Mengenal Apa Itu Work measurement (Pengukuran kerja)?

Dipublikasikan oleh Dias Perdana Putra

18 Maret 2024, 09.11

Sumber: pexels.com

Work measurement (Pengukuran kerja)

Pengukuran kinerja adalah penggunaan metode yang dirancang untuk menentukan waktu yang dibutuhkan rata-rata pekerja untuk melakukan tugas produksi tertentu pada tingkat pekerjaan tertentu, dan menghubungkannya dengan waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan tugas yang diberikan pada suatu tugas. Hal ini mengacu pada waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan suatu tugas atau tugas, artinya tugas tersebut harus diselesaikan dalam kondisi tertentu yang ada pada masa akuntan.

Penggunaan

Pengukuran kinerja membantu mengungkap pekerjaan yang tidak standar, pekerjaan yang berlebihan, dan pemborosan di tempat kerja. Kinerja harus diukur karena alasan berikut. Identifikasi dan hilangkan waktu yang terbuang atau tidak efektif.Tetapkan waktu standar untuk pengukuran kinerja.Ukur kinerja berdasarkan ekspektasi yang realistis.Tetapkan tujuan dan sasaran organisasi..

Teknik

  • Estimasi analitis
  • Sistem waktu gerak yang telah ditentukan sebelumnya
  • Sistem data standar
  • Sintesis dari data unsur
  • Studi waktu
  • Pengambilan sampel pekerjaan

Tujuan

Pengukuran kinerja adalah seni mengukur isi waktu pekerjaan dengan cara tertentu dan menentukan waktu baku, yaitu waktu yang diperlukan untuk melaksanakan suatu tugas, dengan memperhitungkan kelelahan dan penundaan diri serta ketidakmampuan. Pembelajaran proses merupakan proses penting yang mengurangi aktivitas terkait, terutama dengan menghilangkan gerakan-gerakan yang tidak perlu pada materi atau bagian proses dan mengganti praktik baik dengan praktik buruk. Mengukur kinerja melibatkan pendeteksian, pengurangan dan penghapusan waktu menganggur, yaitu waktu ketika pekerjaan produktif tidak dilakukan, karena alasan apa pun. Seperti namanya, pengukuran kinerja mengacu pada pengukuran waktu yang diperlukan untuk melakukan suatu tugas atau serangkaian tugas sedemikian rupa sehingga waktu menganggur dipisahkan dari waktu berguna sebenarnya. Dengan cara ini keberadaan, sifat dan luasnya tempat dimana segala sesuatu sebelumnya disembunyikan akan diketahui.

Penggunaan

Mengidentifikasi penyebab ketidakkonsistenan waktu saat ini melalui penelitian, meskipun penting, mungkin kurang efektif dalam jangka panjang dibandingkan dengan menetapkan standar waktu yang ideal. Hal ini karena standar-standar ini dipatuhi selama pekerjaan yang diminta terus dilakukan. Hal ini juga menunjukkan downtime atau aktivitas lain yang mungkin terjadi setelah distribusi.

Dalam proses menetapkan standar, mungkin perlu menggunakan pengukuran kerja:

Bandingkan keefektifan berbagai metode. Semua hal dianggap sama, semakin sedikit waktu, semakin baik metodenya. Untuk membandingkan pekerjaan anggota tim, gabungkan beberapa rencana kerja untuk memastikan bahwa setiap anggota mengerjakan tugas yang memakan waktu kurang lebih sama. Ini menentukan jumlah mesin yang dapat dikerjakan operator berdasarkan grafik multitasking manusia-mesin.

Standar waktu, setelah ditetapkan, kemudian dapat digunakan:

Ini memberikan informasi yang berfungsi sebagai dasar untuk perencanaan dan penjadwalan produksi, termasuk kebutuhan pabrik dan staf serta penggunaan kapasitas yang tersedia dalam manajemen proyek. Kami memberikan informasi perkiraan, harga jual dan penawaran yang dapat Anda jadikan referensi. Peraturan ini menetapkan aturan penggunaan mesin dan praktik kerja yang dapat digunakan untuk tujuan di atas dan untuk rencana insentif. Memberikan informasi manajemen biaya pekerjaan, memungkinkan Anda mengubah dan mempertahankan biaya standar. Oleh karena itu, jelaslah bahwa pengukuran kinerja memberikan informasi dasar yang diperlukan bagi seluruh aktivitas organisasi dan pengelolaan aktivitas suatu perusahaan yang melibatkan unsur waktu. Penggunaannya sehubungan dengan operasi tersebut akan menjadi lebih jelas ketika ditunjukkan bagaimana waktu standar diperoleh.

