Pandangan Holistik terhadap Agrobisnis

Dipublikasikan oleh Muhammad Ilham Maulana

01 Maret 2024, 09.31

Sumber: https://id.wikipedia.org/wiki/Berkas:Plastic_kas.jpg

Agrobisnis, juga dikenal sebagai usaha niaga tani, merupakan sektor bisnis yang berhubungan dengan pertanian dan segala aktivitas yang mendukungnya, baik dari segi produksi maupun distribusi. Istilah "hulu" dan "hilir" merujuk pada pandangan bahwa agrobisnis terlibat dalam rantai pasokan pangan. Dengan kata lain, agrobisnis merupakan perspektif ekonomi terhadap industri penyediaan pangan. Di tingkat akademik, agrobisnis mempelajari strategi untuk mencapai keuntungan melalui manajemen berbagai aspek budidaya, pasokan bahan baku, pascapanen, pengolahan, dan pemasaran. Setiap elemen dalam produksi dan distribusi pertanian dijelaskan sebagai bagian dari aktivitas agrobisnis. Namun, dalam penggunaan umum, agrobisnis sering kali menyoroti hubungan antar sektor dalam rantai produksi.

Istilah "agrobisnis" berasal dari bahasa Inggris "agribusiness," yang merupakan gabungan dari agriculture (pertanian) dan business (bisnis). Agribisnis merujuk pada sistem yang kompleks, terdiri dari lima subsistem, yaitu pasokan input, usahatani, pascapanen dan pengolahan, pemasaran, dan layanan pendukung.

Agrobisnis dapat berfokus pada berbagai objek, termasuk tumbuhan, hewan, atau organisme lainnya. Kegiatan budidaya menjadi inti dari agrobisnis, meskipun tidak semua perusahaan agribisnis melakukan kegiatan ini secara langsung. Apabila hasil budidaya dimanfaatkan oleh pengelola sendiri, kegiatan ini disebut pertanian subsisten. Dalam perkembangan terkini, agrobisnis tidak hanya terbatas pada industri makanan, tetapi juga mencakup farmasi, teknologi bahan, dan penyediaan energi. Organisasi seperti FAO aktif dalam mengembangkan agrobisnis untuk meningkatkan pertumbuhan industri pangan di negara-negara berkembang.

Ruang Lingkup

Agribisnis meliputi perusahaan yang terlibat dalam produksi benih dan pestisida (seperti Dow Agrosciences, DuPont, Monsanto, dan Syngenta), pakan ternak, peralatan dan mesin pertanian (contohnya John Deere), serta pemrosesan input pertanian dan produksi biofuel (seperti Peternakan Purina). Pertanian tidak hanya mencakup budidaya tanaman, tetapi juga melibatkan peternakan, perikanan, dan kehutanan. Secara keseluruhan, agribisnis secara luas merujuk pada sektor pertanian. Biofuel yang dihasilkan dari tanaman pertanian semakin menarik perhatian karena meningkatnya masalah perubahan iklim dan harga bahan bakar fosil yang melonjak. Di Eropa dan Amerika Serikat, penelitian dan produksi biofuel menjadi prioritas yang diatur secara hukum.

Penelitian dalam mata kuliah agribisnis umumnya berasal dari bidang ekonomi pertanian dan manajemen pertanian, yang dikenal sebagai manajemen agribisnis. Untuk mendorong perkembangan ekonomi pangan, berbagai lembaga pemerintah mendukung penelitian dan publikasi studi ekonomi terkait dengan pertanian dan praktik ekonomi pertanian. Federation of International Trade Associations (FITA) adalah organisasi internasional yang mempublikasikan penelitian tentang perdagangan pangan antarnegara.

Sistem Agribisnis

Istilah "rantai nilai", yang dipopulerkan oleh Michael Porter pada tahun 1985, menggambarkan bagaimana perusahaan dapat memperoleh keunggulan kompetitif dengan menambahkan nilai di dalam organisasi mereka. Dalam konteks pembangunan pertanian, konsep ini telah mendapatkan daya tarik, dengan berbagai organisasi bantuan menggunakannya untuk memandu intervensi mereka. Rantai nilai pertanian melibatkan aktor-aktor yang saling berhubungan yang memproduksi dan mengirimkan barang ke konsumen melalui serangkaian kegiatan. Rantai nilai pertanian mempertimbangkan dampak vertikal dan horizontal, termasuk penyediaan input, keuangan, dukungan penyuluhan, dan lingkungan yang mendukung secara keseluruhan. Pendekatan ini, yang disukai oleh para donor, memperluas cakupan intervensi untuk meningkatkan akses petani ke pasar secara menguntungkan. 

Agribisnis mencakup berbagai sektor, termasuk pasokan pertanian, tenaga kerja, irigasi, benih, pupuk, pertanian, mekanisasi pertanian, dan pengolahan. Pengolahan primer melibatkan pengubahan produk pertanian mentah menjadi barang konsumsi, sementara pengolahan sekunder menciptakan makanan dari bahan yang siap pakai. Pemasaran pertanian mencakup seluruh rangkaian operasi rantai pasokan, mulai dari perencanaan produksi hingga distribusi dan penjualan, yang bertujuan untuk memuaskan petani, perantara, dan konsumen.


Disadur dari: https://en.wikipedia.org/wiki/Agribusiness