikasi agen, bahaya, orang yang berpotensi terpapar, dan kontrol paparan yang ada)
  • Penilaian pemaparan (pilih batas pemaparan di tempat kerja, pita bahaya, data toksikologi yang relevan untuk menentukan apakah pemaparan “dapat diterima”, “tidak dapat diterima”, atau “tidak pasti”)
  • Kontrol pemaparan (untuk pemaparan yang “tidak dapat diterima” atau “tidak pasti”)
  • Pengumpulan informasi lebih lanjut (untuk paparan yang “tidak pasti”)
  • Komunikasi bahaya (untuk semua paparan)
  • Penilaian ulang (sesuai kebutuhan)/Manajemen Perubahan
  • Hirarki batas paparan kerja (OEL)

Karakterisasi dasar, identifikasi bahaya, dan survei langsung

Sumber: en.wikipedia.org

Langkah pertama dalam memahami risiko kesehatan yang terkait dengan paparan memerlukan pengumpulan informasi “karakterisasi dasar” dari sumber-sumber yang tersedia. Metode tradisional yang diterapkan oleh ahli higiene kerja untuk survei awal di tempat kerja atau lingkungan digunakan untuk menentukan jenis dan kemungkinan paparan bahaya (misalnya kebisingan, bahan kimia, radiasi). Survei ini dapat ditargetkan atau dibatasi pada bahaya tertentu seperti debu silika, atau kebisingan, untuk memusatkan perhatian pada pengendalian semua bahaya bagi pekerja. Survei menyeluruh sering kali digunakan untuk memberikan informasi dalam menetapkan kerangka kerja untuk investigasi di masa depan, memprioritaskan bahaya, menentukan persyaratan untuk pengukuran dan menetapkan beberapa pengendalian langsung terhadap potensi paparan. Program Evaluasi Bahaya Kesehatan dari Institut Nasional untuk Keselamatan dan Kesehatan Kerja adalah contoh dari survei langsung higiene industri. Sumber informasi karakterisasi dasar lainnya termasuk wawancara pekerja, mengamati tugas-tugas pemaparan, lembar data keselamatan bahan, penjadwalan tenaga kerja, data produksi, peralatan dan jadwal perawatan untuk mengidentifikasi agen pemaparan potensial dan orang-orang yang mungkin terpapar.

Informasi yang perlu dikumpulkan dari sumber-sumber tersebut harus sesuai dengan jenis pekerjaan tertentu yang menjadi sumber bahaya. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, contoh sumber-sumber ini termasuk wawancara dengan orang-orang yang pernah bekerja di bidang bahaya tersebut, sejarah dan analisis insiden di masa lalu, dan laporan resmi tentang pekerjaan dan bahaya yang dihadapi. Dari semua itu, wawancara personil mungkin merupakan yang paling penting dalam mengidentifikasi praktik-praktik yang tidak terdokumentasi, kejadian, pelepasan, bahaya dan informasi lain yang relevan. Setelah informasi dikumpulkan dari berbagai sumber, sebaiknya informasi tersebut diarsipkan secara digital (untuk memudahkan pencarian cepat) dan memiliki kumpulan fisik dari informasi yang sama agar lebih mudah diakses. Salah satu cara inovatif untuk menampilkan informasi bahaya historis yang kompleks adalah dengan peta identifikasi bahaya historis, yang menyaring informasi bahaya ke dalam format grafis yang mudah digunakan.

Pengambilan sampel

Sumber: en.wikipedia.org

Pengukuran tingkat kebisingan menggunakan pengukur tingkat kebisingan adalah komponen dari penilaian higiene kerja.

Ahli higiene kerja dapat menggunakan satu atau beberapa alat pengukur elektronik yang tersedia secara komersial untuk mengukur kebisingan, getaran, radiasi pengion dan non-pengion, debu, pelarut, gas, dan sebagainya. Setiap perangkat sering kali dirancang khusus untuk mengukur jenis kontaminan tertentu atau khusus. Perangkat elektronik perlu dikalibrasi sebelum dan sesudah digunakan untuk memastikan keakuratan pengukuran yang dilakukan dan sering kali memerlukan sistem sertifikasi ketepatan instrumen.

