Mengenal Keselamatan dan Keamanan Nuklir

Dipublikasikan oleh Dias Perdana Putra

29 Februari 2024, 15.34

Kru pembersihan bekerja untuk menghilangkan kontaminasi radioaktif setelah kecelakaan Three Mile Island (WIkipedia)

Keselamatan dan keamanan nuklir

Keselamatan nuklir didefinisikan oleh Badan Energi Atom Internasional (IAEA) sebagai “Pencapaian kondisi operasi yang tepat, pencegahan kecelakaan atau mitigasi akibat kecelakaan, yang menghasilkan perlindungan pekerja, masyarakat dan lingkungan dari bahaya radiasi yang tidak semestinya”. IAEA mendefinisikan keamanan nuklir sebagai “Pencegahan dan deteksi serta respons terhadap, pencurian, sabotase, akses tidak sah, transfer ilegal atau tindakan berbahaya lainnya yang melibatkan bahan nuklir, zat radioaktif lain atau fasilitas terkait”.

Hal ini mencakup pembangkit listrik tenaga nuklir dan semua fasilitas nuklir lainnya, pengangkutan bahan nuklir, serta penggunaan dan penyimpanan bahan nuklir untuk keperluan medis, tenaga listrik, industri, dan militer.

Industri tenaga nuklir telah meningkatkan keselamatan dan kinerja reaktor, dan telah mengusulkan desain reaktor baru dan lebih aman. Namun, keamanan yang sempurna tidak dapat dijamin. Sumber permasalahan potensial mencakup kesalahan manusia dan peristiwa eksternal yang memiliki dampak lebih besar dari yang diperkirakan: para perancang reaktor di Fukushima di Jepang tidak mengantisipasi bahwa tsunami yang diakibatkan oleh gempa bumi akan menonaktifkan sistem cadangan yang seharusnya menstabilkan reaktor setelah gempa bumi. Skenario bencana yang melibatkan serangan teroris, perang, sabotase orang dalam, dan serangan siber juga mungkin terjadi.

Keamanan senjata nuklir, serta keamanan penelitian militer yang melibatkan bahan nuklir, umumnya ditangani oleh lembaga yang berbeda dari lembaga yang mengawasi keselamatan sipil, karena berbagai alasan, termasuk kerahasiaan. Ada kekhawatiran yang terus-menerus mengenai kelompok teroris yang memperoleh bahan-bahan untuk membuat bom nuklir.

Gambaran Umum proses nuklir dan masalah keselamatan

Pada tahun 2011, beberapa peristiwa penting terjadi karena kekhawatiran terhadap keselamatan nuklir. Tenaga nuklir digunakan di berbagai bidang, termasuk pembangkit listrik, kapal selam, dan kapal bertenaga nuklir. Permasalahannya meliputi senjata nuklir, bahan bakar fisil seperti uranium-235 dan plutonium-239, ekstraksi, penyimpanan dan penggunaan. Bahan radioaktif digunakan untuk keperluan medis, diagnostik dan penelitian, dan baterai untuk keperluan luar angkasa. Limbah nuklir, sisa-sisa bahan nuklir, juga menjadi isu. Tenaga fusi nuklir, sebuah teknologi yang dikembangkan dalam jangka waktu yang lama, menimbulkan masalah keselamatan dan risiko masuknya bahan nuklir secara tidak sengaja ke dalam biosfer dan rantai makanan.

Selain penelitian senjata termonuklir dan pengujian fusi, masalah keselamatan nuklir terkait dengan kebutuhan untuk membatasi dosis spesifik dari kontaminasi radioaktif dan penyerapan biologis dari dosis radiasi eksternal. Pemrosesan dan distribusi zat seksual. Keselamatan pembangkit listrik tenaga nuklir, pengelolaan dan pengendalian senjata nuklir, bahan nuklir yang dapat digunakan sebagai senjata dan bahan radioaktif lainnya menjadi prioritas. Selain pembuangan limbah nuklir, perhatian juga harus diberikan pada pengelolaan, tanggung jawab, dan penggunaan lingkungan industri, kesehatan, dan penelitian yang aman. Semua ini bertujuan untuk mengatasi permasalahan yang ditimbulkan oleh radiasi.

Badan yang bertanggung jawab

Internasional

Secara internasional, Badan Energi Atom Internasional (IAEA) "bekerja dengan pemerintah anggota dan mitra di seluruh dunia untuk mempromosikan teknologi nuklir yang aman, terjamin, dan damai." Beberapa ilmuwan mengatakan bencana nuklir Jepang pada tahun 2011 menunjukkan kurangnya pengawasan yang memadai dalam industri nuklir, sehingga mendorong seruan baru untuk mendefinisikan kembali status tenaga nuklir dan IAEA agar dapat melakukan inspeksi yang lebih baik terhadap pembangkit listrik tenaga nuklir di seluruh dunia.

