Lebih Jauh Mengenal Apa itu Manajemen Mutu

Dipublikasikan oleh Dias Perdana Putra

23 Februari 2024, 09.03

www.nasonline.id

Manajemen Mutu

Manajemen mutu adalah bagian penting untuk memastikan bahwa suatu organisasi, produk atau layanan bekerja dengan baik. Manajemen mutu, dengan empat komponen utamanya: perencanaan mutu, jaminan mutu, pengendalian mutu dan peningkatan mutu, mencakup pendekatan komprehensif untuk mencapai standar mutu yang tinggi. Pendekatan manajemen mutu tidak terbatas pada bidang produk dan jasa, namun menekankan pentingnya proses untuk mencapai standar mutu. Tujuan dari penjaminan dan pengendalian mutu adalah untuk mencapai mutu yang konsisten dan memastikan bahwa seluruh kegiatan produksi atau jasa dilaksanakan sesuai standar yang telah ditetapkan. Kontrol kualitas berkelanjutan adalah bagian penting dari kontrol kualitas dan memastikan bahwa semua aspek produk atau layanan memenuhi standar yang ditetapkan.

Dalam hal kualitas, kontrol kualitas adalah tentang menentukan apa yang diinginkan dan bersedia dibayar oleh pelanggan Pengetahuan tentang pengetahuan. level kualitas. Dalam konteks ini, kualitas mewakili janji kepada pelanggan, tertulis atau tertulis, di pasar yang diketahui atau tidak. Kualitas dapat didefinisikan sebagai seberapa baik suatu produk menjalankan fungsi yang diharapkan, yang menunjukkan komitmen organisasi untuk memberikan nilai terbaik kepada pelanggannya. Manajemen mutu bukan hanya alat yang ampuh, namun juga kemampuan untuk mencapai pentingnya kualitas yang berkelanjutan.

Evolusi 

Manajemen mutu merupakan fenomena baru yang mempunyai dampak signifikan terhadap organisasi. Awalnya, di negara-negara yang menyukai seni dan kerajinan, konsumen bebas memilih barang yang memenuhi standar kualitas lebih tinggi dibandingkan barang biasa. Dalam konteks ini seniman atau seniman mempunyai peranan penting dalam mengarahkan kajian, pelatihan, dan pengawasan terhadap orang lain. Namun, seiring dengan meningkatnya produksi massal dan pengulangan, seni menjadi semakin tidak penting. Eli Whitney, dengan penerapan manufaktur lintas sektoral, dan Frederick Winslow Taylor, yang dikenal sebagai "Bapak Manajemen Ilmiah", memelopori produksi massal melalui standardisasi dan jalur perakitan.

Perkembangan selanjutnya dalam pengendalian kualitas dilakukan oleh Walter A .dengan banyak masukan. Shewhart dan W.Edwards Deming. Shewhart mengembangkan metode pengendalian mutu statistik pada tahun 1924 yang kemudian menjadi dasar pengendalian mutu statistik. Deming menerapkan metode ini ke Amerika Serikat selama Perang Dunia II, sehingga meningkatkan kualitas produksi senjata dan produk strategis lainnya.

Jepang kemudian menjadi bagian penting dalam pembangunan ekonominya setelah Perang Dunia II. Jepang mencapai tingkat kualitas produk yang tinggi pada tahun 1970an dengan bantuan Shewhart, Deming dan Juran. Tren ini berdampak besar pada industri otomotif, karena mobil Jepang mendominasi peringkat kepuasan konsumen.

Dalam beberapa dekade berikutnya, popularitas kekuatan berkualitas, terutama setelah keberhasilan Jepang dalam mengatasi citra kualitas rendah pusat perhatian dunia. Konsep mutu digunakan oleh banyak negara dan industri, dan standar ISO 9000 adalah salah satu standar internasional utama untuk manajemen mutu.