Mengumpulkan data pajanan di tempat kerja membutuhkan sumber daya dan waktu yang banyak, dan dapat digunakan untuk berbagai tujuan, termasuk mengevaluasi kepatuhan terhadap peraturan pemerintah dan untuk merencanakan intervensi pencegahan. Kegunaan data pajanan di tempat kerja dipengaruhi oleh beberapa faktor berikut ini:

  • Penyimpanan data (misalnya penggunaan basis data elektronik dan terpusat dengan penyimpanan semua catatan)
  • Standarisasi pengumpulan data
  • Kolaborasi antara peneliti, profesional keselamatan dan kesehatan, dan perusahaan asuransi

Pada tahun 2018, dalam upaya untuk menstandarkan pengumpulan data kebersihan industri di antara perusahaan asuransi kompensasi pekerja dan untuk menentukan kelayakan pengumpulan data IH yang dikumpulkan, formulir survei udara dan kebisingan IH dikumpulkan. Bidang data dievaluasi berdasarkan tingkat kepentingannya dan daftar studi bidang inti dikembangkan, dan diserahkan kepada panel ahli untuk ditinjau sebelum finalisasi. Daftar studi inti akhir dibandingkan dengan rekomendasi yang diterbitkan oleh American Conference of Governmental Industrial Hygienists (ACGIH) dan American Industrial Hygiene Association (AIHA).12 Bidang data yang penting untuk menstandarkan pengumpulan data IH diidentifikasi dan diverifikasi. Bidang data “esensial” tersedia dan dapat berkontribusi pada peningkatan kualitas data dan pengelolaannya jika dimasukkan ke dalam sistem manajemen data IH.

Kanada dan beberapa negara Eropa telah bekerja untuk membangun basis data pajanan pekerjaan dengan elemen data standar dan kualitas data yang lebih baik. Basis data ini termasuk MEGA, COLCHIC, dan CWED.

Pengambilan sampel debu

Debu yang mengganggu dianggap sebagai total debu di udara termasuk fraksi yang dapat dihirup dan terhirup.

Terdapat berbagai metode pengambilan sampel debu yang diakui secara internasional. Debu yang dapat terhirup ditentukan dengan menggunakan alat ukur modern yang setara dengan monitor Institute of Occupational Medicine (IOM) MRE 113A (lihat bagian tentang pemaparan, pengukuran & pemodelan di tempat kerja). Debu yang dapat terhirup dianggap sebagai debu berdiameter kurang dari 100 mikrometer setara diameter aerodinamis (AED) yang masuk melalui hidung dan atau mulut. Lihat Paru-Paru

Debu yang dapat terhirup diambil sampelnya dengan menggunakan desain pengambil sampel debu siklon untuk mengambil sampel fraksi debu AED tertentu pada laju aliran yang ditetapkan. Fraksi debu yang dapat terhirup adalah debu yang masuk ke dalam 'paru-paru dalam' dan dianggap kurang dari 10 mikrometer AED.

Fraksi debu yang mengganggu, yang dapat dihirup, dan yang dapat dihirup semuanya diambil sampelnya dengan menggunakan pompa volumetrik konstan untuk periode pengambilan sampel tertentu. Dengan mengetahui massa sampel yang dikumpulkan dan volume udara yang disampel, konsentrasi untuk fraksi yang disampel dapat diberikan dalam miligram (mg) per meter kubik (m3). Dari sampel tersebut, jumlah debu yang dapat terhirup atau terhirup dapat ditentukan dan dibandingkan dengan batas paparan kerja yang relevan.

