Mengenal Apa itu Pengembangan Produk Baru

Dipublikasikan oleh Dias Perdana Putra

20 Februari 2024, 10.59

New Product Ilustration (Freepik)

Pengembangan Produk Baru

Dalam bisnis dan teknik, pengembangan produk atau pengembangan produk baru (PD atau NPD) melibatkan serangkaian langkah untuk membawa produk baru ke pasar, memperbarui produk yang sudah ada, atau memperkenalkan produk ke pasar baru. Proses pengembangan produk mencakup berbagai aspek, dengan penekanan pada desain produk dan pertimbangan bisnis yang mendalam. Pengembangan produk baru sering kali dipandang sebagai pengubahan peluang pasar menjadi produk yang dapat dijual, dan produk yang berhasil dikembangkan oleh suatu perusahaan merupakan sumber pendapatan yang penting. Perusahaan teknologi khususnya sering kali mendasarkan pendekatan mereka pada pemanfaatan inovasi teknologi untuk memenuhi kebutuhan pasar yang terus berubah.

Produk yang dihasilkan melalui proses NPD dapat berupa barang fisik, barang taktil, atau jasa dan pengalaman tidak berwujud.Saat menjalankan NPD, pemahaman mendalam tentang kebutuhan dan keinginan pelanggan, kondisi pasar, dan persaingan sangatlah penting. Faktor-faktor seperti biaya, waktu dan kualitas juga merupakan variabel penting yang memandu keputusan selama pengembangan produk. Perusahaan yang berorientasi pada inovasi sering kali mengembangkan praktik dan strategi berkelanjutan untuk terus memenuhi kebutuhan pelanggan dan meningkatkan pangsa pasar melalui pengembangan produk baru secara berkala. Meskipun proses pengembangan produkberpotensi menghasilkan manfaat besar, perusahaan juga menghadapi ketidakpastian dan tantangan yang memerlukan pengelolaan yang cermat sepanjang jalur pengembangan.

Pengembangan Produk: Struktur Proses

Proses pengembangan produk mencakup serangkaian aktivitas yang dilakukan perusahaan untuk membawa produk baru ke pasar. Untuk menyusun proses kompleks ini dengan jelas, pendekatan manajemen proses digunakan. Pengembangan produk sering dikaitkan dengan proses desain teknis, terutama ketika melibatkan matematika dan/atau sains. Setiap produk baru melewati serangkaian fase, termasuk fase ide, aspek desain, manufaktur, dan peluncuran.

Pada fase awal terdapat fase yang disebut Fuzzy Front-End (FFE), yaitu serangkaian aktivitas sebelum spesifikasi persyaratan yang lebih formal dan terdefinisi dengan baik diselesaikan.FFE dikenal sebagai “fase start-up” yang rumit dalam pengembangan produk baru. Ini mencakup berbagai kegiatan mulai dari mencari peluang baru hingga mengembangkan konsep yang sesuai. Fase fuzzy front-end berakhir ketika organisasi menyetujui dan memulai pengembangan konsep formal.

Meskipun fuzzy front-end sering dianggap sebagai bagian pengembangan produk yang lebih murah, hal ini dapat memakan waktu sekitar 50% waktu pengembangan. Fase ini, meskipun memakan biaya, memiliki dampak besar karena menentukan arah keseluruhan proyek dan produk akhir.Oleh karena itu, EDF dipandang sebagai bagian penting dari pembangunan dan bukan sekedar fase sebelum pembangunan. Waktu siklus harus dimasukkan dalam waktu siklus pengembangan produk secara keseluruhan, dan komitmen penting dibuat pada tahap ini yang mempengaruhi sumber daya seperti waktu, uang, dan sifat produk.

Koen dan rekan (2001) mengidentifikasi lima elemen berbeda pada fase awal pengembangan produk (fuzzy front-end), yang dapat dijelaskan sebagai berikut:

Pertama, identifikasi peluang melibatkan pengenalan peluang bisnis dan teknologi yang penting. Proses ini membantu mengidentifikasi peluang tambahan atau signifikan dan mengalokasikan sumber daya ke proyek-proyek baru yang mendukung strategi Pengembangan Produk dan Proses Baru (NPPD).

Kedua, analisis peluang dilakukan untuk menerjemahkan peluang yang teridentifikasi ke dalam dampaknya terhadap konteks bisnis dan teknologi perusahaan. Upaya besar dilakukan untuk menyesuaikan ide dengan audiens sasaran dan melakukan riset pasar, pengujian, dan riset teknis.

