Penjelasan Arsitektur Vernakular

Dipublikasikan oleh Muhammad Ilham Maulana

07 Maret 2024, 09.30

Sumber: https://en.wikipedia.org/wiki/File:Church_St_Lavenham_Geograph-2482585-by-Roger-Cornfoot.jpg

Desain vernakular, juga dikenal sebagai arsitektur rakyat atau arsitektur tradisional, mengacu pada praktik bangunan yang dilakukan tanpa bimbingan profesional atau kepatuhan terhadap konvensi ilmiah. Ini mencakup berbagai jenis bangunan dari seluruh dunia, baik bersejarah maupun kontemporer, dan mencakup beragam metode konstruksi. Arsitektur vernakular merupakan sebagian besar lingkungan binaan di dunia, yang mencerminkan kebutuhan lokal, material yang tersedia, dan tradisi budaya.

Studi arsitektur vernakular berfokus pada keterampilan desain dan tradisi pembangun lokal daripada arsitek yang terlatih secara formal. Baru-baru ini, terdapat minat untuk mengkaji arsitektur vernakular untuk mengetahui efisiensi dan keberlanjutan energinya, selaras dengan praktik desain dan konstruksi modern.

Namun, mendefinisikan arsitektur vernakular secara tepat terbukti menantang, dan masih terdapat perdebatan di kalangan pakar mengenai batasannya. Hal ini sering digambarkan dalam istilah-istilah negatif, seperti fashion yang tidak bermutu, biasa-biasa saja, atau tidak canggih, meskipun beberapa menggunakan istilah-istilah seperti tradisional atau biasa. Arsitektur vernakular biasanya diabaikan dalam sejarah desain konvensional karena kurangnya gaya tertentu atau karakteristik yang mudah diidentifikasi.

Bangunan vernakular dianggap sebagai ekspresi budaya, yang mencerminkan identitas lokal, regional, atau etnis, dan dipandang sebagai artefak sosial dan juga sebagai artefak arsitektur.

Evolusi frasa

Istilah vernakular berarti 'domestik, asli, pribumi', berasal dari kata verna yang berarti 'budak asli' atau 'budak yang lahir di rumah'. Kemungkinan kata tersebut berasal dari kata Etruscan yang lebih tua. Kata tersebut dipinjam dari bidang linguistik, di mana vernakular mengacu pada penggunaan bahasa yang khas untuk suatu waktu, tempat, atau kelompok.

Penggunaan frasa ini dapat ditelusuri setidaknya sejak tahun 1857, ketika digunakan oleh Sir George Gilbert Scott dalam bab pertama bukunya "Remarks on Secular & Domestic Architecture, Present & Future", serta dalam makalah yang dibacakan di sebuah masyarakat arsitektur di Leicester pada bulan Oktober tahun tersebut. Scott menggunakan istilah ini sebagai ejekan untuk merujuk pada "arsitektur yang berlaku" di Inggris pada saat itu, dibandingkan dengan gaya Gothic yang ingin dia perkenalkan. Dalam kategori "vernakular" ini, Scott termasuk St Paul's Cathedral, Greenwich Hospital, London, dan Castle Howard, meskipun mengakui kebangsawanan relatif mereka.

Istilah ini dipopulerkan dengan konotasi positif dalam pameran tahun 1964 di Museum of Modern Art, New York, yang dirancang oleh arsitek Bernard Rudofsky, dengan buku berikutnya yang berjudul Architecture Without Architects. Pameran tersebut menampilkan fotografi hitam-putih dramatis dari bangunan vernakular di seluruh dunia, dan Rudofsky membawa konsep ini ke mata publik dan arsitektur mainstream. Dia juga menjaga definisi longgar, dan menulis bahwa pameran tersebut "berusaha untuk memecahkan konsep sempit kita tentang seni bangunan dengan memperkenalkan dunia yang tidak biasa dari arsitektur nonpedigree." Buku tersebut mengingatkan akan legitimasi dan pengetahuan yang ada dalam bangunan vernakular, dari gua-gua garam Polandia hingga roda air raksasa di Suriah hingga benteng-benteng gurun Maroko, dan dianggap kontroversial pada saat itu.

Istilah "vernakular komersial" menjadi populer pada akhir tahun 1960-an melalui publikasi Learning from Las Vegas oleh Robert Venturi dan Denise Scott Brown, yang merujuk pada arsitektur pinggiran kota dan komersial Amerika abad ke-20. Meskipun arsitektur vernakular mungkin dirancang oleh orang-orang yang memiliki pelatihan dalam desain, pada tahun 1971 Ronald Brunskill mendefinisikan arsitektur vernakular sebagai bangunan yang dirancang oleh seorang amatir tanpa pelatihan dalam desain, yang dipandu oleh serangkaian konvensi yang dibangun di lokasinya, dengan sedikit memperhatikan mode. Fungsi bangunan menjadi faktor dominan, sementara pertimbangan estetika minimal. Bahan lokal digunakan secara alami, sementara bahan lain dipilih dan diimpor secara terbatas.

