Penjelasan dari tanaman Kelapa sawit?

Dipublikasikan oleh Muhammad Ilham Maulana

16 Februari 2024, 11.35

Sumber: https://id.wikipedia.org/wiki/Berkas:Elaeis_guineensis0.jpg

Kelapa sawit merupakan salah satu jenis tumbuhan yang termasuk dalam famili Elaeis dan famili Arecaceae. Tanaman ini digunakan di pertanian komersial untuk menghasilkan minyak sawit. Keluarga ini mencakup dua anggota. Kelapa sawit Elaeis guineensis merupakan spesies kelapa sawit yang paling banyak dibudidayakan di dunia, khususnya di Indonesia, dan merupakan sumber minyak kelapa sawit terpenting di dunia. Kelapa sawit Elaeis oleifera berasal dari daerah tropis Amerika Selatan dan Tengah dan digunakan secara lokal untuk produksi minyak.

Kelapa sawit merupakan tanaman industri yang digunakan sebagai bahan baku produksi minyak nabati, minyak industri dan bahan bakar. Indonesia adalah produsen minyak sawit terbesar di dunia. Di Indonesia mencapai wilayah Aceh, pantai timur Sumatera, Jawa, Kalimantan dan Sulawesi. Terdapat beberapa spesies tanaman kelapa sawit yaitu E. guineensis Jacq., E. oleifera dan E. odora. Kultivar atau jenis kelapa sawit diklasifikasikan berdasarkan dua cirinya, yaitu ketebalan endokarp dan warna buah.

Menurut ketebalan endokarpnya, tanaman kelapa sawit dibedakan menjadi tiga varietas yaitu Dura, Pisifera dan Tenera, sedangkan menurut warna buahnya dibedakan menjadi tiga: Nigrescens, Virescens dan Albescens. Secara umum tanaman kelapa sawit terdiri dari beberapa bagian yaitu akar, batang, daun, bunga dan buah. Bagian minyak sawit yang disuling menjadi minyak adalah buahnya.

Ciri ciri:

Tanaman dewasa dari Arecaceae bertangkai tunggal dan dapat tumbuh setinggi lebih dari 20 meter. Daunnya menyirip dan panjang 3–5 m (10–16 kaki). Bunga diproduksi dalam bentuk padat; setiap bunga berukuran kecil, dengan tiga sepal dan tiga kelopak. Buahnya berwarna kemerahan, seukuran buah plum besar, dan tumbuh dalam tandan besar. Setiap buah terdiri dari lapisan luar yang kaya minyak (pericarp) dengan satu biji (inti sawit) yang juga kaya akan minyak.

Kelapa sawit bentuknya seperti pohon. Tingginya bisa mencapai 24 meter. Akar serabut tanaman kelapa sawit mengarah ke bawah dan ke samping. Selain itu juga terdapat beberapa akar pernapasan yang tumbuh ke atas agar aerasi lebih banyak. Seperti spesies palem lainnya, daunnya berbulu. Daunnya berwarna hijau tua dan garis tengahnya sedikit lebih terang. Penampilannya agak mirip dengan tanaman asin, hanya saja durinya tidak begitu keras dan tajam. Batang tanaman ditutupi duri tengah hingga berumur 12 tahun. Setelah berumur 12 tahun, daun yang kering rontok dan terlihat seperti kelapa.

Bunga jantan dan betina terpisah, tetapi pada pohon yang sama (monoecious diclin) dan waktu masaknya berbeda, sehingga penyerbukan sendiri sangat jarang terjadi. Bunga jantan berbentuk runcing dan panjang, sedangkan bunga betina lebih besar dan berbunga-bunga. Tanaman kelapa sawit cangkang pisifera bersifat betina mandul sehingga jarang menghasilkan buah tandan dan digunakan sebagai induk jantan untuk produksi benih yang lebih baik.

Warna buah palem bervariasi, ada yang hitam, ungu, hingga merah, tergantung biji yang digunakan. Buah-buahan dikelompokkan menjadi kelompok-kelompok yang muncul dari masing-masing media. Buahnya menghasilkan minyak. Kandungan minyak meningkat seiring dengan matangnya buah. Setelah matang, konsentrasi asam lemak bebas (FFA) meningkat dan buah turun dengan sendirinya.

Buah terdiri dari tiga lapisan:

  • Eksoskarp, bagian kulit buah berwarna kemerahan dan licin.
  • Mesoskarp, serabut buah
  • Endoskarp, cangkang pelindung inti

Inti sawit (kernel, yang sebetulnya adalah biji) merupakan endosperma dan embrio dengan kandungan minyak inti berkualitas tinggi. Kelapa sawit berkembang biak dengan cara generatif. Buah sawit matang pada kondisi tertentu embrionya akan berkecambah menghasilkan tunas (plumula) dan bakal akar (radikula). Habitat aslinya adalah daerah semak belukar. Sawit dapat tumbuh dengan baik di daerah tropis (15° LU - 15° LS).

Disadur dari: https://id.wikipedia.org/wiki/Kelapa_sawit