Dengan menggunakan alat pengambil sampel yang dapat dihirup, terhirup, atau alat pengambil sampel lain yang sesuai (7 lubang, 5 lubang, dan sebagainya), metode pengambilan sampel debu ini juga dapat digunakan untuk menentukan paparan logam di udara. Hal ini memerlukan pengumpulan sampel pada filter metil-selulosa ester (MCE) dan pencernaan asam pada media pengumpul di laboratorium yang diikuti dengan pengukuran konsentrasi logam melalui spektrofotometri serapan atom (atau emisi). Laboratorium Kesehatan dan Keselamatan Kerja Inggris [18] dan NIOSH Manual Metode Analitik [19] memiliki metodologi khusus untuk berbagai macam logam di udara yang ditemukan dalam pemrosesan industri (peleburan, pengecoran, dan lain-lain).

Metode lebih lanjut tersedia untuk penentuan asbes, fiberglass, serat mineral sintetis, dan debu serat mineral keramik di udara. Metode ini adalah metode filter membran (MFM) dan memerlukan pengumpulan debu pada filter yang dilapisi untuk memperkirakan paparan dengan menghitung serat yang 'sesuai' dalam 100 bidang melalui mikroskop. Hasilnya dikuantifikasi berdasarkan jumlah serat per mililiter udara (f/ml). Banyak negara secara ketat mengatur metodologi yang diterapkan pada MFM.

Pengambilan sampel kimia

Dua jenis tabung penyerap kimia digunakan untuk mengambil sampel untuk berbagai macam zat kimia. Secara tradisional, 'tabung' penyerap bahan kimia (tabung kaca atau baja tahan karat berdiameter internal antara 2 hingga 10 mm) yang diisi dengan silika penyerap yang sangat halus (hidrofilik) atau karbon, seperti arang kelapa (lifosilik), digunakan dalam jalur pengambilan sampel di mana udara dialirkan melalui bahan penyerap antara empat jam (sampel tempat kerja minimum) hingga 24 jam (sampel lingkungan). Bahan hidrofilik mudah menyerap bahan kimia yang larut dalam air dan bahan lifofilik menyerap bahan yang tidak larut dalam air. Bahan penyerap kemudian diekstraksi secara kimiawi atau fisika dan pengukuran dilakukan dengan menggunakan berbagai metode kromatografi gas atau spektrometri massa. Metode tabung penyerap ini memiliki keuntungan karena dapat digunakan untuk berbagai macam potensi kontaminasi. Namun, metode ini relatif mahal, memakan waktu dan membutuhkan keahlian yang signifikan dalam pengambilan sampel dan analisis kimia. Keluhan yang sering muncul dari para pekerja adalah keharusan untuk memakai pompa pengambilan sampel (hingga 1 kg) selama beberapa hari kerja untuk menyediakan data yang memadai untuk penentuan kepastian statistik yang diperlukan untuk menentukan paparan.

Dalam beberapa dekade terakhir, kemajuan telah dicapai dalam teknologi pengukur pajanan 'pasif'. Sampler ini sekarang dapat dibeli untuk mengukur satu bahan kimia (misalnya formaldehida) atau jenis bahan kimia (misalnya keton) atau spektrum bahan kimia yang luas (misalnya pelarut). Alat ini relatif mudah diatur dan digunakan. Namun, biaya yang cukup besar masih dapat dikeluarkan untuk analisis 'lencana'. Beratnya 20 hingga 30 gram dan para pekerja tidak mengeluhkan keberadaannya. Sayangnya, 'lencana' mungkin tidak tersedia untuk semua jenis pengambilan sampel di tempat kerja yang mungkin diperlukan, dan metode arang atau silika terkadang harus diterapkan.

Dari metode pengambilan sampel, hasilnya dinyatakan dalam miligram per meter kubik (mg/m3) atau bagian per juta (PPM) dan dibandingkan dengan batas paparan kerja yang relevan.

Ini adalah bagian penting dari penentuan paparan bahwa metode pengambilan sampel untuk paparan kontaminan tertentu secara langsung terkait dengan standar paparan yang digunakan. Banyak negara mengatur standar pemaparan, metode yang digunakan untuk menentukan pemaparan, dan metode yang akan digunakan untuk analisis kimiawi atau analisis lain dari sampel yang dikumpulkan.