Menurut Ensiklopedia Arsitektur Vernakular Dunia yang disunting pada tahun 1997 oleh Paul Oliver dari Oxford Institute for Sustainable Development, arsitektur vernakular terdiri dari tempat tinggal dan semua bangunan lain dari rakyat, yang dibangun sesuai dengan konteks lingkungan dan sumber daya yang tersedia mereka, dengan menggunakan teknologi tradisional dan memenuhi kebutuhan spesifik dari budaya yang memproduksinya.

Pada tahun 2007, Allen Noble menulis diskusi panjang tentang istilah yang relevan, dan menyimpulkan bahwa "arsitektur rakyat" dibangun oleh orang-orang yang tidak memiliki pelatihan profesional dalam seni bangunan. "Arsitektur vernakular" adalah bangunan yang berasal dari masyarakat umum, tetapi mungkin dibangun oleh profesional yang terlatih, menggunakan desain dan bahan lokal yang tradisional. "Arsitektur tradisional" adalah arsitektur yang diwariskan dari satu generasi ke generasi berikutnya, terutama secara lisan, dan "arsitektur primitif" adalah istilah yang kurang disarankan untuk digunakan. Istilah "arsitektur populer" digunakan lebih banyak di Eropa Timur dan merupakan sinonim dari arsitektur rakyat atau vernakular.

Vernakular dan arsitek

Rekayasa yang dirancang oleh para perencana terlatih seringkali tidak dianggap sebagai vernakular. Bahkan, dapat diperdebatkan bahwa proses yang sangat disengaja dalam merancang sebuah bangunan membuatnya bukanlah vernakular. Paul Oliver, dalam bukunya yang berjudul Residences, menyatakan bahwa "arsitektur populer" yang dirancang oleh perancang profesional atau pembangun komersial untuk penggunaan umum, tidak masuk dalam lingkup vernakular. Oliver juga menawarkan definisi sederhana berikut dari arsitektur vernakular: "desain dari masyarakat, dan oleh masyarakat, tetapi tidak untuk masyarakat."

Frank Lloyd Wright menggambarkan arsitektur vernakular sebagai "bangunan masyarakat yang berkembang sebagai respons terhadap kebutuhan nyata, disesuaikan dengan lingkungan oleh orang-orang yang tidak tahu cara lain selain menyesuaikannya dengan perasaan lokal." Ini mengisyaratkan bahwa itu adalah bentuk primitif dari desain, tanpa pemikiran yang cermat, tetapi dia juga menyatakan bahwa itu "lebih berharga bagi kita untuk mempertimbangkan daripada semua upaya intelektual yang sangat disadari secara tinggi di Eropa."

Sejak gerakan Arsitektur dan Seni Rupa, banyak arsitek modern yang telah mempelajari bangunan vernakular dan mengklaim mendapatkan inspirasi dari mereka, termasuk aspek-aspek vernakular dalam desain mereka. Pada tahun 1946, arsitek Mesir Hassan Fathy ditugaskan untuk merancang desa Modern Gourna dekat Luxor. Setelah mempelajari pemukiman dan teknologi tradisional Nubia, ia menggabungkan kubah bata lumpur tradisional dari pemukiman Nubia dalam desainnya. Namun, upaya ini gagal karena berbagai alasan sosial dan ekonomi.

Arsitek Sri Lanka, Geoffrey Bawa, dianggap sebagai perintis teknologi regional di Asia Selatan. Bersama dengannya, pendukung modern penggunaan vernakular dalam desain arsitektur termasuk Charles Correa, arsitek India terkenal; Muzharul Islam dan Bashirul Haq, arsitek Bangladesh yang dikenal secara internasional; Balkrishna Doshi, arsitek India lainnya, yang mendirikan Vastu-Shilpa Institute di Ahmedabad untuk meneliti arsitektur vernakular di wilayah tersebut; dan Sheila Sri Prakash yang telah menggunakan arsitektur India pedesaan sebagai inspirasi untuk pembangunan dalam desain dan perencanaan yang ramah lingkungan dan sosio-ekonomi.

Oliver mengklaim bahwa meskipun belum ada disiplin yang jelas dan teknis untuk mempelajari tempat tinggal atau lingkup arsitektur vernakular, arsitektur vernakular menjadi semakin populer sebagai contoh arsitektur yang berkelanjutan. Desain komplementer modern banyak dipengaruhi oleh arsitektur vernakular.


Disadur dari: https://en.wikipedia.org/wiki/Vernacular_architecture