Teknik pengukuran kerja
Berikut ini adalah teknik utama dimana pengukuran kerja dilakukan:

  • Time Study (Studi waktu)
  • Pengambilan sampel aktivitas
  • Sistem waktu gerak yang telah ditentukan sebelumnya
  • Sintesis dari data standar
  • Memperkirakan
  • Estimasi analitis
  • Estimasi komparatif

Dalam istilah ini, kami fokus pada pembelajaran seiring waktu. Karena ini adalah metode dasar pengukuran kinerja. Masih banyak metode lain yang berasal atau berbeda satu sama lain.

Time Study (Studi waktu) 

Studi waktu adalah pencatatan waktu dan tingkat pekerjaan pada bagian tertentu dari suatu pekerjaan yang dilakukan dalam kondisi tertentu untuk memperoleh waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan suatu pekerjaan. tingkat pekerjaan.Waktu kerja yang akan dipelajari dalam metode ini. adalah sebagai berikut: Plot, kelas dan basis waktu dihitung.

Persyaratan untuk waktu belajar yang efektif
Persyaratan untuk studi waktu yang efektif adalah:

A. Bekerja sama dengan tulus b. Kegiatan terorganisirc. Metode yang dipilih d. Perbaikan peralatan umum dan. Standar mutu dan pemeriksaan f. Tenaga kerja yang berkualitas, berkualitas dan termotivasi g. Metode pengaturan waktu h. Metode evaluasi kinerja yang relevan i. Solusi elemen j. Definisi pembagian k. bahasa tertulis.

Salah satu aspek terpenting dalam studi waktu adalah peluruhan unsur-unsur. Ada aturan umum untuk membagi tugas menjadi beberapa elemen. Hal ini mencakup: Elemen harus mudah diidentifikasi dengan awal dan akhir yang jelas sehingga setelah struktur selesai maka dapat segera dikenali. Titik-titik tersebut disebut breakpoint dan dijelaskan pada lembar kajian. Itemnya harus cukup pendek agar pemirsa dapat menikmati waktu dengan mudah. Jika memungkinkan, item, terutama item pasif, harus dipilih untuk mewakili kedua bagian proses.

Peformance rating (Peringkat kinerja)
Time Study didasarkan pada catatan waktu yang diamati untuk melakukan suatu pekerjaan bersama dengan penilaian oleh pengamat terhadap kecepatan dan efektivitas pekerja dalam kaitannya dengan konsep Peringkat Standar dari pengamat.

Penilaian ini dikenal sebagai rating, definisi diberikan dalam BS 3138 (1979):

Nilai numerik atau simbol yang digunakan untuk menunjukkan tingkat kerja.

Peringkat standar juga didefinisikan (dalam British Standard BS3138 ini) sebagai:

Ini adalah tingkat rata-rata di mana seorang pekerja terampil dapat bekerja secara alami jika ia mengikuti prosedur yang ditentukan dan termotivasi untuk bekerja. “Jika tarif standar dipertahankan dan prosedur pengurangan yang tepat ditetapkan, pekerja yang memenuhi syarat akan memenuhi kewajiban standar selama durasi shift atau giliran kerja mereka.”

Insinyur industri menggunakan banyak skala penilaian, salah satu yang paling banyak digunakan adalah Skala Penilaian Standar Inggris, dimana 0 menunjukkan tidak ada kinerja dan 100 menunjukkan penilaian standar. Kualifikasi harus ditampilkan sebagai 'X'BS.

Di bawah ini adalah ilustrasi Skala Standar:

Peringkat kecepatan berjalan

0 tidak ada kegiatan 50 sangat lambat 75 mantap 100 cepat (peringkat standar) 125 sangat cepat 150 sangat cepat Waktu dasar untuk suatu tugas, atau elemen, adalah waktu untuk melaksanakan elemen pekerjaan atau operasi pada peringkat standar.

Waktu dasar = waktu pengamatan x peringkat pengamatan

Hasilnya dinyatakan dalam menit dasar – BM.

Isi pekerjaan dari suatu pekerjaan atau operasi didefinisikan sebagai: waktu dasar + tunjangan relaksasi + tunjangan apa pun untuk pekerjaan tambahan – mis. bagian dari tunjangan kontinjensi yang mewakili pekerjaan.

Waktu standar
Waktu standar adalah total waktu di mana suatu pekerjaan harus diselesaikan pada kinerja standar yaitu konten pekerjaan, kelonggaran kontinjensi untuk penundaan, waktu kosong dan tunjangan gangguan, jika berlaku.

Kinerja pengoperasian mesin penting untuk diukur, namun tidak muncul dalam semua perhitungan waktu standar. Di sisi lain, margin bebas harus diperhitungkan dalam semua perhitungan, baik itu operasi manual sederhana atau operasi yang sangat kompleks yang memerlukan pengelolaan beberapa mesin secara bersamaan. Biaya tak terduga sering terjadi pada perubahan waktu standar. Oleh karena itu, urutan perhitungannya, dimulai dari selesainya observasi tempat kerja, dapat berlanjut hingga penyusunan waktu baku, karena mudah untuk memperhitungkan biaya tak terduga dan sisa pembayarannya.