Pengambilan sampel kebisingan

Ada dua jenis kebisingan, yaitu Kebisingan Lingkungan, yang merupakan suara yang tidak diinginkan yang terjadi di luar ruangan, dan Kebisingan Kerja, yaitu suara yang diterima karyawan saat mereka berada di tempat kerja. Kebisingan lingkungan dapat berasal dari berbagai sumber tergantung pada aktivitas, lokasi, dan waktu. Kebisingan lingkungan dapat dihasilkan dari transportasi seperti lalu lintas jalan raya, kereta api, dan udara, atau layanan konstruksi dan bangunan, dan bahkan aktivitas rumah tangga dan rekreasi.

Terdapat batas legal untuk kebisingan yaitu Kebisingan Lingkungan adalah 70 dB(A) selama 24 jam paparan rata-rata.[21] Demikian pula, batas Kebisingan Kerja adalah 85 dB(A) menurut NIOSH, atau 90 dB(A) menurut OSHA untuk periode kerja 8 jam. [22] Untuk menegakkan batas-batas ini, berikut adalah metode untuk mengukur kebisingan, termasuk Sound Level Meter (SLM), Aplikasi Pengukur Tingkat Suara, Pengukur Tingkat Suara Terintegrasi (ISLM), Pengukur Tingkat Suara Impuls (SLM Impuls), Dosimeter Kebisingan, dan Pengukur Paparan Suara Pribadi (PSEM).

Sound Level Meter (SLM) mengukur tingkat suara pada satu titik waktu dan oleh karena itu memerlukan beberapa pengukuran yang harus dilakukan pada waktu yang berbeda dalam satu hari. SLM terutama digunakan untuk mengukur tingkat suara yang relatif stabil; ada peningkatan kesulitan dalam mengukur paparan suara rata-rata jika tingkat kebisingan sangat bervariasi.

Aplikasi Pengukur Tingkat Suara adalah program yang dapat diunduh ke perangkat seluler. Aplikasi ini menerima suara melalui mikrofon internal atau eksternal ponsel dan menampilkan pengukuran tingkat suara dari pengukur tingkat suara dan dosimeter kebisingan aplikasi.

Pengukur Tingkat Suara Terintegrasi (ISLM) mengukur tingkat suara yang setara dalam periode pengukuran. Karena ISLM mengukur kebisingan di area tertentu, maka sulit untuk mengukur paparan pribadi pekerja saat mereka bergerak di seluruh ruang kerja.

Pengukur Tingkat Suara Impuls (Impulse Sound Level Meter/ISLM) mengukur puncak dari setiap impuls suara. Kondisi yang paling optimal untuk mengukur puncak terjadi ketika hanya ada sedikit kebisingan latar belakang.

Dosimeter Kebisingan mengumpulkan tingkat suara untuk titik waktu tertentu, serta tingkat suara yang berbeda dari waktu ke waktu. Dosimeter kebisingan dapat mengukur tingkat paparan pribadi dan dapat digunakan di area dengan risiko kebakaran yang tinggi.

Personal Sound Exposure Meter (PSEM) dikenakan oleh karyawan saat mereka bekerja. Keuntungan dari PSEM adalah bahwa hal ini menghilangkan kebutuhan penilai kebisingan untuk menindaklanjuti dengan pekerja ketika penilai mengukur tingkat kebisingan di area kerja.

Kebisingan yang berlebihan dapat menyebabkan Gangguan Pendengaran Akibat Kerja. 12% pekerja melaporkan mengalami kesulitan pendengaran, menjadikannya penyakit kronis paling umum ketiga di A.S. Di antara para pekerja ini, 24% mengalami kesulitan pendengaran yang disebabkan oleh kebisingan di tempat kerja, dengan 8% dipengaruhi oleh tinitus, dan 4% mengalami kesulitan pendengaran dan tinitus.

