Apa Siklus Hidup Pengembangan Produk?

Dipublikasikan oleh Syayyidatur Rosyida

13 Mei 2024, 13.43

sumber: pexels.com

Ide dan barang memiliki siklus hidup, seperti halnya manusia dan makhluk lainnya. Dari percikan awal sebuah ide, penciptaan inovasi baru, hingga akhirnya mati. Berbagai tahap perjalanan ini masing-masing menawarkan peluang dan tantangan uniknya sendiri. Selain itu, setiap produk memiliki jalan yang berbeda, seperti halnya setiap narasi kehidupan.

Namun, bagaimana jika kita dapat mengungkap tema-tema yang ada di sepanjang perjalanan ini? Bagaimana jika kita dapat memahami rencana yang mengatur siklus hidup setiap produk? Dalam artikel ini, kita akan membahas Siklus Hidup Pengembangan Produk (PDLC). Siklus Hidup Pengembangan Produk paling baik didefinisikan sebagai peta jalan terperinci untuk meluncurkan produk atau layanan baru.

Kita akan melihat tindakan utama, kesulitan, dan praktik terbaik yang terkait dengan setiap tahap perjalanan ini, mulai dari Pembuatan Ide hingga Komersialisasi. Kami akan memeriksa lebih dekat variabel-variabel yang mungkin berpengaruh pada proses pengembangan produk serta metode yang dapat digunakan bisnis untuk mengatasi kesulitan-kesulitan ini. Oleh karena itu, artikel ini cocok untuk Anda jika Anda seorang pengusaha, pemasar, atau pemilik bisnis.

Siklus hidup pengembangan produk tradisional

Siklus Hidup Pengembangan Produk (PDLC) tradisional adalah prosedur terorganisir yang menjelaskan proses yang diperlukan untuk memperkenalkan produk atau layanan baru ke pasar. Ini adalah panduan langkah demi langkah yang membantu perusahaan dalam mengenali dan mengendalikan beberapa fase pengembangan produk, mulai dari pembuatan ide pertama hingga komersialisasi produk.

Siklus Hidup Pengembangan Produk adalah proses siklus, oleh karena itu dimulai kembali dengan pengenalan barang atau jasa baru setelah produk mencapai akhir masa manfaatnya. Ini adalah alat yang penting untuk mengembangkan produk yang efektif yang memuaskan keinginan konsumen. Siklus Hidup Pengembangan Produk (PDLC) membantu perusahaan dalam mengidentifikasi prospek barang atau jasa baru, menilai kelayakan produk, merancang dan mengembangkan produk, menguji dan memvalidasinya, dan pada akhirnya meluncurkannya ke pasar.

PDLC adalah alat yang sangat baik untuk perusahaan karena memastikan bahwa barang dikembangkan secara efektif dan efisien. PDLC memungkinkan perusahaan mengenali dan mengontrol banyak tahap pengembangan produk, yang bisa jadi sulit dan memakan waktu. Perusahaan dapat memastikan bahwa mereka membuat penilaian yang tepat di setiap tingkat proses pengembangan produk dengan mengikuti pendekatan yang telah ditentukan.

Sangat penting untuk diingat bahwa Siklus Hidup Pengembangan Produk (PDLC) adalah kerangka kerja yang luas, sehingga dapat berubah tergantung pada bisnis atau produk. Bisnis dapat memodifikasinya agar sesuai dengan kebutuhan dan spesifikasi unik mereka. Konsep keseluruhannya adalah menciptakan proses terorganisir yang membantu memasarkan produk dengan cara yang efektif dan efisien dengan tetap mempertimbangkan misi perusahaan, tren pasar, dan kebutuhan konsumen.

Berikut adalah lima tahap utama dalam Siklus Hidup Pengembangan Produk. Mari kita lihat setiap tahap secara mendetail.

Generasi Ide

Langkah pertama dari Product Development Life Cycle (PDLC), yaitu Idea Generation, adalah di mana perusahaan menghasilkan konsep baru yang inovatif untuk barang atau jasa. Menemukan prospek untuk barang atau jasa baru yang akan memuaskan keinginan konsumen dan menghasilkan uang untuk bisnis adalah tujuan dari fase ini.

