Apa itu Analisis Konteks?

Dipublikasikan oleh Farrel Hanif Fathurahman

12 Maret 2024, 15.01

Analisis konteks adalah metode untuk menganalisis lingkungan di mana bisnis beroperasi. Pemindaian lingkungan terutama berfokus pada lingkungan makro suatu bisnis. Namun analisis konteks mempertimbangkan keseluruhan lingkungan bisnis, lingkungan internal dan eksternalnya. Ini adalah aspek penting dalam perencanaan bisnis. Salah satu jenis analisis konteks, yang disebut analisis SWOT, memungkinkan bisnis memperoleh wawasan tentang kekuatan dan kelemahan mereka serta peluang dan ancaman yang ditimbulkan oleh pasar tempat mereka beroperasi. Tujuan utama dari analisis konteks, SWOT atau lainnya, adalah untuk menganalisis lingkungan guna mengembangkan rencana tindakan strategis untuk bisnis. Analisis konteks juga mengacu pada metode analisis sosiologis yang diasosiasikan dengan Scheflen (1963) yang meyakini bahwa 'suatu tindakan, baik itu melirik orang lain, perubahan postur, atau komentar tentang cuaca, tidak memiliki makna intrinsik. Perbuatan-perbuatan tersebut hanya dapat dipahami bila dilakukan dalam hubungan satu sama lain. Hal ini tidak dibahas di sini; hanya Analisis Konteks dalam pengertian bisnis.

Langkah selanjutnya dari metode ini adalah melakukan analisis tren. Analisis tren adalah analisis faktor lingkungan makro di lingkungan eksternal suatu bisnis, disebut juga analisis PEST. Ini terdiri dari analisis tren politik, ekonomi, sosial, teknologi dan demografi. Hal ini dapat dilakukan dengan terlebih dahulu menentukan faktor mana, pada setiap tingkat, yang relevan dengan mata pelajaran yang dipilih dan memberi skor pada setiap item untuk menentukan tingkat kepentingannya. Hal ini memungkinkan bisnis untuk mengidentifikasi faktor-faktor yang dapat mempengaruhinya. Mereka tidak dapat mengendalikan faktor-faktor ini tetapi mereka dapat mencoba mengatasinya dengan melakukan adaptasi. Tren (faktor) yang dibahas dalam analisis PEST adalah Politik, Ekonomi, Sosial dan Teknologi; namun untuk analisis konteks Tren demografi juga penting. Tren demografis adalah faktor-faktor yang berkaitan dengan populasi, seperti misalnya usia rata-rata, agama, pendidikan, dll. Informasi demografis penting jika, misalnya selama riset pasar, suatu bisnis ingin menentukan segmen pasar tertentu yang akan ditargetkan. Tren lainnya dijelaskan dalam pemindaian lingkungan dan analisis PEST. Analisis tren hanya mencakup sebagian dari lingkungan eksternal. Aspek penting lain dari lingkungan eksternal yang harus dipertimbangkan oleh suatu bisnis adalah persaingannya. Ini adalah langkah selanjutnya dari metode ini, analisis pesaing.

Seperti yang dapat dibayangkan, penting bagi sebuah bisnis untuk mengetahui siapa pesaingnya, bagaimana mereka menjalankan bisnisnya, dan seberapa kuat mereka sehingga mereka dapat bertahan dan menyerang. Dalam analisis Pesaing, beberapa teknik diperkenalkan untuk melakukan analisis semacam itu. Di sini saya akan memperkenalkan teknik lain yang melibatkan empat sub analisis, yaitu: penentuan tingkat persaingan, kekuatan kompetitif, perilaku pesaing, dan strategi pesaing.

Disadur dari: https://en.wikipedia.org/wiki/Context_analysis