Bahan kimia ototoksik termasuk pelarut, logam, senyawa, asfiksia, nitril, dan obat-obatan, dapat berkontribusi lebih jauh terhadap gangguan pendengaran.

Manajemen dan pengendalian pajanan

Hirarki pengendalian mendefinisikan pendekatan yang digunakan untuk mengurangi risiko paparan guna melindungi pekerja dan masyarakat. Metode-metode ini meliputi eliminasi, substitusi, kontrol teknik (isolasi atau ventilasi), kontrol administratif, dan alat pelindung diri. Ahli higiene kerja, insinyur, pemeliharaan, manajemen, dan karyawan harus diajak berkonsultasi untuk memilih dan merancang kontrol yang paling efektif dan efisien berdasarkan hierarki kontrol.

Masyarakat profesional

Perkembangan masyarakat higiene industri berasal dari Amerika Serikat, dimulai dengan pertemuan pertama para anggota untuk Konferensi Ahli Higiene Industri Pemerintah Amerika pada tahun 1938, dan pembentukan Asosiasi Higiene Industri Amerika pada tahun 1939. Di Inggris, British Occupational Hygiene Society dimulai pada tahun 1953. Selama bertahun-tahun, masyarakat pekerjaan profesional telah terbentuk di berbagai negara, yang mengarah pada pembentukan Asosiasi Higiene Perusahaan Internasional pada tahun 1987, untuk mempromosikan dan mengembangkan higiene perusahaan di seluruh dunia melalui organisasi-organisasi anggotanya. IOHA telah berkembang menjadi 29 organisasi anggota, yang mewakili lebih dari 20.000 ahli higiene perusahaan di seluruh dunia, dengan representasi dari negara-negara yang ada di setiap benua.

Literatur yang ditinjau oleh rekan sejawat

Ada beberapa jurnal akademik yang secara khusus berfokus pada penerbitan studi dan penelitian di bidang kesehatan kerja. Journal of Occupational and Environmental Hygiene (JOEH) telah diterbitkan bersama sejak tahun 2004 oleh American Industrial Hygiene Association dan American Conference of Governmental Industrial Hygienists, menggantikan jurnal American Industrial Hygiene Association dan Applied Occupational & Environmental Hygiene sebelumnya. Jurnal higiene kerja penting lainnya adalah The Annals of Occupational Hygiene, yang diterbitkan oleh British Occupational Hygiene Society sejak tahun 1958. Lebih lanjut, The National Institute for Occupational Safety and Health mengelola database bibliografi yang dapat dicari (NIOSHTIC-2) untuk publikasi, dokumen, laporan hibah, dan produk komunikasi lainnya tentang keselamatan dan kesehatan kerja.

Hirarki pengendalian adalah alat penting untuk menentukan cara mengendalikan bahaya yang paling efisien dan efektif di tempat kerja.

Higiene kerja sebagai karier

Sumber: en.wikipedia.org

Contoh karier higiene kerja meliputi:

  • Petugas kepatuhan atas nama badan pengawas
  • Profesional yang bekerja atas nama perusahaan untuk melindungi tenaga kerja
  • Konsultan yang bekerja atas nama perusahaan
  • Peneliti yang melakukan pekerjaan higiene kerja di laboratorium atau lapangan

Pendidikan

Dasar dari pengetahuan teknis higiene kerja berasal dari pelatihan yang kompeten di bidang ilmu pengetahuan dan manajemen berikut ini:

