Apa itu Periklanan?

Dipublikasikan oleh Farrel Hanif Fathurahman

21 April 2024, 08.18

Periklanan dalam Berlin U-Bahnl - Wikipedia

Periklanan merupakan seni dan ilmu yang digunakan untuk mencuri perhatian pada suatu produk atau layanan. Tujuannya sederhana namun kuat: menempatkan produk atau layanan di panggung utama, menggoda perhatian konsumen, dan menggiring mereka untuk beraksi. Meskipun sering digunakan untuk mempromosikan barang atau jasa tertentu, namun periklanan memiliki peran yang jauh lebih luas, terutama dalam ranah iklan komersial.

Iklan komersial seringkali melibatkan strategi "branding" yang bertujuan meningkatkan konsumsi produk atau layanan melalui asosiasi nama atau citra dengan kualitas yang diinginkan oleh konsumen. Di sisi lain, terdapat iklan yang memiliki tujuan lebih langsung, ingin segera menciptakan penjualan, dikenal sebagai iklan respons langsung. Tidak hanya perusahaan yang menggunakan iklan, entitas non-komersial seperti partai politik, kelompok kepentingan, organisasi keagamaan, hingga lembaga pemerintah turut terlibat dalam kegiatan periklanan. Bahkan, organisasi nirlaba pun bisa menggunakan iklan sebagai bentuk pesan layanan masyarakat mereka. Selain itu, iklan dapat berperan dalam meyakinkan karyawan atau pemegang saham bahwa suatu perusahaan berdaya saing atau sukses.

Ketertarikan pada periklanan telah muncul sejak abad ke-19, ketika bisnis sabun menjadi pionir dalam meluncurkan kampanye periklanan besar-besaran. Thomas J. Barratt, yang dipekerjakan oleh Pears sebagai manajer merek, menjadi pelopor dalam menciptakan slogan dan gambar iklan. Ia bahkan merekrut aktris panggung terkenal, Lillie Langtry, sebagai wajah dari merek sabun Pears—menjadikannya selebriti pertama yang mendukung produk komersial dengan penuh gaya. Perkembangan periklanan modern dimulai dengan teknik-teknik yang diperkenalkan melalui iklan tembakau pada tahun 1920-an, terutama dengan kampanye Edward Bernays yang diakui sebagai bapak periklanan modern di "Madison Avenue".

Total pengeluaran global untuk periklanan pada tahun 2015 mencapai perkiraan sekitar US$529,43 miliar. Pada tahun 2017, distribusi periklanan diproyeksikan dengan rincian 40,4% di TV, 33,3% di media digital, 9% di surat kabar, 6,9% di majalah, 5,8% di media luar ruangan, dan 4,3% di radio. Secara internasional, kelompok agensi periklanan terbesar, atau dikenal sebagai "Big Five", melibatkan Omnicom, WPP, Publicis, Interpublic, dan Dentsu.

Ada banyak cara lain untuk mengklasifikasikan periklanan, misalnya berdasarkan gaya, target audiens, jangkauan geografis, media, atau tujuan. Misalnya, iklan bergambar (iklan dengan elemen desain yang dijual berdasarkan ukuran) dan iklan baris (iklan tanpa elemen desain yang dijual berdasarkan kata atau baris) adalah dua contoh iklan cetak yang dapat dikategorikan berdasarkan gaya. Publisitas mungkin bersifat lokal, nasional, atau internasional. Iklan mungkin ditujukan kepada perusahaan atau konsumen. Sebuah iklan dapat dibuat dengan tujuan menghasilkan penjualan langsung (iklan respons langsung) atau meningkatkan kesadaran (iklan merek). Iklan media massa disebut sebagai “above the line” (ATL); jenis periklanan dan promosi yang lebih terfokus disebut “below the line” (BTL). Ketika Procter & Gamble mulai membayar perusahaan periklanannya secara berbeda dari agen promosi lainnya pada tahun 1954, saat itulah kedua perusahaan tersebut pertama kali muncul. Through the line (TTL), sebuah frasa baru untuk kampanye periklanan terintegrasi, mulai digunakan pada tahun 2010-an seiring dengan kemajuan teknologi periklanan.


Meskipun beberapa orang berpendapat bahwa periklanan penting untuk ekspansi ekonomi, terdapat konsekuensi sosial yang terkait dengannya. Spam dan email komersial yang tidak diminta telah menjadi hal biasa sehingga menjadi beban finansial bagi penyedia layanan internet dan merupakan gangguan besar bagi pengguna layanan tersebut. Tempat-tempat umum seperti sekolah semakin dipenuhi iklan, yang menurut beberapa penentangnya merupakan bentuk eksploitasi anak. Meningkatnya tantangan dalam membatasi paparan terhadap khalayak tertentu dapat menyebabkan iklan menghadapi konsekuensi yang tidak menguntungkan. Selain keluhan-keluhan ini, sektor periklanan juga mengalami penggambaran budaya yang buruk dan rendahnya nilai penerimaan survei.

Saat ini, salah satu tuduhan periklanan yang paling kontroversial adalah bahwa makanan yang banyak mengandung lemak, gula, dan garam terutama dipasarkan kepada anak-anak muda. Iklan makanan yang ditujukan untuk anak-anak dikritik karena bersifat eksploitatif dan tidak memberikan informasi nutrisi yang cukup untuk membantu anak-anak memahami dampak makanan yang mereka makan. Selain itu, anak-anak muda lebih rentan karena mereka mungkin tidak menyadari bahwa mereka ditawari sesuatu.

Disadur dari:

https://en.wikipedia.org