Keajaiban Biologi Melalui Genetika

Dipublikasikan oleh Farrel Hanif Fathurahman

08 Maret 2024, 14.59

Genetika, cabang menakjubkan dalam dunia biologi, menggali rahasia pewarisan sifat di tingkat organisme dan suborganisme. Kata "genetika" yang kita kenal hari ini diperkenalkan oleh William Bateson pada 1906, membuka pintu sejarah riset ilmiah yang kaya dalam ilmu genetika.

Dalam eksplorasi genetika, DNA, sebagai instruksi mendasar kehidupan, menjadi pemeran utama. DNA mengontrol sifat-sifat makhluk hidup, terutama dalam bentuk polipeptida, namun juga memiliki peran sebagai RNA dengan reaksi katalitik tertentu, seperti SNRPs, tidak selalu bermuara pada protein.

Francis Crick merinci aliran informasi yang terbungkus dalam DNA melalui konsep The Central Dogma. Ini menyatakan bahwa informasi dari DNA dapat mereplikasi diri ke sel dan individu lain melalui replikasi, bisa diekspresikan sebagai RNA yang menjadi sinyal perantara, dan akhirnya diterjemahkan menjadi polipeptida, membangun fenotipe suatu organisme.

Genetika, dengan ruang lingkupnya yang mencakup dari tingkat molekuler hingga populasi, membahas pembawa informasi genetik, ekspresi genetik, dan pewarisan genetik. Melibatkan percobaan sistematik, fondasi ilmiah genetika ditanamkan oleh Gregor Johann Mendel pada akhir abad ke-19 melalui eksperimennya dengan tanaman kapri.

Mendel, seorang biarawan, diakui sebagai "pendiri genetika" setelah karyanya tentang persilangan tanaman membuka mata dunia terhadap hukum-hukum pewarisan sederhana. Konsep gen dan alel diperkenalkan, menyoroti bahwa gen adalah pembawa sifat, sementara alel mengekspresikan variasi dalam sifat. Dengan genotipe dan fenotipe sebagai istilah kunci, genetika mengajarkan kita tentang kompleksitas dan keunikan pewarisan sifat dalam keragaman kehidupan.

 

Dengan memahami genetika, kita membuka pintu ke dunia misteri pewarisan sifat, dari instruksi genetik dasar hingga ke keajaiban kompleksitas kehidupan. Melalui perjalanan ilmiah ini, kita menyaksikan peran sentral DNA sebagai petunjuk utama, membimbing laju kehidupan di setiap organisme.

The Central Dogma, yang dirumuskan oleh Francis Crick, menguraikan koreografi tari molekuler yang menyampaikan informasi genetik. Dari konsep ini, kita menyaksikan bagaimana informasi pada DNA mereplikasi diri, menyusun diri dalam bentuk RNA sebagai perantara, dan akhirnya mewujud dalam polipeptida yang membentuk fenotipe yang memukau.

Karya monumental Gregor Johann Mendel, biarawan yang menjadi "pendiri genetika," memperkenalkan konsep gen, alel, genotipe, dan fenotipe. Dengan kedalaman ini, genetika merayakan keanekaragaman dan keunikan dalam pewarisan sifat di setiap organisme.

Jadi, melalui mata genetika, kita bukan hanya menjadi saksi keajaiban biologi, tetapi juga menjadi pemaham dan penjaga warisan tak terhingga yang diwariskan dari satu generasi ke generasi berikutnya. Dalam memahami genetika, kita menggali kebenaran tersembunyi yang memberi bentuk pada mosaik kehidupan.

Disadur dari https://id.wikipedia.org/wiki/Genetika