Mengenal Apa Itu Studi Waktu dan Gerak?

Dipublikasikan oleh Dias Perdana Putra

18 Maret 2024, 09.16

www.pexels.com

Studi waktu

Penelitian waktu dan gerak (atau penelitian waktu) adalah metode bisnis yang menggabungkan penelitian waktu Frederick Winslow Taylor dengan penelitian gerakan Frank dan Lillian Gilbreth (keduanya terkenal dengan biografi dan buku tahun 1950). Lebih murah selusin.) Ini adalah aspek penting dari manajemen ilmiah (Taylorisme). Sejak pertama kali diperkenalkan, pelacakan waktu telah berkembang untuk menstandarkan waktu, dan pembelajaran motorik telah berkembang sebagai teknologi untuk meningkatkan kondisi kerja. Kedua teknologi tersebut telah diintegrasikan dan disempurnakan menjadi metode yang dapat diterima untuk mengubah dan meningkatkan sistem operasi. Pendekatan terpadu untuk meningkatkan sistem operasional ini dikenal sebagai otomatisasi dan saat ini digunakan dalam bisnis dan organisasi jasa, termasuk bank, sekolah, dan rumah sakit.

Studi waktu

Ketepatan waktu adalah pengamatan langsung dan berkesinambungan terhadap suatu aktivitas dengan menggunakan alat pengatur waktu (misalnya stopwatch, jam elektronik digital, kamera video) untuk mencatat bila diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan pada saat:

  • ada siklus kerja berulang dengan durasi pendek hingga panjang,
  • berbagai macam pekerjaan yang berbeda dilakukan, atau
  • elemen kontrol proses merupakan bagian dari siklus.

Standar Terminologi Teknik Industri mendefinisikan studi waktu sebagai "teknik pengukuran kerja yang mengambil waktu yang cermat dari suatu operasi dengan menggunakan perangkat pengatur waktu untuk menyesuaikan variasi yang diamati dalam gaya atau kecepatan normal, dan memungkinkan penentuan waktu yang tepat untuk hal-hal seperti faktor eksternal. Ini didefinisikan sebagai "metode pengukuran kinerja yang mengoordinasikan kelelahan dan kebutuhan pribadi."

Studi tentang sistem waktu dan gerak sering dianggap sebagai istilah dan konsep yang sinonim. Namun prinsip dan alasan terciptanya masing-masing metode berbeda-beda, meski memiliki gagasan yang sama.

Frederick Winslow Taylor memelopori penerapan sains pada masalah bisnis dan penggunaan metode pembelajaran waktu untuk menetapkan standar dan perencanaan. Taylor berbicara dengan manajer pabrik dan, berdasarkan keberhasilan diskusi ini, menulis beberapa artikel yang menganjurkan penggunaan standar ketenagakerjaan berdasarkan studi ilmiah pada saat itu. Pada tingkat paling dasar, studi tentang pengaturan waktu melibatkan pemecahan tugas apa pun menjadi komponen-komponennya, menentukan waktu setiap komponen, dan menyusun komponen-komponen tersebut untuk membuat tugas lebih efisien. Melalui statistik dan statistik, Taylor ingin mengubah manajemen dari metode lisan menjadi serangkaian perhitungan dan metode tertulis.

Taylor dan rekan-rekannya menekankan sifat tepat dari pekerjaan sehari-hari dan berupaya memaksimalkan produktivitas dengan mengorbankan fisik pekerja. Misalnya, Taylor menganggap penggunaan waktu (militer) yang tidak efisien sebagai upaya pekerja untuk memajukan kepentingannya sendiri tanpa memberi tahu pemberi kerja tentang kecepatan penyelesaian pekerjaan. Pandangan Taylor tentang perilaku manusia membuka jalan bagi hubungan manusia untuk menggantikan manajemen ilmiah dalam hal keberhasilan dalam bidang sastra dan manajemen.

