Apa Profil Risiko K3 Bisnis Anda?

Dipublikasikan oleh Syayyidatur Rosyida

29 April 2024, 09.23

sumber: pexels.com

Setiap bisnis itu unik dan menentukan profil risiko K3 Anda memerlukan pemahaman tentang pekerjaan yang dilakukan staf Anda dan bahaya kritis yang mereka, dan bisnis, hadapi.

Faktor-faktor yang berkontribusi dalam memprediksi profil risiko K3 bisnis termasuk tingkat pengetahuan tentang persyaratan hukum K3 untuk memastikannya:

  • Berbagai sumber potensi bahaya telah dikenali
  • Pilihan untuk mitigasi risiko diprioritaskan dengan tepat, dan
  • Peran hirarki prinsip-prinsip pengendalian dihargai dalam memilih solusi eliminasi bahaya atau minimalisasi risiko yang paling tepat dan hemat biaya.

Profil risiko WHS secara unik spesifik untuk setiap bisnis karena konteks dan kerentanan organisasi berbeda. Hal ini ditentukan oleh bahaya kritis yang dapat membahayakan pekerja dan bisnis. Mengidentifikasi bahaya kritis ini merupakan titik awal untuk mempertimbangkan, memilih, menerapkan dan mengevaluasi kontrol manajemen risiko K3 yang tepat. Artikel ini merinci poin-poin penting dalam Laporan Safe Work Australia yang membahas pengukuran dan pelaporan K3 di Bisnis Australia untuk memandu cara membuat profil risiko K3.

Identifikasi bahaya

Konsep utama dari siklus K3 meliputi identifikasi bahaya, manajemen risiko, dan analisis hasil. Safe Work Australia mendefinisikan identifikasi bahaya sebagai:

Proses di mana ancaman terhadap kesehatan dan keselamatan pekerja, masyarakat dan rantai pasokan diidentifikasi, dievaluasi dan diprioritaskan.

Bahaya adalah objek, aktivitas, atau situasi tertentu yang menimbulkan risiko bahaya bagi seseorang, properti, atau lingkungan, misalnya bahaya tersandung, kejatuhan batu, zat yang mudah terbakar. Penting bagi perusahaan untuk memiliki pemahaman yang jelas mengenai pekerjaan yang mereka lakukan dan bagaimana pekerjaan tersebut sebenarnya dilakukan, bukan hanya persepsi mengenai bagaimana pekerjaan tersebut seharusnya dilakukan. Bahaya sering kali disebabkan oleh berbagai penyebab, baik di dalam maupun di luar bisnis. Sumber-sumbernya meliputi faktor teknis, manusia dan organisasi. Banyak bahaya yang tidak aktif, atau laten tetapi dapat membawa potensi risiko bahaya, misalnya tata graha yang buruk yang menyebabkan peningkatan kemungkinan cedera akibat jatuh.

Yang penting, ada hubungan positif antara upaya manajemen untuk mengidentifikasi dan mengendalikan risiko K3 dengan frekuensi dan tingkat keparahan cedera dan penyakit akibat kerja.

Manajemen risiko

Safe Work Australia mendefinisikan manajemen risiko sebagai:

Upaya yang dilakukan untuk mengatasi ancaman terhadap kesehatan dan keselamatan pekerja (yang dipekerjakan oleh bisnis atau di sepanjang rantai pasokan), dan masyarakat (misalnya pengamat).

Manajemen risiko meliputi:

  • Identifikasi bahaya K3 yang baik dan manajemen risiko yang dilakukan oleh manajemen melalui konsultasi dengan pekerja,
  • Kepemimpinan yang kuat dengan budaya keselamatan yang kuat, dan
  • Mekanisme pengawasan dan pengendalian K3 yang efektif.

Namun, Manajemen Risiko memiliki keterbatasan. Banyak perusahaan masih menggunakan cara yang populer pada abad lalu dalam menerapkan skor untuk menilai dan memprioritaskan risiko. Safe Work Australia menyatakan bahwa menggunakan matriks risiko untuk menerapkan peringkat bahaya sering kali menyesatkan dan kontraproduktif karena terbatasnya bukti ilmiah, bias pribadi, dan kesalahan. Dalam banyak kasus, risiko sangat diremehkan dan kejadian bahaya dianggap kecil kemungkinannya dengan tingkat keparahan yang rendah.

Hirarki Kontrol adalah kerangka kerja yang didukung oleh para profesional keselamatan di seluruh dunia untuk pencegahan cedera. Ini adalah dasar dari Manajemen Risiko yang dimulai dengan rekomendasi untuk menghilangkan atau menyingkirkan bahaya yang menyebabkan penyakit atau cedera. Namun, menghilangkan bahaya tidak selalu masuk akal dan ketika hal ini tidak dapat dicapai, Hirarki merekomendasikan untuk mengambil tindakan untuk meminimalkan, sebanyak mungkin, potensi bahaya bagi siapa pun dan untuk memantau serta mengatasi risiko bahaya yang masih ada.

Analisis hasil

Safe Work Australia menyarankan analisis hasil adalah menganalisis seberapa sukses bisnis telah dilakukan sehubungan dengan hasil kinerja K3 termasuk:

  • Kinerja keselamatan (eliminasi/minimalisasi bahaya),
  • Kinerja cedera (pencegahan cedera), dan
  • Kinerja keuangan (efektivitas biaya).

