Filosofi dari Teori Belajar

Dipublikasikan oleh Farrel Hanif Fathurahman

14 Maret 2024, 07.42

Sebuah ruang kelas di Norwegia - Wikipedia

Teori belajar menjelaskan bagaimana siswa menerima, memproses, dan menyimpan informasi selama proses belajar. Pemahaman, atau perspektif dunia, yang diperoleh atau diubah, dan pengetahuan dan keterampilan yang dipertahankan dipengaruhi oleh faktor kognitif, emosional, dan lingkungan, serta pengalaman sebelumnya.

Menurut behavioris, pembelajaran adalah bagian dari pengondisian. Mereka mendorong sistem penghargaan dan tujuan dalam pendidikan. Pendidik yang menganut teori kognitif percaya bahwa definisi belajar sebagai perubahan perilaku terlalu sederhana. Mereka berpendapat bahwa mempelajari siswa dibandingkan dengan lingkungan mereka, terutama memori manusia yang kompleks. Konstruktivisme berpendapat bahwa kemampuan siswa untuk belajar sangat bergantung pada apa yang mereka ketahui dan pahami, dan bahwa perolehan pengetahuan harus merupakan proses pembuatan yang direncanakan secara individual. Teori pembelajaran geografis berfokus pada bagaimana konteks dan lingkungan membentuk proses pembelajaran, sedangkan teori pembelajaran transformatif berfokus pada perubahan yang seringkali diperlukan dalam prakonsepsi dan pandangan dunia siswa.

Di luar bidang psikologi pendidikan, teknik untuk mengamati secara langsung fungsi otak selama proses pembelajaran, seperti potensi terkait peristiwa dan pencitraan resonansi magnetik fungsional, digunakan dalam ilmu saraf pendidikan. Teori kecerdasan majemuk, dimana pembelajaran dipandang sebagai interaksi antara lusinan area fungsional berbeda di otak yang masing-masing memiliki kekuatan dan kelemahan masing-masing pada setiap pembelajar manusia, juga telah diajukan, namun penelitian empiris menemukan bahwa teori tersebut tidak benar. tidak didukung oleh bukti.

Plato (428 SM – 347 SM) mengajukan pertanyaan: "Bagaimana seseorang mempelajari sesuatu yang baru padahal topiknya baru bagi orang tersebut?", Pertanyaan ini mungkin tampak sepele; namun, bayangkan komputer yang mirip manusia. Pertanyaannya kemudian menjadi: Bagaimana komputer menerima informasi faktual tanpa pemrograman sebelumnya? Plato menjawab pertanyaannya sendiri dengan menyatakan bahwa pengetahuan sudah ada sejak lahir dan segala informasi yang dipelajari seseorang hanyalah sekedar ingatan akan sesuatu yang telah dipelajari jiwa sebelumnya, yang disebut dengan Teori Perenungan atau epistemologi Platonis. Jawaban ini dapat dibenarkan lebih lanjut dengan sebuah paradoks: Jika seseorang mengetahui sesuatu, mereka tidak perlu mempertanyakannya, dan jika seseorang tidak mengetahui sesuatu, mereka tidak tahu untuk mempertanyakannya. Plato mengatakan bahwa jika seseorang sebelumnya tidak mengetahui sesuatu, maka ia tidak dapat mempelajarinya. Ia menggambarkan pembelajaran sebagai sebuah proses pasif, dimana informasi dan pengetahuan tertanam dalam jiwa seiring berjalannya waktu. Namun, teori Plato menimbulkan lebih banyak pertanyaan tentang pengetahuan: Jika kita hanya dapat mempelajari sesuatu ketika pengetahuan tersebut telah ditanamkan ke dalam jiwa kita, lalu bagaimana jiwa kita memperoleh pengetahuan tersebut? Teori Plato mungkin tampak berbelit-belit; Namun, teori klasiknya masih dapat membantu kita memahami pengetahuan saat ini.

John Locke (1632–1704) juga memberikan jawaban atas pertanyaan Plato. Locke menawarkan teori “blank slate” dimana manusia dilahirkan ke dunia tanpa pengetahuan bawaan dan siap untuk ditulis dan dipengaruhi oleh lingkungan. Pemikir berpendapat bahwa pengetahuan dan gagasan berasal dari dua sumber, yaitu sensasi dan refleksi. Yang pertama memberikan wawasan mengenai objek-objek eksternal (termasuk sifat-sifatnya) sedangkan yang kedua memberikan gagasan tentang kemampuan mental seseorang (kehendak dan pemahaman). Dalam teori empirisme, sumbernya adalah pengalaman dan pengamatan langsung. Locke, seperti David Hume, dianggap empiris karena menempatkan sumber pengetahuan manusia di dunia empiris. Locke menyadari bahwa sesuatu harus ada. Sesuatu ini, bagi Locke, tampaknya adalah "kekuatan mental". Locke memandang kekuatan ini sebagai kemampuan biologis yang dimiliki bayi sejak lahir, serupa dengan bagaimana bayi mengetahui cara berfungsi secara biologis saat dilahirkan. Jadi begitu bayi lahir ke dunia, ia langsung mempunyai pengalaman dengan lingkungannya dan semua pengalaman itu ditranskripsikan ke “batu tulis” bayi. Semua pengalaman itu pada akhirnya berujung pada ide-ide yang kompleks dan abstrak. Teori ini masih dapat membantu guru memahami pembelajaran siswanya saat ini.

Disadur dari: https://en.wikipedia.org/wiki/Learning_theory_(education)