Unsur ketiga adalah munculnya gagasan, yang merupakan proses evolusioner dan berulang sejak lahir melalui kematangan suatu peluang hingga terwujudnya gagasan nyata.Proses pembangkitan ide dapat berasal dari organisasi internal atau dari masukan eksternal, seperti dari vendor yang menawarkan teknologi baru atau dari pelanggan dengan kebutuhan unik.

Keempat, pemilihan ide bertujuan untuk memutuskan apakah suatu ide layak untuk diwujudkan dengan menganalisis potensi nilai komersialnya.

Terakhir, pengembangan ide dan teknologi melibatkan pengembangan kasus bisnis berdasarkan perkiraan pasar secara keseluruhan, kebutuhan pelanggan, persyaratan investasi, analisis persaingan, dan ketidakpastian proyek. Beberapa organisasi menganggap ini sebagai Tahap 0 dari proses NPPD.

Meskipun tidak ada definisi Fuzzy Front End yang diterima secara universal, Glosarium PDMA menyatakan bahwa Fuzzy Front End umumnya mencakup perencanaan strategis, pembangkitan ide, dan evaluasi pra-teknis.Dibandingkan dengan proses NPPD yang lebih terstruktur, dapat diprediksi dan formal, fase ini cenderung chaos, tidak dapat diprediksi, dan tidak terstruktur. Istilah “fuzzy front-end” pertama kali diperkenalkan oleh Smith dan Reinertsen pada tahun 1991, sementara R.G. Cooper (1988) menggambarkan tahap awal NPPD sebagai proses empat tahap yang melibatkan pembangkitan ide, evaluasi teknis dan pasar, dan integrasi ke dalam konsep produk. dan menilai kepatuhan terhadap strategi produk danportofolio yang ada.

FASE 2: Desain produk adalah fase pengembangan desain produk tingkat tinggi yang terperinci di mana persyaratan diubah menjadi spesifikasi spesifik tentang bagaimana produk akan memenuhi persyaratan tersebut. Meskipun sering kali tumpang tindih dengan proses desain teknis, fase ini juga mencakup desain industri dan aspek estetika murni desain. Sebagai bagian dari pemasaran dan perencanaan, fase ini mencapai klimaksnya pada fase analisis pra-pasar.

FASE 3: Implementasi produk mengacu pada tahap berikutnya dari desain teknis rinci, seperti: B. penyempurnaan perangkat keras, perangkat lunak atau bentuk lain dari produk mekanik atau listrik. Fase ini juga mencakup proses pengujian yang bertujuan untuk memvalidasi bahwa prototipe memenuhi semua spesifikasi desain yang ditetapkan.

FASE 4: Fase pemasaran back-end atau pemasaran menyebar mencakup langkah-langkah tindakan di mana produksi dan peluncuran produk berlangsung. Proses ini seringkali mencakup kegiatan pemasaran, distribusi dan pemantauan kinerja produk di pasar.Fase pemasaran awal adalah fokus penelitian intensif dengan model berharga seperti inovasi awal, yang mencakup lima langkah: identifikasi peluang, analisis peluang, pembangkitan ide, pemilihan ide, dan pengembangan ide dan teknologi. Peter Koen dan rekan-rekannya menekankan peran mesin sebagai inti dari lima fase awal dan kemungkinan hambatan eksternal yang dapat mempengaruhi hasil proses. Inovasi awal dianggap sebagai kelemahan utama dalam proses NPD karena seringkali kacau, tidak dapat diprediksi, dan tidak terstruktur.Pada fase ini, desain teknis memainkan peran penting sebagai proses pengembangan solusi teknis berulang untuk memecahkan masalah tertentu.

Fase desain mempunyai implikasi penting karena sebagian besar biaya siklus hidup produk terjadi pada fase ini. Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa sekitar 70 hingga 80% kualitas produk akhir dan 70% total biaya siklus hidup produk ditentukan selama tahap desain produk. Oleh karena itu, antarmuka antara desain dan manufaktur menawarkan peluang bagus untuk mengurangi biaya. Fase desain dan pemasaran biasanya dimulai dengan kolaborasi yang sangat awal.Setelah desain konsep selesai, langkah selanjutnya adalah mengirimkannya ke fasilitas manufaktur untuk dibuat prototipe. Pendekatan rekayasa bersamaan diadopsi di mana metode seperti QFD, DFM/DFA dan lain-lain diterapkan. Tim desain membuat gambar dengan spesifikasi teknis yang mewakili produk masa depan dan kemudian mengirimkannya ke pabrik untuk dieksekusi. Menyelesaikan masalah kepatuhan produk dan proses adalah prioritas utama dalam desain komunikasi informasi karena sebagian besar upaya pengembanganharus dibatalkan jika perubahan dilakukan setelah rilis ke manufaktur.

Disadur dari : https://en.wikipedia.org/wiki/New_product_development