Mengenal Apa itu Sustainable design

Dipublikasikan oleh Dias Perdana Putra

21 Februari 2024, 09.46

Rencana Floriade 2012 di Venlo, Belanda: "Bangunan Paling Ramah Lingkungan di Belanda - tanpa bahan bakar eksternal, listrik, air atau limbah." (Wikipedia)

Sustainable design

Sustainable design (juga disebut ecodesign, ecodesign, dll.) adalah filosofi merancang objek fisik, lingkungan binaan, dan layanan yang bertujuan untuk mencapai prinsip-prinsip kehidupan organik dan meningkatkan kesehatan dan kenyamanan manusia. penduduknya. Di rumah. Desain berkelanjutan bertujuan untuk meningkatkan kinerja bangunan dengan mengurangi dampak negatif terhadap lingkungan, kesehatan dan kesejahteraan penghuni bangunan. Tujuan utama keberlanjutan adalah mengurangi konsumsi sumber daya tak terbarukan, mengurangi limbah, dan menciptakan lingkungan yang sehat dan produktif.

Desain berkelanjutan bertujuan untuk "menghilangkan dampak negatif terhadap lingkungan melalui desain yang cerdas dan responsif." Untuk mencapai desain berkelanjutan memerlukan inovasi yang menghubungkan manusia dengan alam sambil menggunakan sumber daya terbarukan dan mengurangi dampak lingkungan.

Teori

Penulis Michael Braungart dan William McDonough dalam buku mereka "The Upcycle" Pada tahun 2013, dia berkata, "Masyarakat tidak mempunyai masalah polusi, mereka mempunyai masalah desain." Mereka berpendapat bahwa permasalahan seperti limbah, polusi atau kelangkaan dapat dihindari dengan merancang produk, peralatan, bahan, bangunan, pabrik, dan kota secara lebih baik sejak awal: desain dapat dilakukan dengan baik dalam jumlah, penggunaan dan manfaat yang tidak terbatas. berkontribusi pada “pembangunan berkelanjutan” atau menyediakan kebutuhan hidup bagi generasi mendatang di Bumi. Dalam konteks ini, istilah "desain" berarti: Ini mencakup aktivitas yang terkait dengan penciptaan produk dan layanan, strategi bisnis, dan inovasi, yang semuanya penting untuk keberlanjutan. Keberlanjutan dipandang sebagai kualitas yang bertahan lama, sehingga segala sesuatu yang dirancang untuk bertahan lama dapat dilaksanakan dan dipertahankan.

Masalah Konseptual

Prinsip bahwa semua arah kemajuan akan berakhir dan berujung pada hasil yang semakin berkurang termanifestasi dengan jelas dalam kurva 'S' siklus hidup teknologi serta dalam masa manfaat sistem apapun, sebagaimana dibahas dalam ekologi industri dan penilaian siklus hidup. Konsep hasil yang semakin berkurang menunjukkan adanya pencapaian batas alamiah dalam suatu konteks tertentu. Dalam praktik manajemen bisnis, umumnya dianggap bahwa hasil yang semakin berkurang dalam segala arah usaha merupakan indikasi berkurangnya peluang, potensi percepatan penurunan, dan sinyal untuk mencari peluang baru di tempat lain. 

Namun, tantangan muncul ketika batas suatu sumber daya sulit untuk dikenali, sehingga peningkatan investasi sebagai respons terhadap penurunan keuntungan mungkin tampak menguntungkan, seperti dalam fenomena Tragedy of the Commons. Meskipun demikian, strategi ini dapat menyebabkan keruntuhan, dan studi kasus sejarah seperti keruntuhan Romawi dan Maya menunjukkan bahwa investasi berlebih pada sumber daya yang semakin berkurang dapat menjadi penyebab runtuhnya peradaban. Joseph Tainter dan lainnya telah mempelajari masalah ini dan menyoroti kesalahan alami dalam kebijakan investasi, yang sering kali menyumbang pada tekanan berlebih pada sumber daya alih-alih menguranginya secara efisien. Dalam mengatasi masalah ini, penting untuk mengurangi tekanan pada sumber daya yang terancam, baik melalui peningkatan efisiensi atau upaya pengelolaan yang berkelanjutan.

Desainer bertanggung jawab atas pilihan yang membutuhkan sumber daya alam, menghasilkan limbah, dan berkontribusi terhadap kerusakan ekosistem. Misalnya, di Inggris, sekitar 80 juta ton sampah dihasilkan setiap tahunnya, dan setiap orang menghasilkan rata-rata 1,35 pon sampah per hari dari sampah rumah tangga saja. Pengalaman saat ini menunjukkan bahwa cara pembuangan sampah sangat tidak aman dan jenis pembuangannya dapat berdampak negatif terhadap lingkungan, kreativitas masyarakat, dan perekonomian lokal.

Pembuangan sampah mencemari air minum dan pembakaran sampah di insinerator mencemari udara, tanah dan air. Kebanyakan sistem pengolahan air juga mengubah ekosistem lokal. Upaya pengelolaan atau pengelolaan limbah setelah produksi belum mampu menghilangkan dampak negatif terhadap lingkungan. Bahan-bahan beracun dalam produk rumah tangga dapat membahayakan kesehatan dan memperparah masalah sampah. Di Amerika Serikat, sekitar 7 pon per ton sampah rumah tangga mengandung bahan kimia beracun seperti logam berat dari baterai dan senyawa organik dari produk konsumen.

Satu-satunya cara untuk menghindari kerusakan lingkungan akibat limbah adalah dengan menghindari timbulnya limbah. Mencegah polusi memerlukan perubahan praktik kerja dan menghilangkan penyebab masalah. Bukan berarti kita harus berhenti melakukannya, kita harus mengambil pendekatan yang berbeda. Misalnya menghindari pencemaran sampah dari wadah minuman sekali pakai, beralih ke wadah isi ulang, dibandingkan menghentikan konsumsi minuman.

Perancang industri Victor Papanek menunjukkan bahwa ketika kita merancang barang-barang untuk dibuang, kita sering tidak memikirkan desainnya. Hal ini menunjukkan pentingnya penerapan desain ramah lingkungan dan berkelanjutan untuk mengurangi dampak negatif terhadap lingkungan dan kesehatan manusia.

Dalam perencanaan fasilitas, strategi desain yang komprehensif diperlukan untuk mencegah timbulnya limbah padat. Untuk mencapai hal ini, penting untuk memprioritaskan penggunaan produk yang meminimalkan limbah dan tidak mengandung zat beracun, sehingga mendukung keberlanjutan dan mengurangi dampak negatif terhadap lingkungan. Selain itu, penggunaan metode pengolahan limbah seperti kompos atau penguraian anaerobik dapat menjadi solusi untuk mengatasi limbah organik secara ramah lingkungan. Strategi pencegahan limbah yang efektif juga melibatkan praktik menggunakan kembali bahan di lokasi atau mengumpulkan bahan yang sesuai untuk didaur ulang di luar lokasi, mengurangi pemborosan sumber daya. Selain itu, mengedepankan konsumsi yang lebih bijak terhadap sumber daya juga dapat menghasilkan lebih sedikit limbah secara keseluruhan, merangsang kesadaran akan keberlanjutan, dan membantu menciptakan lingkungan yang lebih ramah lingkungan. Dengan mengintegrasikan langkah-langkah ini, fasilitas dapat memainkan peran yang lebih proaktif dalam pengelolaan limbah yang berkelanjutan.

Disadur dari : https://en.wikipedia.org/wiki/Sustainable_design