Contingency allowance (kelonggaran darurat)

Anggaran kontinjensi adalah anggaran jangka pendek yang dapat dimasukkan dalam waktu standar untuk menyelesaikan suatu tugas atau dalam jangka waktu yang wajar dan diharapkan.

Relaxation allowance (Kelonggaran relaksasi)

Uang istirahat adalah waktu dasar tambahan yang memungkinkan pekerja pulih dari dampak fisik dan mental pekerjaan dalam kondisi tertentu dan untuk memenuhi kebutuhannya. Besaran bantuan tergantung pada sifat pekerjaan. Contohnya adalah:

Pribadi 5–7% Keluaran energi 0–10% Berisik 0–5% Kondisi 0–100% mis. Elektronik 5%

Allowance (kelonggaran) lainnya

Bentuk penundaan lainnya adalah penundaan. Meskipun karyawan Anda sudah siap dan menunggu, beberapa tugas mungkin memerlukan waktu lebih lama untuk diselesaikan dan mesin mungkin tidak dapat mengimbanginya. Manfaat terakhir adalah interferensi. Hal ini terjadi bila operator memuat lebih dari satu alat berat dan menghentikan alat berat tersebut. Dalam keadaan normal, petugas operator hanya dapat mengoperasikan satu mesin dan mesin lainnya memerlukan perhatian. Hal ini menyebabkan kerusakan mesin dan meningkatkan waktu siklus mesin.

Sekarang dimungkinkan untuk mendapatkan gambaran lengkap tentang waktu standar untuk operasi manual langsung.

Activity Sampling (Pengambilan Sampel Aktivitas)

Model pekerjaan adalah metode di mana beberapa pengamatan dilakukan selama periode waktu tertentu terhadap suatu mesin, pekerjaan, atau sekelompok pekerja. Setiap observasi mencatat apa yang terjadi pada saat itu, dan persentase observasi yang dicatat untuk suatu tindakan atau penundaan adalah ukuran persentase waktu terjadinya tindakan atau penundaan.

Keuntungan dari metode ini adalah

Ada banyak kegiatan yang dapat diukur sebagai tidak efektif atau mahal jika diukur dengan survei waktu. Sebuah monitor tunggal dapat mengumpulkan data tentang aktivitas sinkron grup. Sampel pekerjaan dapat dihentikan kapan saja tanpa efek apa pun. Kerugiannya.

Lebih cepat dan lebih murah menggunakan studi waktu pada pekerjaan dengan durasi pendek. Itu tidak memberikan detail elemen. Jenis informasi yang diberikan oleh studi sampling aktivitas adalah:

  • Proporsi hari kerja selama pekerja atau mesin berproduksi.
  • Proporsi hari kerja yang digunakan oleh penundaan. Alasan setiap penundaan harus dicatat.
  • Aktivitas relatif dari pekerja dan mesin yang berbeda.

Predetermined motion time system (Sistem waktu gerak yang telah ditentukan)

Predetermined motion time system adalah teknik pengukuran pekerjaan dimana waktu yang ditetapkan untuk gerakan dasar manusia (diklasifikasikan menurut sifat gerakan dan kondisi di mana itu dibuat) digunakan untuk membangun waktu untuk suatu pekerjaan pada tingkat waktu yang ditentukan. 

Sistem ini didasarkan pada asumsi bahwa semua gerakan tangan dapat dibagi menjadi gerakan tubuh atau anggota tubuh. Disusun melalui penelitian ekstensif pada setiap gerakan, ini pada dasarnya adalah analisis frame-by-frame dari berbagai subjek, pria dan wanita, yang memainkan berbagai peran.

Sistem PMT generasi pertama, MTM1, sangat detail, melakukan banyak analisis dan memberikan hasil yang sangat akurat. Perhatian terhadap detail ini kuat dan lemah, dan untuk banyak aplikasi, hal ini tidak memerlukan banyak analisis dan memakan waktu. Dalam situasi ini, teknologi "generasi kedua" seperti PMTS sederhana, data standar master, data standar primer, dan MTM2 dapat digunakan tanpa kehilangan akurasi. Meskipun beberapa informasi disediakan untuk aplikasi yang lebih cepat, Anda dapat menggunakan data kinerja dasar dengan teknologi "generasi ketiga" seperti MTM3.

Synthesis 

Agregasi adalah metode pengukuran kinerja untuk menciptakan jam kerja pada suatu pekerjaan pada tingkat pekerjaan dengan menggabungkan waktu faktor yang sebelumnya diperoleh dari survei waktu atau data sintetis untuk pekerjaan lain yang berisi item terkait.