  • Ilmu pengetahuan dasar (biologi, kimia, matematika (statistik), fisika);
  • Penyakit akibat kerja (penyakit, cedera dan pengawasan kesehatan (biostatistik, epidemiologi, toksikologi));
  • Bahaya kesehatan (bahaya biologi, kimia dan fisik, ergonomi dan faktor manusia);
  • Lingkungan kerja (pertambangan, industri, manufaktur, transportasi dan penyimpanan, industri jasa dan perkantoran);
  • Prinsip-prinsip manajemen program (etika profesional dan bisnis, metode investigasi di tempat kerja dan insiden, pedoman pemaparan, batas pemaparan di tempat kerja, peraturan berbasis yurisdiksi, identifikasi bahaya, penilaian risiko dan komunikasi risiko, manajemen data, evakuasi kebakaran, dan tanggap darurat lainnya);
  • Praktik pengambilan sampel, pengukuran dan evaluasi (instrumentasi, protokol pengambilan sampel, metode atau teknik, kimia analitik);
  • Pengendalian Bahaya (eliminasi, substitusi, rekayasa, administratif, APD dan Ventilasi Udara dan Ekstraksi);
  • Lingkungan (polusi udara, limbah berbahaya).

Namun, bukan pengetahuan hafalan yang mengidentifikasi seorang ahli higiene kerja yang kompeten. Ada sebuah “seni” dalam menerapkan prinsip-prinsip teknis dengan cara yang memberikan solusi yang masuk akal untuk masalah-masalah di tempat kerja dan lingkungan. Pada dasarnya, seorang “mentor” yang berpengalaman, yang memiliki pengalaman dalam higiene kerja diharuskan untuk menunjukkan kepada ahli higiene kerja yang baru bagaimana menerapkan pengetahuan ilmiah dan manajemen yang telah dipelajari di tempat kerja dan masalah lingkungan untuk menyelesaikan masalah secara memuaskan.

Untuk menjadi ahli higiene kerja profesional, pengalaman dalam praktik seluas mungkin diperlukan untuk menunjukkan pengetahuan di bidang higiene kerja. Hal ini sulit dilakukan oleh “spesialis” atau mereka yang berpraktik di bidang yang sempit. Membatasi pengalaman pada mata pelajaran tertentu seperti remediasi asbes, ruang tertutup, kualitas udara dalam ruangan, atau pengurangan timbal, atau belajar hanya melalui buku teks atau “kursus tinjauan” dapat menjadi kerugian ketika diminta untuk menunjukkan kompetensi di bidang lain dalam higiene kerja.

Informasi yang disajikan di Wikipedia dapat dianggap hanya sebagai garis besar persyaratan untuk pelatihan higiene kerja profesional. Hal ini dikarenakan persyaratan aktual di negara, negara bagian atau wilayah mana pun dapat bervariasi karena sumber daya pendidikan yang tersedia, permintaan industri, atau persyaratan yang diamanatkan oleh peraturan.

Selama tahun 2010, Occupational Hygiene Training Association (OHTA) melalui sponsor yang disediakan oleh IOHA memprakarsai skema pelatihan bagi mereka yang berminat atau yang membutuhkan pelatihan higiene kerja. Modul-modul pelatihan ini dapat diunduh dan digunakan secara bebas. Modul-modul yang tersedia (Prinsip-prinsip Dasar dalam Higiene Perusahaan, Dampak Kesehatan dari Zat Berbahaya, Pengukuran Zat Berbahaya, Lingkungan Termal, Kebisingan, Asbes, Pengendalian, Ergonomi) ditujukan untuk tingkat 'dasar' dan 'menengah' dalam Higiene Perusahaan. Meskipun modul-modul ini dapat digunakan secara bebas tanpa pengawasan, kehadiran di kursus pelatihan yang terakreditasi sangat dianjurkan. Modul-modul pelatihan ini tersedia di OH Learning.com

Program akademis yang menawarkan gelar sarjana atau magister higiene industri di Amerika Serikat dapat mengajukan permohonan kepada Dewan Akreditasi untuk Teknik dan Teknologi (ABET) agar program mereka diakreditasi. Pada 1 Oktober 2006, 27 institusi telah mengakreditasi program higiene industri mereka. Akreditasi tidak tersedia untuk program Doktoral.

Di Amerika Serikat, pelatihan para profesional IH didukung oleh Institut Nasional untuk Keselamatan dan Kesehatan Kerja melalui Pusat Pendidikan dan Penelitian NIOSH.

Disadur dari: en.wikipedia.org