Mengenal Apa Itu Bahan Bakar Pelet

Dipublikasikan oleh Dias Perdana Putra

20 Maret 2024, 19.39

Truk pelet sedang diisi di sebuah pabrik di Jerman (wikipedia)

Bahan bakar pelet

Bahan bakar pelet, merupakan jenis bahan bakar padat yang terdiri dari bahan organik terkompresi. Pelet ini dapat dihasilkan dari lima kategori biomassa umum, termasuk limbah industri, sisa makanan, limbah pertanian, tanaman energi, dan kayu yang belum diolah. Salah satu jenis pelet yang paling umum adalah pelet kayu, yang biasanya dibuat dari serbuk gergaji dan limbah industri dari proses pengolahan kayu. Limbah industri lainnya yang dapat digunakan termasuk tandan buah kosong, cangkang inti sawit, tempurung kelapa, serta bagian-bagian pohon yang dibuang saat penebangan. Terdapat juga jenis pelet yang disebut "pelet hitam", yang dibuat dari biomassa dan dimurnikan sehingga menyerupai batu bara keras, dirancang khusus untuk digunakan di pembangkit listrik yang sudah ada. Pelet diklasifikasikan berdasarkan nilai kalor, kadar air, abu, dan dimensi, serta dapat digunakan sebagai bahan bakar untuk berbagai keperluan seperti pembangkit listrik, pemanas komersial atau perumahan, dan memasak.

Keunggulan pelet adalah kepadatannya yang tinggi dan kadar air yang rendah, memungkinkan pembakaran dengan efisiensi yang tinggi. Selain itu, bentuk geometrisnya yang teratur dan ukurannya yang kecil memungkinkan pengumpanan otomatis dengan kalibrasi yang sangat halus, baik menggunakan pengumpanan auger maupun pengangkutan pneumatik. Kepadatan yang tinggi juga memudahkan dalam penyimpanan kompak dan transportasi jarak jauh, bahkan dapat dengan mudah diangkut dari kapal tanker ke bunker penyimpanan atau silo di lokasi pelanggan.

Sejak pertengahan 1980-an, telah dikembangkan berbagai macam kompor pelet, tungku pemanas sentral, dan peralatan pemanas lainnya. Permintaan akan pemanas pelet meningkat signifikan di Eropa dan Amerika Utara seiring dengan kenaikan harga bahan bakar fosil sejak tahun 2005, yang mengakibatkan munculnya industri yang cukup besar. Produksi pelet kayu sendiri meningkat lebih dari dua kali lipat antara tahun 2006 dan 2010 menjadi lebih dari 14 juta ton, menurut Tugas 40 Badan Energi Internasional. Pusat Sumber Daya Energi Biomassa memperkirakan bahwa produksi pelet kayu di Amerika Utara akan meningkat dua kali lipat lagi dalam lima tahun mendatang, menurut laporan tahun 2012.

Produksi

Proses produksi pelet dimulai dengan kompresi material kayu yang sebelumnya telah melewati hammer mill untuk menghasilkan massa seragam yang mirip adonan. Massa ini kemudian dimasukkan ke mesin press, di mana tekanan tinggi menyebabkan suhu kayu meningkat pesat. Lignin, komponen kayu yang sedikit menjadi plastis, membentuk "lem" alami yang menyatukan pelet saat mendingin. Selain kayu, pelet juga dapat dibuat dari rumput dan biomassa non-kayu yang tidak mengandung lignin. Produksi pelet rumput telah maju di Eropa karena waktu tumbuh yang singkat dan kemudahan pengolahan.

Departemen Pertanian Nova Scotia pada tahun 2012 mengumumkan proyek konversi boiler berbahan bakar minyak menjadi pelet rumput di fasilitas penelitian. Pelet bahan bakar sekam padi, di sisi lain, dibuat dari padatan yang diperoleh dari hasil sampingan penanaman padi di ladang. Sifatnya mirip dengan pelet kayu dan lebih ramah lingkungan karena bahan bakunya merupakan produk limbah. Laporan CORRIM memperkirakan bahwa energi yang dibutuhkan untuk memproduksi dan mengangkut pelet kayu kurang dari 11% kandungan energi pelet jika menggunakan limbah kayu industri yang sudah dikeringkan. Namun, jika pelet dibuat dari bahan hutan, diperlukan energi hingga 18% untuk mengeringkan kayu dan tambahan 8% untuk energi transportasi dan manufaktur. Penilaian dampak lingkungan terhadap pelet kayu yang diekspor oleh Universitas Bologna dan Universitas British Columbia menyimpulkan bahwa energi yang diperlukan untuk mengirimkan pelet kayu Kanada ke Stockholm merupakan sekitar 14% dari total kandungan energi pelet kayu.

Standar pelet

Pelet yang memenuhi standar umum yang digunakan di Eropa, seperti DIN 51731 atau Ö-Norm M-7135, memiliki kandungan air kurang dari 10% dan kepadatan yang seragam, lebih tinggi dari 1 ton per meter kubik, sehingga dapat tenggelam dalam air (sementara berat jenisnya termasuk udara yang terperangkap hanya sekitar 0,6-0,7 ton per meter kubik). Pelet ini memiliki kekuatan struktural yang baik dan rendah dalam kandungan debu dan abu. Meskipun terdapat perbedaan jenis kayu yang digunakan, seperti yang dipecah di hammer mill, hampir tidak ada perbedaan dalam hasil pelet. Di Eropa, wilayah produksi utamanya terletak di Skandinavia selatan, Finlandia, Eropa Tengah, Austria, dan negara-negara Baltik.

Pelet yang memenuhi standar Eropa dan mengandung kayu daur ulang atau kontaminan luar dianggap sebagai pelet Kelas B. Bahan daur ulang seperti papan partikel, kayu yang diolah atau dicat, panel berlapis resin melamin, dan sejenisnya tidak cocok digunakan dalam pembuatan pelet karena dapat menghasilkan emisi berbahaya dan variasi karakteristik pembakaran yang tidak terkendali.

Di Amerika, standar yang digunakan berbeda-beda dan tidak bersifat wajib, yang dikembangkan oleh Pellet Fuels Institute. Namun, banyak produsen mematuhinya karena peralatan pembakaran yang diproduksi atau diimpor mungkin tidak mencakup kerusakan akibat pelet yang tidak sesuai dengan standar. Harga pelet di AS telah mengalami fluktuasi, tetapi umumnya lebih rendah dalam hal harga per jumlah energi dibandingkan kebanyakan bahan bakar fosil, kecuali batu bara.

Badan pengatur di Eropa dan Amerika Utara sedang dalam proses memperketat standar emisi untuk semua bentuk panas kayu, termasuk pelet kayu dan tungku pelet. Standar-standar ini akan menjadi wajib, dengan pengujian yang disertifikasi secara independen untuk memastikan kepatuhan. Di Amerika Serikat, proses peninjauan peraturan EPA dimulai pada tahun 2009, dengan peraturan baru yang final dikeluarkan untuk dikomentari pada tanggal 24 Juni 2014. Komite Standar Kayu Amerika akan menjadi lembaga sertifikasi independen untuk standar pelet baru.

Disadur dari : https://en.wikipedia.org/wiki/Pellet_fuel