Pentingnya budaya mutu, manajemen pengetahuan, dan peran kepemimpinan. Disiplin seperti pemikiran sistem adalah semua pendekatan terhadap manajemen mutu dan memandang orang, proses, dan produk sebagai hubungan yang saling berhubungan. Kepuasan pelanggan adalah fokus utama, namun penelitian mengenai pemangku kepentingan dan pembangunan berkelanjutan semakin meningkat.

Dampak pemikiran kualitas tidak terbatas pada manufaktur, namun meluas ke bidang layanan seperti penjualan, pemasaran, dan layanan pelanggan . Kaitan antara budaya kualitas dan keunggulan kompetitif dapat dilihat di sektor keuangan. Manajemen mutu semakin terintegrasi dengan pembangunan berkelanjutan, mencari keseimbangan antara kualitas dan tanggung jawab sosial. Oleh karena itu, manajemen mutu terus berkembang dan beradaptasi dengan dinamika global dan kebutuhan pelanggan.\

Prinsip

Prinsip Standar Internasional untuk Manajemen Mutu (ISO 9001:2015) menjelaskan serangkaian prinsip manajemen yang dapat digunakan oleh manajemen puncak untuk memandu peningkatan kinerja organisasi.

1. Orientasi Pelanggan

Prinsip ini menekankan bahwa tujuan utama manajemen mutu adalah untuk memenuhi kebutuhan pelanggan dan berusaha mencapai harapan mereka. Keberhasilan yang berkelanjutan bergantung pada kemampuan organisasi untuk mendapatkan dan mempertahankan kepercayaan pelanggan dan pemangku kepentingan lainnya. Pemahaman menyeluruh tentang kebutuhan pelanggan saat ini dan masa depan membantu kami menciptakan nilai tambah bagi pelanggan.

2. Kepemimpinan

Pemimpin di semua tingkatan organisasi berperan penting dalam membangun kesatuan tujuan dan arah serta menciptakan proses yang mendukung partisipasi masyarakat dalam mencapai tujuan kualitas.tujuan. Perubahan tidak hanya diperlukan untuk meningkatkan kualitas, namun juga menumbuhkan rasa kualitas di seluruh organisasi.

3. Keterlibatan Karyawan

Prinsip ini menekankan pentingnya melibatkan orang-orang yang berpengetahuan, kompeten, dan berkomitmen di semua tingkat organisasi. Setiap orang mempunyai peran dalam organisasi, menghormati mereka sebagai individu, memberdayakan dan memberdayakan mereka, serta mendukung penciptaan dan penyampaian nilai yang luar biasa.

4. Teori Proses

Pendekatan ini menekankan bahwa hasil yang konsisten dan dapat diprediksi dapat dicapai dengan memahami dan mengelola aktivitas sebagai proses yang membentuk sistem yang saling berhubungan dan saling berhubungan.

5. Peningkatan

Prinsip ini menyatakan bahwa organisasi yang sukses harus selalu fokus pada perbaikan. Peningkatan sangat penting untuk mempertahankan tingkat kinerja saat ini, merespons perubahan internal dan eksternal, dan menciptakan peluang baru.

6. Pengambilan keputusan berdasarkan bukti

Pengambilan keputusan yang efektif berfokus pada analisis dan evaluasi data dan informasi. Keputusan yang didasarkan pada bukti lebih mungkin memberikan hasil yang diinginkan, memberikan alasan dan keyakinan, serta mengurangi ketidakpastian.

7. Manajemen Hubungan

Agar kesuksesan berkelanjutan, organisasi harus mengelola hubungan dengan berbagai pemangku kepentingan, termasuk pemasok dan pemasar. Manajemen hubungan yang efektif membantu organisasi mempertimbangkan semua pemangku kepentingan dan mengoptimalkan dampaknya terhadap kinerja.Penerapan prinsip-prinsip ini adalah dasar untuk mencapai keunggulan dalam manajemen mutu dan membantu organisasi mencapai perbaikan berkelanjutan, kami akan memandu Anda menuju kesuksesan berkelanjutan..

Disadur dari : https://en.wikipedia.org/wiki/Quality_management