Data sintetik adalah nama yang diberikan untuk tabel dan formula yang berasal dari analisis akumulasi data pengukuran kerja, disusun dalam bentuk yang sesuai untuk membangun waktu standar, waktu proses mesin, dll. dengan sintesis.

Waktu gabungan semakin banyak menggantikan pelajaran berwaktu individu dengan aktivitas yang melibatkan elemen berulang dari aktivitas yang dipelajari sebelumnya sehingga dapat disusun tepat pada waktunya untuk bekerja.

Estimating

Metode estimasi adalah yang paling canggih dari semua metode yang tersedia bagi para profesional pengukuran kinerja. Hal ini mencakup perkiraan total durasi pekerjaan (yaitu harga dan biaya pekerjaan). Itu dibuat oleh seniman atau orang yang tahu cara membuat karya seni ini. Faktanya, semua aspek pekerjaan, termasuk isi pekerjaan, waktu persiapan dan pemrosesan, kontinjensi, dll, ditentukan secara keseluruhan.

Analytical estimating (Estimasi analitik)

Teknik ini memperkenalkan konsep pengukuran kinerja ke dalam estimasi. Dalam estimasi, estimator dilatih tentang dekomposisi faktor dan konsep operasional standar. Perkiraan disiapkan dengan terlebih dahulu membagi pekerjaan ke dalam elemen-elemennya dan kemudian, berdasarkan pengalaman perencana (biasanya seorang ahli), memperkirakan waktu untuk setiap elemen pekerjaan sebagai prosedur standar. Perkiraan sub-menit ini dijumlahkan untuk menghasilkan total waktu pengoperasian (menit dasar). Tunjangan dan tunjangan kontinjensi dibuat seperti pada studi periode reguler untuk menetapkan periode standar.

Comparative estimating (Estimasi komparatif)

Metode ini dikembangkan untuk memungkinkan evaluasi operasi indeks, penugasan dengan cepat dan andal dengan memperkirakan durasi dalam interval waktu tertentu. Batasan ditentukan berdasarkan lokasi operasi yang diusulkan, bukan standar modal pasti dan nilai pecahan modal yang diizinkan. Hal ini dilakukan dengan membandingkan pekerjaan yang ditugaskan dengan pekerjaan dengan deskripsi pekerjaan serupa dan menggunakan pekerjaan serupa ini sebagai "petunjuk" untuk menemukan pekerjaan baru secara tepat waktu, yang disebut Job Pool.

Penggunaan

  • Menyeimbangkan pekerjaan anggota tim, terkait dengan beberapa bagan aktivitas, sehingga, sejauh mungkin, setiap anggota memiliki tugas dengan waktu yang sama.
  • Untuk membandingkan efisiensi metode alternatif. Kondisi lain dianggap sama, metode yang memakan waktu paling sedikit akan menjadi metode terbaik.
  • Untuk menentukan, terkait dengan bagan aktivitas berganda manusia dan mesin, jumlah mesin yang dapat dijalankan oleh seorang pekerja.

Model Balayla – pengukuran kerja di sektor jasa

Konsep pengukuran kinerja berkembang di dunia manufaktur, namun tidak banyak digunakan sampai dunia beralih ke sektor jasa. Ada hal-hal tertentu yang menyebabkan sangat sulitnya menentukan jadwal baku pembagian pekerjaan dalam kegiatan pelayanan. (a) Perbedaan waktu kedatangan dan waktu pelayanan; (b) Sulit untuk menilai kerusakan yang ditimbulkan pada organisasi karena lamanya pelanggan menunggu layanan. Karena kesulitan-kesulitan ini sulit untuk menghitung titik pemisah antara peningkatan produksi pekerja, yang mengurangi biaya tenaga kerja namun meningkatkan waktu tunggu pelanggan dan menurunkan kualitas layanan. Profesor Isaac Balayla dan Yissachar Gilad dari Technion di Israel telah mengembangkan model Balayla (Balaila), yang mengatasi sebagian besar kesulitan yang disebutkan di atas dengan menggunakan pendekatan multi-domain. 1) Model memberikan seperangkat indikator hubungan antara volume produksi. Dan waktu tunggu. Nilai terukur dipengaruhi oleh tingkat kecepatan pelayanan. 2) Ini adalah model yang menentukan titik impas optimal dengan membandingkan biaya operasional akibat biaya tenaga kerja dan manfaat ekonomi dari pengurangan WT. Oleh karena itu, model ini menemukan keseimbangan terbaik antara produktivitas karyawan dan kualitas layanan.

Disadur dari : https://en.wikipedia.org/wiki/Work_measurement