Diagram Loop Sebab-Akibat: Menggambarkan Hubungan Sebab-Akibat dalam Sistem

Dipublikasikan oleh Dimas Dani Zaini

25 Maret 2024, 13.18

Sumber: id.wikipedia.org

Diagram sebab-akibat (CLD) adalah diagram sebab-akibat yang membantu memvisualisasikan bagaimana variabel-variabel berbeda dalam suatu sistem saling berhubungan satu sama lain. Desain ini adalah kumpulan kata-kata dan panah. Diagram pai produk kasus disertai dengan deskripsi keadaan tertutup CLD. Loop tertutup, atau loop umpan balik kausal, dalam diagram adalah bagian penting dari CLD.

Istilah dengan panah dalam dan luar mewakili variabel atau kuantitas. Perubahan nilai dari waktu ke waktu dan korelasi mewakili hubungan sebab akibat, yaitu hubungan sebab akibat. Hubungan yang diberi tanda + antara dua variabel (tidak menunjukkan aliran aset) merupakan hubungan positif karena peningkatan variabel penyebab meningkatkan variabel prediksi, variabel pengaruh, atau penurunan variabel penyebab menyebabkan penurunan variabel lain. . konstan, variabel pengaruh. Korelasi yang Ditampilkan - Menunjukkan hubungan negatif jika variabel penyebab meningkat dan hipotesis lain berlaku dan variabel pengaruh menurun, atau jika variabel penyebab menurun dan hipotesis tersebut berlaku dan variabel pengaruh meningkat. . Hubungan sebab akibat yang positif dikatakan menimbulkan perubahan dalam satu arah, sedangkan hubungan sebab akibat yang negatif dikatakan menimbulkan perubahan dalam arah sebaliknya. Artinya, jika variabel yang memulai koneksi bertambah, variabel lainnya berkurang, dan sebaliknya.

Kata-kata tanpa tanda panah adalah label lingkaran. Seperti halnya korelasi, penghitungnya bisa positif (yaitu afirmatif) dan negatif (yaitu seimbang). CLD berisi label untuk rutinitas ini, seringkali dengan nomor (misalnya B1 untuk retakan pertama yang dijelaskan dalam deskripsi, B2 untuk retakan kedua, dll.) dan frasa yang menjelaskan cara kerja retakan tersebut (misalnya, "Kecepatan". "Membuat sampah . "). ). Perulangan penguat (amplifying loop) adalah perulangan yang efek perubahannya terhadap variabel dalam perulangan merambat kembali untuk memperkuat variabel pertama (misalnya, jika suatu variabel bertambah dalam penguatan perulangan, maka pertambahan pengaruh perubahannya akan kembali ). variabel dan sebaliknya). Perulangan seimbang adalah siklus di mana pengaruh perubahan suatu variabel meluas melalui suatu perulangan, kembali ke variabel yang selisihnya berbeda dengan variabel pertama (misalnya, jika variabel bertambah pada kurva seimbang, maka timbul pengaruh oleh perubahan kembali ketika variabel yang sama menurun, dan sebaliknya). Perulangan seimbang biasanya merupakan proses yang mencari tujuan atau peka terhadap kesalahan, dan disertai dengan variabel yang menentukan tujuan perulangan. Sebagian besar perubahan terjadi pada loop penguatan negatif dan positif.

Riwayat

Penggunaan kata dan panah (dikenal sebagai node dan edge dalam teori jaringan) untuk membuat model grafis valid dari hubungan sebab akibat sudah ada sejak zaman analisis terapan. . Hal ini ditulis oleh Sewall Wright pada tahun 1918. Menurut buku “Feedback Thinking in Social Science and Systems Theory” karya George Richardson [2], penggunaan formal pertama dari diagram aliran sebab akibat untuk menggambarkan sistem umpan balik dalam makalah Magoroh Maruyama tahun 1963 yang berjudul “The Kedua". Sibernetika: Peningkatan-peningkatan proses sebab akibat timbal balik".

Disadur dari Artikel : id.wikipedia.org