Bisnis melakukan riset pasar untuk memahami persyaratan dan preferensi target pasar mereka selama proses penciptaan ide. Melalui kuesioner, kelompok fokus, dan wawancara, mereka memperoleh masukan dari pelanggan. Mereka juga menilai tren pasar dan mencari peluang di mana barang atau jasa baru diperlukan. Mereka mungkin juga mencermati prosedur internal mereka sendiri untuk menemukan area di mana peningkatan efisiensi atau potensi perbaikan dapat direalisasikan.

Selama tahap ini, berbagai teknik digunakan untuk mengembangkan sejumlah besar ide, termasuk sesi curah pendapat, lokakarya inovasi, dan kompetisi ide. Perusahaan juga menggunakan berbagai metodologi untuk menilai kelayakan setiap ide, termasuk analisis SWOT, analisis PESTLE, dan Lima Kekuatan Porter.

Ide-ide tersebut kemudian diprioritaskan dan dievaluasi berdasarkan seberapa besar kemungkinan ide tersebut berhasil. Dalam proses penilaian, variabel seperti kelayakan teknologi, potensi komersial, dan kelayakan finansial diperhitungkan. Konsep yang paling menjanjikan akan maju ke tahap berikutnya, yaitu pengembangan konsep.

Tahap Pembuatan Ide sangat penting karena meletakkan dasar untuk seluruh prosedur pengembangan produk. Kualitas dan relevansi konsep yang dibuat selama tahap ini menentukan keberhasilan produk. Untuk menjamin bahwa mereka menghasilkan ide terbaik dan memiliki dasar yang kuat untuk tahap-tahap selanjutnya dalam proses pengembangan produk, sangat penting bagi perusahaan untuk mencurahkan waktu dan sumber daya pada tahap ini.

Pengembangan konsep

Langkah kedua dari siklus hidup pengembangan produk (PDLC), yang dikenal sebagai pengembangan konsep, adalah di mana perusahaan mulai mengembangkan dan menyempurnakan konsep yang telah dikembangkan pada fase pertama. Tujuan dari fase ini adalah untuk mendapatkan pemahaman menyeluruh tentang produk atau layanan yang dimaksud serta pasar prospektifnya.

Perusahaan melakukan riset pasar lebih lanjut selama fase pengembangan konsep untuk memastikan kelangsungan ide dan untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang target pasar dan persaingan. Selain itu, mereka menilai kelayakan teknis produk, mencari potensi hambatan, dan memperkirakan sumber daya yang dibutuhkan untuk menghasilkan produk.

Bisnis menganalisis konsep produk dengan menggunakan berbagai teknik, termasuk Studi Kelayakan, Kanvas Proposisi Nilai, dan Kanvas Model Bisnis". Selain itu, mereka mengevaluasi konsep produk dan mendapatkan masukan dari klien dengan menggunakan pendekatan simulasi dan pembuatan prototipe.

Bisnis juga membuat spesifikasi produk yang merinci fitur, fungsionalitas, dan desain produk setelah konsep produk terbukti. Selain itu, mereka juga membuat kasus bisnis yang menjelaskan biaya produk, target pasar, dan aliran pendapatan prospektif.

Sebelum mengerahkan sumber daya yang besar untuk tahap desain dan pengembangan, tahap Pengembangan Konsep sangat penting karena memungkinkan perusahaan untuk menilai kelayakan produk dan mengidentifikasi hambatan potensial. Selain itu, tahap ini juga membantu dalam mengidentifikasi target pasar, kompetisi, dan proposisi nilai untuk produk. Perusahaan dapat memastikan bahwa mereka menciptakan produk yang memiliki potensi untuk sukses di pasar dengan meluangkan waktu untuk menilai konsep produk dengan cermat.

Desain dan pengembangan

Tahap ketiga dari siklus hidup pengembangan produk (PDLC), yang dikenal sebagai "Desain dan Pengembangan", adalah ketika organisasi merancang dan membangun barang atau jasa menggunakan data yang diperoleh pada tahap lainnya. Membuat prototipe produk yang dapat diuji dan disetujui sebelum dipasarkan adalah tujuan dari tahap ini.