Prosedur studi waktu langsung

Berikut adalah prosedur yang dikembangkan oleh Mikell Groover untuk studi waktu langsung:

  1. Mendefinisikan dan mendokumentasikan metode standar.
  2. Bagilah tugas menjadi elemen kerja.

Dua langkah pertama selesai sebelum waktu sebenarnya. Hal ini memberi informasi kepada analis kerja dan memungkinkan ilmuwan untuk mencoba memperbaiki kondisi kerja sebelum menetapkan jam normal.

  1. Atur waktu elemen pekerjaan untuk mendapatkan waktu yang diamati untuk tugas tersebut.
  2. Mengevaluasi kecepatan pekerja relatif terhadap kinerja standar (peringkat kinerja), untuk menentukan waktu normal.

Langkah 3 dan 4 dilakukan secara bersamaan. Pada langkah ini, beberapa siklus tugas ditentukan dan kinerja setiap siklus dievaluasi. Terakhir, nilai yang dikumpulkan pada bagian tersebut ditentukan untuk memperoleh waktu yang ditentukan.

  1. Terapkan kelonggaran waktu normal untuk menghitung waktu standar. Faktor tunjangan yang dibutuhkan dalam pekerjaan kemudian ditambahkan untuk menghitung waktu standar untuk tugas tersebut.

Melakukan studi waktu

Menurut pedoman praktik yang baik untuk studi produksi studi waktu yang komprehensif terdiri dari:

  1. penetapan tujuan studi;
  2. Desain eksperimental;
  3. pengumpulan data waktu;
  4. Analisis data;
  5. Pelaporan.
  6. Analisis area kerja yang mudah

Data dapat dikumpulkan dengan berbagai cara, bergantung pada subjek dan kondisi lingkungan. Data waktu dan gerak dapat ditangkap menggunakan monitor sebenarnya, komputer laptop, atau perekam video. Ada banyak paket perangkat lunak khusus yang tersedia untuk mengubah telapak tangan atau laptop Anda menjadi alat pembelajaran yang memakan waktu. Misalnya, data waktu dan gerak dapat dikumpulkan secara otomatis dari memori perangkat berbantuan komputer (misalnya, pembelajaran mesin waktu).

Kritik

Penelitian Taylor tentang waktu dan pandangannya tentang sifat manusia telah banyak dikritik dan ditanggapi dengan keras. Misalnya, serikat pekerja memandang survei waktu sebagai alat manajemen terselubung yang dirancang untuk menstandardisasi dan menegakkan tingkat produksi. Demikian pula, individu seperti Gilbreth (1909), Cadbury dan Marshall mengkritik keras Taylor dan mengisi karyanya dengan gerakan tersebut. Misalnya, Cadbury mengatakan dalam tanggapannya terhadap Thompson bahwa di bawah manajemen ilmiah, keterampilan dan motif karyawan ditransfer dari individu ke organisasi, pandangan yang dianut oleh Nyland. Selain itu, para kritikus Taylor menuduh studinya tentang waktu tidak ilmiah karena terlalu bergantung pada interpretasi manusia terhadap kinerja pekerja. Namun nilai reformasi manufaktur tidak dapat disangkal, dan para sarjana seperti Gantt, Ford dan Munsterberg serta anggota Taylor Society C.G. Tuan Renold Watt-jam Jackson dan C.B. Thompson. Survei real-time didasarkan pada observasi berulang, dimana tindakan dari satu atau lebih operator dapat dicatat selama periode yang sama untuk menentukan kemungkinan nilai, replikasi dan pengukuran.

Studi gerak

Berbeda dengan metode pembelajaran waktu Taylor, Gilbreths mengusulkan bahasa deskriptif yang memungkinkan analisis pekerjaan dalam konteks ilmiah. Keluarga Gilbreth mengembangkan metode penelitian dengan menggunakan observasi ilmiah berdasarkan analisis “perilaku di tempat kerja”, yang meliputi pencatatan informasi tentang tindakan pekerja dan posisi tubuh saat menulis. Film ini memiliki dua tema utama. Salah satunya adalah merekam pekerjaan yang telah dilakukan dan menunjukkan area yang perlu ditingkatkan. Kedua, film ini bertujuan untuk mengajarkan karyawan bagaimana melakukan pekerjaan mereka dengan baik. Pendekatan ini memungkinkan Gilbreth memanfaatkan bagian terbaik dari alur kerja ini dan membandingkan praktik terbaik.

