Mengenal Apa itu Rekayasa Keselamatan Part 1

Dipublikasikan oleh Dias Perdana Putra

28 Februari 2024, 09.25

Ilustrasi NASA menunjukkan area berisiko tinggi terkena dampak di Stasiun Luar Angkasa Internasional (Wikipedia)

Rekayasa keselamatan

Rekayasa keselamatan adalah program rekayasa yang memastikan bahwa sistem rekayasa memberikan tingkat keselamatan. Hal ini berkaitan erat dengan subbidang teknik industri/rekayasa sistem dan rekayasa keamanan sistem. Rekayasa keselamatan memastikan bahwa sistem penting berfungsi sebagaimana mestinya, bahkan jika ada komponen yang rusak.

Metode analisis dapat dibagi menjadi dua kategori: kualitatif dan kuantitatif. Kedua pendekatan tersebut memiliki tujuan yang sama untuk menemukan ketergantungan sebab akibat antara sumber risiko dan kegagalan masing-masing komponen. Pendekatan kualitatif berfokus pada pertanyaan “Apa yang salah dan menyebabkan sistem gagal?”, sedangkan metode kuantitatif bertujuan untuk memperkirakan kemungkinan, tingkat, dan tingkat keparahan dampak.

Kompleksitas sistem teknis, termasuk desain. dan peningkatan material, inspeksi terencana, desain yang lebih mudah digunakan, dan cadangan tambahan akan mengurangi risiko dan meningkatkan biaya. Risiko dapat dikurangi hingga tingkat ALARA (serendah mungkin) atau ALAPA.

Dulu, metode analisis keamanan mengandalkan keterampilan dan pengetahuan teknisi keamanan. . Dalam dekade terakhir, pendekatan berbasis model seperti analisis proses teori sistem (STPA) telah mendapatkan pengaruh. Berbeda dengan metode tradisional, metode berbasis model berupaya memperoleh hubungan sebab-akibat dalam model sistem.

Metode tradisional untuk analisis keselamatan

Dua metode pemodelan kegagalan yang umum adalah mode kegagalan dan analisis efek (FMEA) dan analisis pohon kesalahan (FTA). Metode-metode ini, seperti penilaian potensi risiko, adalah cara yang umum untuk menemukan masalah dan mengembangkan rencana untuk mengatasi kegagalan. Salah satu studi komprehensif pertama yang menggunakan teknologi ini pada pembangkit listrik tenaga nuklir komersial adalah studi WASH-1400, yang juga dikenal sebagai Studi Keamanan Reaktor atau Laporan Rasmussen.

Mode kegagalan dan analisis efek

Analisis mode dan efek kegagalan (FMEA) adalah metode analisis bottom-up yang dapat dilakukan pada tingkat fungsional atau komponen. Untuk FMEA fungsional, diagram blok fungsional digunakan untuk mengidentifikasi mode kegagalan untuk setiap fungsi sistem atau peralatan. Untuk FMEA komponen-ke-komponen, mode kegagalan ditentukan untuk setiap komponen ke komponen (misalnya, katup, sambungan, resistor, atau sambungan). Pengaruh berbagai mode kegagalan dan risiko dijelaskan dalam bentuk tingkat kegagalan dan rasio mode kegagalan pekerjaan atau komponen. Pekerjaan kuantitatif sulit untuk komputer. Model rusak yang digunakan untuk komponen perangkat keras, baik tercakup atau tidak, tidak berlaku. Variasi suhu, masa pakai, dan keluaran mempengaruhi resistor. Tidak ada efek komputasi.

Mode kegagalan dengan efek serupa dapat digabungkan dan diringkas dalam ringkasan mode kegagalan. FMEA dan Analisis Kritis juga dikenal sebagai Mode Kegagalan, Efek dan Efek (FMECA) diucapkan "fuh-MEE-kuh".

Analisis pohon kesalahan 

Analisis pohon kesalahan (FTA) adalah metode analisis top-down. Dalam FTA, kejadian utama yang kritis seperti kegagalan komponen, kesalahan manusia, dan kejadian eksternal dipantau melalui gerbang logika Boolean hingga kejadian tingkat tinggi yang tidak diinginkan seperti kecelakaan pesawat atau reaktor nuklir. Tujuannya adalah untuk mengidentifikasi cara-cara mengurangi risiko kecelakaan serius dan memastikan bahwa tujuan keselamatan terpenuhi.

Pohon kesalahan adalah kebalikan logis dari pohon keberhasilan, dan dapat diperoleh dengan menerapkan teorema De Morgan pada pohon keberhasilan (yang berhubungan langsung dengan diagram blok sebenarnya).

Diagram pohon kesalahan.

FTA dapat berupa kualitas atau kuantitas. Jika probabilitas kegagalan dan kegagalan tidak diketahui, pohon kesalahan kualitatif dapat dianalisis untuk sejumlah kecil pemotongan. Misalnya, jika ada peristiwa besar dalam subkumpulan fragmen, satu kesalahan saja dapat menyebabkan peristiwa besar. FTA kuantitatif digunakan untuk menghitung risiko peristiwa besar dan memerlukan program komputer, seperti CAFTA dari Institut Penelitian Tenaga Listrik atau SAPHIRE dari Laboratorium Nasional Idaho.

Beberapa industri menggunakan pohon kesalahan dan pohon peristiwa. Pohon kejadian dimulai dengan pemicu yang tidak diinginkan (kehilangan item penting, kegagalan komponen, dll.) dan mengikuti kejadian sistem lainnya hingga rangkaian produk akhir. Ketika setiap peristiwa baru dipertimbangkan, sebuah simpul baru ditambahkan ke pohon dengan membaginya dengan probabilitas bahwa salah satu cabang dihilangkan. Anda dapat melihat probabilitas terjadinya "peristiwa akhir" dari peristiwa pertama.

Disadur dari : https://en.wikipedia.org/wiki/Safety_engineering