Mengenal Apa Itu Logistik militer

Dipublikasikan oleh Dias Perdana Putra

05 Maret 2024, 09.22

Logistik militer 

Operasi militer mencakup perolehan, pemeliharaan, dan pengiriman barang, fasilitas, dan layanan.

Tugas militer meliputi ilmu perencanaan dan penganggaran pergerakan dan pemeliharaan pasukan. Strategi mempertimbangkan bagaimana menentukan dan menerapkan logika untuk menciptakan dan menerapkan dukungan berkelanjutan bagi kekuatan tempur dan taktis untuk mencapai tujuan strategis. Strategi dan taktik memberikan cetak biru untuk melakukan operasi militer, namun logistik adalah hal yang biasa.

Asal usul logistik militer

Kata "logistik" berasal dari kata Yunani logistikos, yang merupakan kata turunan yang berarti "kemampuan menghitung". Penggunaan kata administrasi pertama kali terjadi di Roma dan Byzantium, ketika masih ada hakim militer bergelar Logista. Saat itu, ia tampak sedang berbicara tentang keterampilan yang berkaitan dengan perhitungan matematis.

Studi menunjukkan bahwa penerapan ilmu pengetahuan terkait manajemen militer pertama kali dilakukan oleh penulis Swiss Antoine-Henri Jomini, yang mengembangkan teori perangnya dalam tiga strategi, taktik perang, dan operasi pada tahun 1838. Orang Prancis masih menggunakan kata logistique dan loger berarti "di kuartal pertama".

Praktik militer yang dikenal sebagai logistik hampir sama tuanya dengan peperangan itu sendiri. Pada awal sejarah manusia, ketika perang pertama terjadi, setiap orang harus mencari makanan. Setiap prajurit bertanggung jawab mengumpulkan makanan dan bahan bakarnya sendiri.

Belakangan, ketika para pejuang bergabung dengan pihak-pihak yang bertikai dan kelompok-kelompok itu berkembang, apakah ada alasan untuk menunjuk orang-orang khusus untuk memasok makanan dan senjata kepada para pejuang? Mereka yang mendukung toko adalah organisasi logistik pertama.

Pada abad ke-17, Perancis menggunakan sistem majalah untuk memelihara jaringan kota-kota perbatasan yang disediakan untuk pengepungan dan perbekalan untuk tujuan di luar perbatasan. Perang Saudara Amerika memperkenalkan jalur kereta api untuk manusia, peralatan, dan medan yang kasar.

Kereta api berkecepatan tinggi membantu memobilisasi tentara Prusia selama Perang Tujuh Minggu, namun masalah dalam memindahkan pasokan dari ujung rel ke garis depan menyebabkan hampir 18.000 ton barang tersangkut di kereta dan tidak dapat diangkut. Itu dimuat di dermaga.Penggunaan jalur kereta api Prusia selama Perang Perancis-Prusia dianggap sebagai contoh bagus reformasi industri, namun manfaat dari proses ini sering kali dicapai dengan meninggalkan jalur transmisi yang terisolasi dan terputus untuk kendaraan belakang.

Peperangan kapal selam yang tidak terbatas pada Perang Dunia I mempengaruhi kemampuan sekutu Inggris untuk mempertahankan jalur laut, dan karena besarnya angkatan bersenjata Jerman, terdapat terlalu banyak kereta api untuk mendukung apa pun kecuali perang parit.

Prinsip-prinsip Logistik

Dalam istilah logistik, daya tanggap berarti memberikan dukungan yang tepat pada waktu dan tempat yang tepat. Kesederhanaan adalah kunci dalam pengorganisasian, perencanaan dan pengelolaan logistik serta menghindari kerumitan yang tidak perlu. Dukungan logistik harus fleksibel untuk beradaptasi dengan perubahan keadaan, termasuk perubahan lingkungan, misi, dan konsep operasional. Perekonomian adalah hal yang penting, dan kami fokus pada efisiensi dan penggunaan kemampuan dukungan logistik secara ekonomis. Selain itu, untuk memulai operasi tempur, kemampuan mempertahankan dukungan logistik dasar menjadi prioritas, dan kemampuan melancarkan operasi selama masa operasional juga penting. Terakhir, kemampuan logistik, khususnya infrastruktur logistik, berperan penting dalam menjamin kelancaran dan keberlanjutan operasional logistik.

Sistem logistik militer

  1. Logika pemeliharaan. Logistik adalah jembatan antara garis depan dan belakang, dan logistik adalah bagian ekonomi dari operasi militer. Menetapkan kebijakan, merencanakan, mengarahkan, mengelola, mengawasi dan mengendalikan seluruh aspek organisasi dan menggunakan personel, bahan, fasilitas dan pelayanan sesuai dengan kebutuhan organisasi dalam lingkup, kualitas, waktu, jenis, tempat dan metode. Bersiaplah saat Anda menggunakannya.
  2. Kegiatan daerah. Kebutuhan penunjang operasional dalam operasi strategis ditentukan oleh letak dan jarak antara kawasan pertahanan dengan kawasan pangkalan pertahanan.Membangun pusat-pusat pendukung logistik sesuai dengan letak (sesuai dengan skema regional negara) pusat-pusat pengembangan ekonomi dan industri yang memadukan program politik, ekonomi, sosial, budaya dan pertahanan.

Disadur dari : https://id.wikipedia.org/wiki/Logistik_militer