Desain Arsitektur: Definisi, Jenis dan Contoh

Dipublikasikan oleh Nurul Aeni Azizah Sari

17 April 2024, 19.23

Sumber: Pinterest

Meskipun istilah desain memiliki arti yang luas, namun biasanya mengacu pada kombinasi bagian kreatif dan teknis, yang menjadi dasar sebuah proyek atau ide. Oleh karena itu, desain arsitektur dianggap sebagai dasar dan tahap pertama sebelum mewujudkan ide tersebut menjadi kenyataan. Di bawah ini, Anda akan menemukan lebih banyak tentang apa itu desain arsitektur, jenis-jenisnya, dan beberapa contohnya.

Apa yang dimaksud dengan desain arsitektur?
Desain arsitektur adalah sebuah disiplin ilmu yang berfokus pada pemenuhan kebutuhan dan permintaan, untuk menciptakan ruang hidup, dengan menggunakan alat-alat tertentu dan terutama, kreativitas. Oleh karena itu, tujuannya adalah untuk menggabungkan teknologi dan estetika, terlepas dari kepercayaan umum bahwa arsitektur hanyalah tugas teknologi.

Dengan cara yang sama, ia menggabungkan desain, yang dipahami sebagai proses kreatif, dan arsitektur, yang didasarkan pada penciptaan dan penyajian solusi pada tingkat teknis. Dengan memadukan kedua disiplin ilmu tersebut, desain arsitektur mencari nilai dan kualitas formal dari karya-karya tersebut, melalui pengalaman spasial. Secara umum, kami mengasosiasikannya dengan gambar, sketsa, atau garis besar sebuah proyek, dan ini adalah salah satu dasar fundamentalnya. Dalam aspek desain arsitektur ini, ada juga faktor-faktor lain yang terlibat, yang terkait dengan geometri, ruang, atau estetika, antara lain. Bagaimanapun juga, arsitektur, dan oleh karena itu desain arsitektur, terdiri dari banyak elemen dan proses atau fase.

Ketika mendesain, seorang arsitek harus mempertimbangkan bahwa ia harus melakukan analisis, untuk merancang dan membangun sesuai dengan kebutuhan dan sumber daya, dengan selalu mengingat estetika dan karakteristik teknis, serta aturan dasar konstruksi. Itulah sebabnya proses yang mampu mengidentifikasi semua variabel ini harus mempertimbangkan bahwa perlu untuk mencerminkan kebutuhan, baik secara artistik maupun teknis di atas kertas (atau perangkat lunak). Dalam hal ini, garis adalah elemen utama dari desain arsitektur, yang menentukan beberapa aspek seperti bentuk, dimensi, dan posisi ruang yang berbeda yang mengintegrasikan proyek.

Jenis dan contoh desain arsitektur
Tentu saja, arsitektur terdiri dari sejumlah besar disiplin ilmu tertentu. Kita tidak bisa hanya mempertahankan bagian konstruktifnya saja, tapi kita harus mempertimbangkan cabang-cabang lain yang membantu menciptakan proyek yang lengkap. Secara umum, dasar dari desain arsitektur adalah untuk mengetahui apa kegunaan ruang tersebut, tetapi aspek estetika juga ikut campur. Ini berarti bahwa tidak mudah untuk mengklasifikasikan desain arsitektur, hanya beberapa katagori karena ini bisa jadi tidak terbatas: kita dapat mengklasifikasikan desain arsitektur sesuai dengan penggunaannya, sesuai dengan tujuannya, estetika, aspek teknisnya.

Contoh desain arsitektur juga bisa tak terbatas karena alasan yang sama, menambahkan fakta bahwa tren banyak berubah, bereaksi terhadap banyak faktor lainnya. Dalam hal ini, kita dapat berbicara tentang beberapa tren dalam arsitektur dan desain modern yang telah mempengaruhi banyak arsitek atau desainer saat membuat proyek mereka. Dengan melihat desain sebagai representasi konseptual, kita dapat melihat hal itu tercermin dalam beberapa elemen. Misalnya, dalam konstruksi dengan ruang-ruang diaphanous, bentuk geometris yang konkret, ruang-ruang fungsional atau dengan cara tertentu dalam menggunakan volume. Untuk menjelaskan konsep ini dan memberikan contoh, kita dapat berbicara, misalnya, tentang desain biofilik.

Apa itu sebenarnya? Ini adalah tren konstruksi yang menyatukan arsitektur dan alam, dengan memasukkan elemen-elemen alami ke dalam konstruksi bangunan. Tujuannya adalah untuk melepaskan diri dari daerah perkotaan melalui aspek-aspek alam, yang dimasukkan ke dalam bangunan itu sendiri. Oleh karena itu, contoh desain biofilik menyajikan tiga poin penting: hubungan dengan alam melalui rangsangan sensorik, membangkitkan kehadiran alam melalui peniruan bentuk, atau pembangunan ruang yang menyiratkan sensasi ketenangan dan istirahat.

Di beberapa tempat, desain arsitektur seperti ini telah diterapkan, misalnya di The Royal Children's Hospital di Australia atau High Line Park di New York. Ini adalah dua contoh nyata dari desain arsitektur biofilik, yang tidak hanya menghadirkan tujuan untuk beristirahat atau melepaskan diri dari lingkungan perkotaan, tetapi juga membantu dalam kasus tertentu untuk meningkatkan kesehatan pasien (di Rumah Sakit), atau menurunkan suhu (dalam kasus taman di New York). Seperti contoh ini, kita dapat merujuk pada jenis desain lainnya, seperti minimalis, modernis, Victoria, klasik, avant-garde atau Amerika, dan masih banyak lagi.

Untuk alasan ini, desain arsitektur sangat penting untuk memberikan dasar bagi konstruksi arsitektur akhir, karena mempertimbangkan berbagai faktor kegunaan ruang yang tidak dapat dipahami secara teknis, tetapi juga memperkenalkan aspek kreatif dalam prosesnya.

Magister Perumahan Kolektif UPM/ETH
Master of Architecture in Collective Housing, MCH, adalah program pascasarjana profesional internasional penuh waktu untuk desain arsitektur tingkat lanjut di bidang kota dan perumahan yang dipersembahkan oleh Universidad Politécnica de Madrid (UPM) dan Swiss Federal Institute of Technology (ETH). Daftar sekarang!
MAS in Collective Housing edisi berikutnya akan dimulai pada Januari 2021, periode pendaftaran telah dibuka, dan akan tetap dibuka hingga 31.12.2020 atau hingga lowongan terisi.

Disadur dari: mchmaster.com