Catatan, dalam satu bentuk atau bentuk lainnya, membantu dalam pengukuran ini termasuk catatan pelatihan, catatan kehadiran dewan direksi, dll. Mengidentifikasi KPI yang berpotensi untuk memandu peningkatan

dalam kinerja memastikan data dikumpulkan, dilaporkan, dan menambah nilai dengan menyoroti isu-isu penting dan menginformasikan keputusan-keputusan penting. Semakin matang budaya K3 suatu organisasi, semakin besar kemungkinan bisnis untuk: memilih KPI dengan hati-hati yang memberikan sinyal yang jelas untuk bertindak; melacak KPI secara rutin; dan melaporkan hasilnya secara teratur kepada manajemen. Cara paling efektif untuk memandu analisis dan menentukan profil risiko K3 bisnis adalah dengan mengajukan pertanyaan yang tepat. Berikut adalah beberapa contoh indikator utama dan indikator lag:

Bagaimana kita dapat membantu meningkatkan pengetahuan tentang K3?

  • Berikan informasi melalui induksi, pengarahan dewan direksi dan sesi pelatihan.
  • Menyediakan akses ke daftar risiko terbaru.
  • Menyediakan langganan layanan peringatan hukum/profesional/industri yang berkualitas tinggi.

Bagaimana kita memverifikasi bahwa pengetahuan tentang K3 sudah memadai?

  • Amati keterlibatan pada saat induksi, pengarahan dan sesi pelatihan.
  • Menilai pengetahuan, misalnya survei, tinjauan kinerja atau mengevaluasi kontribusi terhadap penilaian risiko dan tinjauan kinerja K3, dll.

Proses dan sistem apa yang memastikan pengetahuan tentang K3 memadai?

  • Catat kehadiran pada saat induksi, pengarahan dan sesi pelatihan.
  • Pastikan pengarahan/pelatihan diberikan oleh orang yang memiliki keahlian yang sesuai.
  • Pastikan daftar risiko adalah yang terbaru (mis. jadwal tinjauan dengan pertanggungjawaban yang ditetapkan).

Pentingnya pelatihan K3 secara berkala

Rekomendasi ini dengan jelas menunjukkan prioritas dan pentingnya pelatihan K3 dan metode penyampaiannya untuk memastikan keterlibatan, relevansi, dan keahlian domain dalam profil risiko K3. Perusahaan diharuskan untuk melatih secara khusus tentang bahaya di tempat kerja dan terus memantau kompetensi dan pengetahuan tentang cara terbaik untuk mengendalikan bahaya di tempat kerja sebagai bagian dari memastikan pemahaman tentang K3. Tap into Safety dapat membantu.

Ketika manajer mengandalkan keahlian mereka sendiri untuk menentukan cara terbaik untuk mengendalikan bahaya, mereka berisiko kehilangan sesuatu yang sangat penting. Ketika kami membuat konten dalam solusi pelatihan keselamatan, kami mengacu pada Peraturan, Kode Praktik, dan Publikasi yang diterbitkan oleh Regulator untuk memastikan bahwa konten pelatihan diinformasikan oleh praktik terbaik dan sesuai dengan persyaratan peraturan.

Penelitian di sejumlah disiplin ilmu menunjukkan bahwa keterlibatan dan interaktivitas merupakan kunci untuk menanamkan pengetahuan dan pengaruh terhadap perilaku kesehatan dan keselamatan kerja (klik di sini untuk penelitian tentang efektivitas penggunaan perangkat seluler untuk pelatihan).

Tap into Safety menawarkan pelatihan kesehatan dan keselamatan kerja yang interaktif dan menarik yang disampaikan melalui perangkat pintar dan online. Kami menggunakan foto-foto tempat kerja yang nyata dan contoh panorama yang dapat dipahami oleh para pekerja karena menunjukkan tempat kerja mereka yang diatur oleh peraturan yang diwajibkan untuk industri mereka. Jika Anda ingin tahu lebih lanjut, silakan klik dan coba demo online gratis.

Mengembangkan profil risiko K3 anda

Pemahaman mengenai hubungan sebab dan akibat antara bahaya K3 tertentu dengan cedera dan penyakit akibat kerja telah berkembang dalam dua dekade terakhir. Bisnis sekarang berfokus pada pengembangan profil risiko K3 untuk mengatasi area yang memerlukan upaya tambahan. Hal-hal yang perlu dipertimbangkan ketika mengidentifikasi potensi risiko K3 meliputi:

Sumber risiko (bahaya yang berhubungan dengan pekerjaan):

  • Jenis organisasi, produk dan/atau jasa dan sifat pekerjaan yang dilakukan (apa yang dapat mencederai orang),
  • Pasar tempat organisasi beroperasi (termasuk pertimbangan rantai pasokan), dan
  • Potensi kerentanan organisasi (struktural, manajerial, operasional dan budaya).

Konfirmasi kesimpulan:

  • Apakah kejadian tersebut (atau kejadian serupa) pernah terjadi sebelumnya - di sini atau di tempat lain?
  • Apakah hal tersebut pernah terjadi dalam situasi yang sama?
  • Apakah hubungan sebab-akibat membuat kejadian seperti itu tampak mungkin terjadi?

Setelah sumber potensial bahaya WHS diidentifikasi, profil risiko WHS kemudian dapat dikembangkan dengan mempertimbangkan:

  • Sifat dan tingkat ancaman yang dihadapi
  • Konsekuensi potensial dari efek samping ini
  • Kemungkinan efek samping terjadi, dan
  • Efektivitas kontrol pencegahan yang ada.

Disadur dari: tapintosafety.com