Desain Instruksional: Evolusi, Pengaruh, dan Tren dalam Pembelajaran Modern

Dipublikasikan oleh Dimas Dani Zaini

28 Februari 2024, 13.51

Sumber: id.wikipedia.org

Desain Instruksional (DI), juga dikenal sebagai Desain Sistem Instruksional dan awalnya dikenal sebagai Pengembangan Sistem Instruksional (PSI), adalah praktik merancang, mengembangkan, dan menyampaikan materi dan pengalaman pengajaran digital dan fisik secara sistematis dengan cara yang koheren dan konsisten. dapat diandalkan untuk memberikan informasi yang efektif, efisien, menarik, menghibur dan menginspirasi. Proses tersebut biasanya melibatkan penentuan keadaan dan kebutuhan siswa, menentukan tujuan akhir pengajaran, dan menciptakan “intervensi” yang memfasilitasi transisi. Hasil dari instruksi ini dapat diamati secara langsung dan diukur secara ilmiah, atau sepenuhnya disembunyikan dan diasumsikan. Ada banyak model desain pembelajaran, namun banyak juga yang didasarkan pada model ADDIE, yang memiliki lima tahap: analisis, desain, pengembangan, implementasi, dan evaluasi.

Robert M. Gagné dianggap sebagai salah satu pendiri PSI karena kehebatannya pengaruh. . karyanya "Kondisi pembelajaran" terhadap disiplin ilmu tersebut.

Asal usul

Sebagai sebuah bidang, desain pendidikan memiliki akar sejarah dan tradisional dalam psikologi kognitif dan perilaku, meskipun baru-baru ini konstruktivisme telah memengaruhi pemikiran di bidang tersebut. Hal ini karena ia lahir pada saat psikologi Amerika didominasi oleh paradigma perilaku. Ada juga yang menyatakan bahwa selain psikologi perilaku, asal muasal konsep ini juga dapat ditemukan pada rekayasa sistem. Meskipun pengaruh bidang-bidang ini sulit diukur, ada argumen bahwa bahasa dan “tampilan dan nuansa” bentuk awal desain kurikulum dan penerusnya berasal dari bidang teknologi ini. Secara khusus, hal ini berkaitan dengan model pengembangan pelatihan militer AS, yang didasarkan pada pendekatan sistem, yang digambarkan sebagai "gagasan untuk melihat suatu masalah atau situasi secara keseluruhan, dengan segala implikasinya, semua interaksi internalnya, semua dampaknya." hubungan eksternal, dan sepenuhnya menyadari tempatnya dalam konteks."
1950-an. tahun

Artikel oleh B.F. Skinner tahun 1954, "The Science of Learning and the Art of Teaching" merekomendasikan bahwa materi pembelajaran yang efektif, yang disebut materi pembelajaran terprogram, mencakup langkah-langkah kecil, pertanyaan berulang, dan umpan balik langsung; dan harus memungkinkan penyesuaian kecepatan sendiri. Robert F. Mager mempopulerkan penggunaan tujuan pembelajaran dalam artikelnya tahun 1962, "Mempersiapkan Tujuan untuk Pengajaran Terprogram." Artikel ini menjelaskan cara menulis tujuan, termasuk perilaku yang diinginkan, kondisi pembelajaran, dan evaluasi.

1960. tahun

Robert Glaser memperkenalkan "penelitian komparatif" pada tahun 1962. Berbeda dengan tes yang mengacu pada norma, yang mana kinerja individu dibandingkan dengan kelompok. , tes yang mengacu pada norma dirancang untuk menguji perilaku individu dalam kaitannya dengan norma objektif. Hal ini dapat digunakan untuk menilai perilaku dasar pembelajar dan seberapa besar pembelajar telah mengembangkan penguasaannya melalui pengajaran.

2010 - 2020

Pembelajaran online sudah menjadi hal sehari-hari. Kemajuan teknologi memungkinkan simulasi tingkat lanjut dengan pengalaman pembelajaran yang otentik dan realistis.

Pada tahun 2008, Asosiasi Komunikasi dan Teknologi Pendidikan (AECT) mengubah definisi teknologi pendidikan menjadi “penelitian dan praktik etis yang memfasilitasi pembelajaran dan meningkatkan kinerja melalui penciptaan. , penggunaan dan pengelolaan proses dan sumber daya teknologi."

Disadur dari Artikel : id.wikipedia.org