Perusahaan berkolaborasi dengan sekelompok profesional, termasuk insinyur, desainer, dan pengembang perangkat lunak, selama fase Desain dan Pengembangan untuk menghasilkan prototipe produk yang berfungsi. Untuk menciptakan produk yang berguna dan menarik secara visual, mereka menggunakan berbagai alat dan metode, termasuk perangkat lunak desain berbantuan komputer (CAD), pemodelan 3D dan perangkat lunak simulasi, serta praktik pengembangan yang gesit.

Selama fase ini, perusahaan menguji dan memvalidasi produk untuk memastikan produk tersebut sesuai dengan persyaratan dan standar yang telah ditetapkan pada fase sebelumnya. Mereka meminta umpan balik dari klien dan pemangku kepentingan sambil menguji produk untuk kegunaan, kinerja, dan fungsionalitas.

Perusahaan menyediakan dokumentasi teknis menyeluruh yang merinci produk, fitur-fiturnya, dan cara pengoperasiannya setelah melalui pengembangan dan pengujian menyeluruh. Selain itu, mereka juga membuat panduan pengguna dan materi lain yang akan digunakan untuk mendukung produk setelah dipasarkan.

Langkah Desain dan Pengembangan, yang melibatkan pembuatan produk nyata dan merupakan tahap yang paling memakan waktu dan sumber daya yang intensif, sangat penting. Untuk menjamin bahwa produk dikembangkan sesuai jadwal, sesuai anggaran, dan sesuai dengan standar kualitas yang diperlukan, sangat penting bagi perusahaan untuk memiliki rencana yang jelas dan proses yang jelas. Perusahaan dapat memastikan bahwa produk berhasil setelah dikirim ke pasar dengan melakukan pengujian dan validasi secara ekstensif untuk memastikan bahwa produk tersebut memenuhi kebutuhan target pasar.

Komersialisasi

Siklus Hidup Pengembangan Produk (PDLC) yang ideal diakhiri dengan tahap Komersialisasi, di mana perusahaan memperkenalkan barang atau jasa mereka ke pasar dan mulai menghasilkan uang. Namun, penting untuk dicatat bahwa tahap komersialisasi tidak selalu berarti akhir dari siklus hidup produk; itu mungkin berlanjut melalui tahap penurunan.

Membuat produk atau layanan dapat diakses oleh target pasar dan menghasilkan pendapatan untuk bisnis adalah tujuan dari fase komersialisasi. Bisnis membuat dan menerapkan strategi pemasaran dan promosi untuk produk selama fase komersialisasi. Untuk menjelaskan karakteristik dan keunggulan produk kepada pembeli, mereka menyediakan materi pemasaran seperti brosur, selebaran, dan video. Untuk menentukan cara terbaik untuk menghubungi target pasar, mereka juga melakukan riset pasar, menggunakan alat seperti media sosial, email, atau iklan berbayar.

Seiring dengan penetapan harga, pengemasan, dan logistik, bisnis juga menetapkan strategi distribusi dan penjualan untuk produk mereka. Untuk membantu klien dengan pertanyaan atau masalah apa pun yang mungkin mereka hadapi dengan produk, mereka juga membuat sistem layanan pelanggan dan dukungan.

Bisnis secara aktif memantau kinerja produk setelah diperkenalkan ke pasar dengan menggunakan indikator yang mencakup penjualan, umpan balik pelanggan, dan pangsa pasar. Untuk meningkatkan produk dan menemukan potensi pengembangan produk di masa depan, mereka juga mengumpulkan umpan balik dari klien.

Tahap komersialisasi dapat dibagi menjadi tiga tahap:

Tahap pengenalan

Produk atau layanan baru pertama kali diperkenalkan ke pasar selama tahap Pengenalan. Tujuan dari tahap ini adalah untuk menghasilkan penjualan awal, mengumpulkan umpan balik dari konsumen, dan meningkatkan kesadaran dan minat terhadap produk.