Konvensi IAEA tentang Keselamatan Nuklir diratifikasi di Wina pada tanggal 17 Juni 1994 dan mulai berlaku pada tanggal 24 Oktober 1996. Tujuan Konvensi ini adalah mencapai dan mempertahankan tingkat keamanan nuklir yang tinggi, termasuk memastikan dan menjamin perlindungan efektif fasilitas nuklir terhadap bahaya radiasi. Selain itu, Konvensi bertujuan mencegah bahaya dan produk radioaktif, sehingga dapat menjamin keselamatan global dalam penggunaan energi nuklir. Upaya ini mendapatkan momentum dari hasil Konferensi Internasional mengenai Bencana Chernobyl yang berlangsung dari tahun 1992 hingga 1994, melibatkan negara-negara, otoritas penegakan hukum, keselamatan nuklir, dan Badan Energi Atom Internasional sebagai sekretariat konferensi (diterbitkan dalam Seri No. 110 tahun 1993).

Kendala-kendala dalam pelaksanaan keselamatan nuklir mencakup berbagai aspek, seperti pemilihan lokasi, desain, konstruksi, operasi, kecukupan sumber daya keuangan dan manusia, serta keterbatasan keselamatan fisik dan teknis yang terkait dengan ketersediaan sumber daya. Selain itu, hal-hal seperti penilaian dan verifikasi keselamatan, jaminan kualitas, dan kesiapsiagaan darurat juga menjadi faktor yang perlu diperhatikan.

Konvensi ini diubah dengan Deklarasi Wina tentang Keselamatan Nuklir pada tahun 2014. :

Pertama, pembangkit listrik tenaga nuklir baru harus direncanakan dan dibangun dengan memprioritaskan pencegahan kecelakaan serta pengurangan kemungkinan pelepasan radionuklida yang dapat menyebabkan kontaminasi. Tujuan utama adalah menghindari kontaminasi pada lingkungan dan fasilitas tersebut, baik dalam jangka pendek maupun panjang.

Kedua, penilaian keselamatan yang komprehensif dan sistematis harus dilakukan secara berkala untuk pembangkit listrik tenaga nuklir yang sudah ada, sepanjang masa pakainya. Hal ini bertujuan untuk mengidentifikasi peningkatan keselamatan yang dapat diimplementasikan atau dicapai secara wajar, dengan pelaksanaan yang tepat waktu.

Terakhir, persyaratan dan peraturan nasional untuk memenuhi tujuan keselamatan sepanjang umur pembangkit listrik tenaga nuklir harus mempertimbangkan Standar Keselamatan IAEA yang relevan. Jika sesuai, praktik baik lainnya juga perlu diperhatikan sebagaimana diidentifikasi dalam Pertemuan Peninjauan CNS.

Perjanjian Non-Proliferasi Nuklir (NPT) merekomendasikan standar keselamatan, namun negara-negara anggota tidak diharuskan untuk mematuhinya secara langsung. Meskipun perjanjian ini mendorong promosi energi nuklir, namun juga mengatur pemantauan terhadap penggunaannya. Menariknya, NPT merupakan satu-satunya organisasi global yang mengawasi industri energi nuklir, tetapi sekaligus terbebani dengan tanggung jawab memeriksa kepatuhan terhadap standar keselamatan.

Nasional

Banyak negara yang menggunakan tenaga nuklir memiliki lembaga terpisah untuk mengawasi keselamatan nuklir. Di Amerika Serikat, Komisi Pengaturan Nuklir (NRC) mengawasi keselamatan nuklir sipil, namun dituduh memiliki hubungan yang kuat dengan industri nuklir. Buku “The Doomsday Machine” menjelaskan bahwa status peraturan terkait pekerjaan nuklir yang tidak seragam di banyak negara, seperti Jepang, Tiongkok, dan India, masih belum pasti. Misalnya, kasus Tiongkok menimbulkan pertanyaan mengenai kualitas pekerjaan dan keandalan reaktor nuklir. Di India, para manajer melapor kepada sebuah komite yang mendorong pembangunan pembangkit listrik tenaga nuklir, sementara di Jepang, para manajer melapor kepada sebuah lembaga yang mendukung industri nuklir. Buku tersebut juga menunjukkan bahwa kecurigaan dan rendahnya kepercayaan terhadap regulator dapat melemahkan keselamatan nuklir, seperti yang dikatakan mantan gubernur Fukushima.

Keamanan pembangkit listrik tenaga nuklir dan bahan bakunya diatur oleh pemerintah AS dan tidak diatur oleh NRC, dan di Inggris diatur oleh Office of the Nuclear Regulator (ONR) dan Nuclear Defense. Pengatur Keamanan (DNSR). Di Australia, Otoritas Perlindungan dan Keselamatan Nuklir Australia (ARPANSA) bertanggung jawab untuk memantau dan mengidentifikasi bahaya radiasi matahari dan nuklir. ARPANSA juga bertindak sebagai entitas yang menangani perlindungan radiologi dengan menghasilkan sumber daya yang diperlukan.

Disadur dari : https://en.wikipedia.org/wiki/Nuclear_safety_and_security