Taylor vs. Gilbreths

Bagi Taylor kajian gerak adalah kajian waktu, namun fokusnya pada metode kajian gerak menunjukkan bahwa ia sangat tertarik dengan metode Gilbreth. Berpisah dengan Taylor pada tahun 1914 karena pandangannya tentang pekerja, keluarga Gilbreth harus menentang serikat pekerja, komite pemerintah dan Robert Hoxie, yang mereka yakini tidak dapat mengendalikan sains. Keluarga Gilbreth mampu menunjukkan bahwa studi tentang olahraga, dan manajemen ilmiah secara umum, meningkatkan aktivitas industri dengan meningkatkan, bukan menurunkan kekuatan mental dan fisik pekerja. Ini bukanlah tugas yang mudah, mengingat publisitas yang dihasilkan oleh laporan Hoxie dan penolakan serikat pekerja terhadap manajemen ilmiah. Selain itu, kredibilitas dan keberhasilan akademis Gilbreth terus melemahkan pandangan Taylor bahwa studi gerakan adalah arus utama seiring dengan kelanjutan karyanya.

Meskipun Taylor dan Gilbreth terus menerima kritik atas karya mereka, penting untuk diingat bahwa mereka menulis di era restrukturisasi industri dan munculnya organisasi besar dan kompleks serta teknologi baru. Lebih jauh lagi, menyamakan manajemen ilmiah hanya dengan studi tentang waktu dan gerak, dan oleh karena itu manajemen kerja, tidak hanya salah menafsirkan ruang lingkup manajemen ilmiah tetapi juga salah menafsirkan dorongan Taylor untuk berpikir alternatif.

Waktu perawatan kesehatan dan studi gerak

Studi waktu dan gerak kesehatan digunakan untuk mempelajari dan melacak efektivitas dan kualitas petugas kesehatan. Bagi perawat, beberapa inisiatif telah dilakukan untuk meningkatkan proporsi shift keperawatan yang didedikasikan untuk perawatan pasien langsung. Sebelum intervensi, ditemukan bahwa perawat menghabiskan sekitar 20% waktunya untuk perawatan langsung. Setelah intervensi intensif, beberapa rumah sakit berhasil melipatgandakan angka tersebut, sementara yang lain mencapai lebih dari 70%, sehingga mengurangi kesalahan, gejala, dan jatuh.

Metode

Pengamat luar: Orang yang menyaksikan orang yang diamati, baik secara bersamaan maupun melalui rekaman video. Cara ini mempunyai biaya tambahan karena perbandingan waktu penelitian dengan waktu proyek adalah 1:1. Keuntungannya adalah data akan lebih baik, lengkap dan akurat dibandingkan dengan laporan mandiri.

Pelaporan diri: Studi yang dilaporkan sendiri membutuhkan target untuk mencatat waktu dan data aktivitas. Hal ini dapat dilakukan secara bersamaan dengan meminta subjek berhenti dan memulai pengatur waktu saat menyelesaikan tugas, melalui pengambilan sampel kerja di mana subjek mencatat apa yang mereka lakukan pada interval yang ditentukan atau acak, atau dengan membuat jurnal aktivitas subjek di penghujung hari. Pelaporan diri memperkenalkan kesalahan yang mungkin tidak ada melalui metode lain, termasuk kesalahan dalam waktu penerimaan dan memori, serta motivasi untuk memanipulasi data.

Otomatisasi: Gerakan dapat dilacak dengan GPS. Kegiatan dokumentasi dapat dilacak melalui perangkat lunak pemantauan yang tertanam dalam aplikasi yang digunakan untuk membuat dokumentasi. Pemindaian lencana juga dapat membuat log aktivitas.

Disadur dari : https://en.wikipedia.org/wiki/Time_and_motion_study