Biasanya, sejumlah kecil pengadopsi awal, seperti penguji beta atau sekelompok konsumen tertentu, diperkenalkan ke produk selama tahap ini. Sebelum merilis produk ke audiens yang lebih besar, perusahaan mempekerjakan kelompok ini untuk mendapatkan umpan balik dari pelanggan dan membuat penyesuaian yang diperlukan. Untuk meningkatkan kesadaran dan minat terhadap produk, perusahaan juga sangat menekankan pada pengembangan strategi pemasaran yang efisien dan jaringan distribusi yang solid.

Penjualan yang rendah dan biaya pemasaran dan distribusi yang besar menentukan periode ini. Bisnis ini mengeluarkan uang untuk pengenalan merek dan akuisisi pelanggan, yang dapat mengakibatkan biaya yang besar. Untuk menjamin bahwa perusahaan memiliki sumber daya yang memadai untuk melanjutkan ke tahap berikutnya, perusahaan harus mengelola biaya dengan hati-hati selama fase ini.

Karena tahap ini menjadi dasar bagi kesuksesan produk di masa depan, tahap pengenalan adalah tahap yang sangat penting dalam proses pengembangan produk. Apakah sebuah produk akan sukses dalam jangka panjang dapat disimpulkan dari seberapa baik produk tersebut diterima pada awalnya dan dari umpan balik konsumen. Penjualan awal yang kuat dan umpan balik pelanggan yang baik dari tahap pengenalan yang dilakukan dengan baik dapat membantu memantapkan produk di pasar dan meletakkan dasar untuk pertumbuhan di masa depan.

Tahap pertumbuhan

Fase di mana produk dapat diterima di pasar dan penjualan mulai meningkat dikenal sebagai tahap Pertumbuhan. Meningkatkan pangsa pasar dan memperluas basis konsumen adalah tujuan dari tahap ini.

Untuk menjangkau audiens yang lebih besar, perusahaan sekarang berkonsentrasi pada pengembangan jaringan distribusi dan inisiatif pemasaran. Selain itu, bisnis ini berusaha untuk menjalin hubungan dengan klien dan rekanan bisnis yang signifikan. Perusahaan juga dapat mengeluarkan uang untuk penelitian dan pengembangan untuk meningkatkan produk atau menambahkan fitur baru.

Penjualan meningkat selama fase ini sementara biaya pemasaran dan distribusi turun. Bisnis dapat mulai berkonsentrasi pada manajemen biaya dan efisiensi ketika produk menemukan pasar. Pengembalian investasi awal perusahaan yang dilakukan selama tahap pengenalan juga dapat ditunjukkan.

Tahap pertumbuhan ini menetapkan produk di pasar dan meletakkan dasar untuk profitabilitas di masa depan. Ini adalah tahap yang sangat penting dalam proses pengembangan produk. Keberhasilan jangka panjang produk mungkin bergantung pada kapasitas perusahaan untuk mengembangkan basis klien dan pangsa pasar selama fase ini. Secara keseluruhan, tahap pertumbuhan yang kuat dapat menghasilkan peningkatan pendapatan, pangsa pasar yang lebih besar, dan posisi yang lebih mapan di pasar.

Tahap kedewasaan

Tahap Kematangan adalah fase berikutnya dalam tahap komersialisasi. Dalam hal penjualan dan pangsa pasar, ini adalah titik di mana produk mencapai puncaknya. Akibat kejenuhan pasar, penjualan mulai mendatar. Mempertahankan pangsa pasar dan memaksimalkan pendapatan adalah tujuan dari fase ini.

Perusahaan berkonsentrasi untuk mempertahankan pelanggan saat ini dan meningkatkan produktivitas pada titik ini. Untuk meningkatkan profitabilitas, mereka mungkin juga bekerja pada manajemen biaya dan strategi penetapan harga. Untuk mempertahankan atau meningkatkan pangsa pasarnya, perusahaan juga sangat menekankan pada pengembangan produk, meningkatkan atau menambahkan fitur baru pada produk yang sudah ada.

Penjualan pada saat ini konsisten, dan hanya ada sedikit ruang untuk pengembangan. Ketika pasar produk menjadi jenuh, meningkatkan penjualan menjadi lebih menantang. Mempertahankan pangsa pasar dan meningkatkan pendapatan dengan memangkas biaya menjadi prioritas utama perusahaan.

Tahap kedewasaan, yang menandai berakhirnya fase pertumbuhan produk dan dimulainya tahap penurunan, merupakan tahap penting dalam proses pengembangan. Membuat keputusan strategis tentang masa depan produk selama tahap kritis ini akan membantu perusahaan menentukan kinerja produk dan potensi masa depan. Tahap kedewasaan yang dikelola dengan baik dapat menghasilkan profitabilitas produk yang berkelanjutan dan posisi pasar yang stabil.

Singkatnya, tahap Komersialisasi dapat diibaratkan sebagai bagian dari kisah epik perjalanan sebuah produk, di mana semua kerja keras dan dedikasi dari tahap-tahap sebelumnya membuahkan hasil. Ini adalah momen ketika tirai dibuka dan lampu sorot menyoroti produk, siap untuk naik ke atas panggung dan memukau para pendengarnya. Namun, ini adalah fase yang krusial karena menentukan keberhasilan produk dan laba atas investasi perusahaan. Dengan meluncurkan produk secara efektif dan menghasilkan pendapatan, bisnis dapat memastikan kesuksesan dan profitabilitas produk yang berkelanjutan.

Penurunan

Tahap Penurunan adalah tahap akhir dari Siklus Hidup Pengembangan Produk (PDLC) dan merupakan tahap di mana penjualan dan pangsa pasar produk mulai menurun. Tujuan dari tahap ini adalah untuk mengontrol penghentian produk dan mengurangi kerugian bagi perusahaan.

Perusahaan mulai mengurangi investasinya pada produk selama tahap penurunan, misalnya dengan mengurangi biaya pemasaran dan iklan. Selain itu, perusahaan mulai mengurangi produksi dan bahkan dapat berhenti membuat produk sepenuhnya. Selain itu, perusahaan dapat berkonsentrasi untuk membantu dan melayani klien saat ini serta menjual barang yang tersisa.

Penjualan dan profitabilitas menurun pada tahap ini. Tidak ada lagi permintaan yang cukup untuk produk untuk mendukung produksi karena pasar telah jenuh. Pada titik ini, prioritas utama perusahaan adalah membatasi kerugian dan mengembalikan investasi awal sebanyak mungkin.

Selama tahap ini, penting bagi perusahaan untuk memiliki rencana untuk mengelola penurunan produk, karena hal ini dapat berdampak signifikan pada kinerja keuangan perusahaan secara keseluruhan. Tahap penurunan produk yang dikelola dengan baik dapat membantu perusahaan memulihkan sebanyak mungkin investasinya dan meminimalkan kerugian.

Melampaui batas akhir: masa pakai produk yang mengejutkan

Akhir dari siklus hidup suatu produk tidak selalu berarti kematian langsung atau menghilang sama sekali dari pasar. Beberapa produk menghilang dengan tenang menuju matahari terbenam, sementara yang lain membuat comeback yang hebat, menentang segala rintangan.

Berikut adalah beberapa skenario akhir yang mungkin terjadi pada sebuah produk:

Kematian bertahap

Dalam skenario ini, penjualan dan pangsa pasar produk secara bertahap menurun dari waktu ke waktu, yang pada akhirnya mengarah pada penghentian produk tersebut. Ilustrasi konkret dari hal ini adalah kamera film Kodak. Kebutuhan akan kamera film dengan cepat berkurang seiring dengan berkembangnya kamera digital, yang mengakibatkan lini produk kamera film Kodak dihentikan.

Kematian segera

Skenario ini menggambarkan penghentian produk secara tiba-tiba, sering kali sebagai akibat dari pergeseran yang signifikan di pasar atau kurangnya permintaan. Ilustrasi yang bagus untuk hal ini adalah smartphone BlackBerry. Popularitas iPhone dan smartphone Android menyebabkan penurunan dramatis dalam permintaan untuk BlackBerry, yang pada akhirnya menyebabkan produk ini dihentikan.

Turun-temurun melalui Transformasi

Dalam hal ini, sebuah produk mengalami transformasi menjadi produk baru dengan tetap mempertahankan beberapa atribut sebelumnya. Nintendo Gameboy, yang berevolusi menjadi Nintendo DS dan kemudian Nintendo 3DS, berfungsi sebagai ilustrasi untuk hal ini.

Inspirasi

Dalam hal ini, kita berbicara tentang produk yang memberikan ide untuk pengembangan di masa depan. Sebuah produk dapat menjadi inspirasi untuk barang atau jasa baru dalam dua cara: secara positif, seperti dalam kasus Apple iPhone, yang memengaruhi desain banyak ponsel pintar, atau secara negatif, seperti dalam kasus Ford Pinto, yang ditarik kembali karena masalah keamanan dan mendorong pengembangan peraturan untuk mencegah masalah serupa di masa depan.

Peninggalan

Dalam kasus ini, sebuah produk digambarkan sebagai barang budaya atau barang bersejarah, sering kali karena sentimentalitas atau nostalgia. Volkswagen Beetle, yang masih disukai oleh para penggemar mobil dan dianggap sebagai ikon budaya, adalah salah satu contohnya.

Kebangkitan

Dalam skenario akhirat terakhir ini, sebuah produk yang telah ditarik dari pasar untuk sementara waktu, sekali lagi tersedia. Kamera instan Polaroid, yang dikembalikan ke pasar setelah dihentikan produksinya pada tahun 2008, adalah ilustrasi yang bagus untuk hal ini.

Faktor tak terduga yang dapat mengubah perjalanan produk

Kita telah membahas siklus hidup produk yang ideal. Namun, siklus hidup produk seperti naik rollercoaster, penuh dengan liku-liku, belokan, dan penurunan yang tidak terduga. Ini adalah perjalanan yang penuh dengan kegembiraan dan antisipasi, tetapi juga perjalanan yang penuh dengan potensi jebakan.

Gangguan pada siklus hidup produk yang ideal dapat terjadi dalam berbagai bentuk. Berikut adalah beberapa faktor paling umum yang memengaruhi siklus hidup pengembangan produk.

Faktor internal

Kurangnya sumber daya, seperti uang atau staf, atau kurangnya arah dan tujuan dalam organisasi adalah contoh faktor internal. Hal ini dapat menunda pengembangan dan peluncuran produk dan mungkin memaksa produk dihentikan.

Faktor eksternal

Perubahan di pasar, seperti pesaing baru yang masuk ke pasar atau pergeseran preferensi konsumen, merupakan contoh kekuatan eksternal. Hal ini dapat menyebabkan penurunan penjualan, hilangnya pangsa pasar, atau bahkan keusangan suatu produk.

Kondisi ekonomi

Siklus hidup produk yang lancar juga dapat terhambat oleh faktor ekonomi seperti resesi atau kenaikan harga bahan baku. Pengeluaran konsumen dapat menurun sebagai akibat dari keadaan ini, yang akan mempersulit bisnis untuk tetap menguntungkan.

Kemajuan teknologi

Perkembangan teknologi, yang dapat membuat produk menjadi usang, adalah sumber gangguan lain yang mungkin terjadi. Misalnya, kamera film menjadi usang karena kamera digital menjadi lebih populer.

Masalah peraturan dan hukum

Siklus hidup suatu produk juga dapat dipengaruhi oleh kesulitan hukum dan peraturan. Misalnya, penarikan produk dapat mengakibatkan pemberitaan yang buruk dan penurunan penjualan.

Tembakan Perpisahan: Siklus Hidup Pengembangan Produk adalah Perjalanan Penciptaan, Pertumbuhan, dan (terkadang) Kebangkitan

Siklus Hidup Pengembangan Produk adalah kisah setua waktu, sebuah kisah tentang penciptaan, pertumbuhan, dan (terkadang) kebangkitan. Ini adalah perjalanan yang penuh dengan kegembiraan dan tantangan, tetapi pada akhirnya, ini adalah perjalanan yang mengarah pada lahirnya sesuatu yang baru dan inovatif.

Jadi, ketika Anda memulai perjalanan pengembangan produk Anda sendiri, ingatlah bahwa dengan kerja keras, ketekunan, dan sedikit kreativitas, produk Anda pun dapat mencapai potensi penuhnya dan meninggalkan dampak yang langgeng bagi dunia.

Disadur dari: productledalliance.com