Kapasitas Rantai Pasokan dan Perencanaan Kolaboratif

Dipublikasikan oleh Syayyidatur Rosyida

03 Mei 2024, 08.49

sumber: pinterest.com

 

Perencanaan kapasitas digunakan untuk menjadwalkan kapasitas produksi untuk memenuhi permintaan jangka pendek dan menengah.

Merencanakan kapasitas rantai pasokan dapat menjadi tantangan karena silo data dan kurangnya integritas data.

Perusahaan dapat memanfaatkan AI untuk secara akurat memperkirakan aliran material yang optimal untuk perencanaan permintaan dan kapasitas.

Perencanaan kapasitas mengidentifikasi sumber daya yang dibutuhkan - kapasitas produksi, tenaga kerja, inventaris, dana, dan lainnya - untuk memenuhi permintaan.

Tantangan perencanaan kapasitas rantai pasok

Karena banyak bisnis telah berjuang dengan gangguan dalam beberapa tahun terakhir, perencanaan kapasitas rantai pasokan dapat menjadi tantangan.

Di bawah ini adalah beberapa tantangan yang dihadapi perusahaan selama perencanaan kapasitas rantai pasok.

Mengonsolidasikan data dan mengubah pola pikir

Untuk akurasi, perencana kapasitas membutuhkan akses ke berbagai macam data yang dikumpulkan dalam bentuk catatan dan laporan. Namun, data tersebut sebagian besar dikumpulkan secara manual sebelum digunakan untuk membandingkan angka-angka, mengidentifikasi kesenjangan, dan pada akhirnya menghasilkan gambaran yang lengkap. 

Memverifikasi dan menganalisis data

Perusahaan harus memverifikasi data yang telah dikonsolidasikan dan memastikan integritas dan keakuratan informasi setelah semua data digabungkan. Memverifikasi juga akan mempermudah proses eliminasi data yang tidak diperlukan. Integritas data sangat penting sebelum menganalisis data karena pengukuran yang tidak akurat dalam data dapat membahayakan temuan akhir, dan seluruh proses mungkin perlu diulang. 

Mengkoordinasikan Rantai Pasokan

Kolaborasi dan komunikasi lintas fungsi sangat penting untuk keberhasilan rencana kapasitas. Hal ini berlaku secara internal, di mana teknologi yang berbeda dan terisolasi dapat menghambat kolaborasi, dan secara eksternal, di mana komunikasi pemasok sering kali terjadi melalui email atau faks. Situasi ini berdampak pada kolaborasi dan membuat perencana rentan terhadap data yang salah, hilang, atau baru.

Mengatasi tantangan dalam perencanaan kapasitas rantai pasok

Bisnis harus mengatasi hambatan dalam perencanaan kapasitas rantai pasok agar tetap kompetitif di dunia di mana rantai pasok global menjadi lebih kompleks. Berikut adalah beberapa strategi untuk mengatasi hambatan tersebut.

Sentralisasi

Semua proses ekstraksi dan analisis data harus mengakses sistem yang terpusat dan terbuka di mana seluruh rantai pasokan dapat terlihat. Percakapan lintas fungsi menjadi mudah dilakukan ketika semua data dan analisis yang relevan tersedia di satu lokasi, sehingga memudahkan semua perencana untuk memeriksa dan mengevaluasi dari lokasi mana pun. Selain itu fungsi bisnis yang berbeda dapat berkumpul dan bernegosiasi untuk memastikan mekanisme perencanaan kapasitas kolaboratif digunakan untuk mendukung semua tujuan, seperti utilisasi, target laba, pengiriman, dan target pendapatan. 

Memanfaatkan teknologi digital

Kecerdasan buatan (AI) memanfaatkan data yang dikumpulkan dari berbagai sumber secara real time. AI menggabungkan dan menganalisis data untuk secara akurat memperkirakan aliran material yang optimal untuk perencanaan permintaan dan kapasitas. 

Mendemonstrasikan nilai

Sangat penting untuk menetapkan batasan waktu yang dihabiskan untuk perencanaan kapasitas setiap bulan, kuartal, atau tahun. Oleh karena itu, membuat prosedur yang membuat perencanaan menjadi sederhana dan tidak merepotkan sangatlah penting. Bisnis dapat melihat manfaat yang tidak terduga dengan memulai dari yang kecil dan menguji coba.

Cara untuk mengoptimalkan perencanaan kapasitas rantai pasok

Data dalam jumlah besar dapat digunakan oleh bisnis untuk memodelkan, memeriksa, dan meningkatkan operasi mereka. Perencanaan kapasitas dapat meningkatkan rantai pasokan perusahaan dalam beberapa cara. 

Keuntungan dari skala

Terlalu banyak bisnis yang membuat kesalahan dengan hanya memperhatikan biaya produksi atau inventaris. Mereka melewatkan biaya "tersembunyi" di seluruh rantai pasokan ujung ke ujung karena perspektif mereka yang sempit - misalnya, pajak dan penyimpanan inventaris di setiap pabrik dan biaya transportasi di antara mereka.

Organisasi dengan banyak pabrik dapat menggunakan manajemen kapasitas dalam perangkat lunak rantai pasokan untuk menganalisis tradeoff dari banyak faktor biaya dan membuat keputusan terbaik untuk mengoptimalkan seluruh rantai pasokan mereka.

Kemampuan beradaptasi

Fasilitas yang berbagi bahan atau berkolaborasi dalam proyek dengan pabrik lain harus mempertimbangkan rantai pasokan mereka saat meninjau perencanaan kapasitas.

Pengambil keputusan strategis mengoptimalkan rantai pasokan mereka dengan menentukan jumlah produk yang diproduksi setiap fasilitas terhadap permintaan.

Permintaan produk berubah dari waktu ke waktu ke area atau pasar baru atau dalam jumlah yang berbeda, sejalan dengan siklus bisnis. Perubahan ini mengharuskan fasilitas untuk beradaptasi dan mengoptimalkan agar tetap menguntungkan.

Membuat vs Membeli

Perusahaan manufaktur menghabiskan banyak waktu dan upaya untuk memutuskan bagaimana cara memproduksi dan mendistribusikan produk mereka. Aspek penting dari pengoptimalan adalah mempertimbangkan outsourcing produksi untuk memenuhi permintaan sekaligus produktif dan menguntungkan.

Perusahaan dapat mencapai daya saing dan posisi dominan di pasar dengan mengadopsi metode perencanaan kapasitas rantai pasokan dan perangkat lunak rantai pasokan bertenaga AI yang sangat mendukung rencana bisnis mereka.

Kesimpulan
Jika dilakukan dengan benar, perencanaan kapasitas rantai pasokan dapat meningkatkan kinerja perusahaan di area-area penting dan membantu mencapai tujuan strategis. Hal ini meningkatkan efisiensi operasional, menurunkan biaya operasional, dan laba atas aset lancar.

Pertanyaan yang sering diajukan

  • Apa saja langkah-langkah dalam proses perencanaan kapasitas rantai pasokan?

 

Enam langkah dalam perencanaan kapasitas adalah:

  1. Evaluasi kapasitas yang ada — dimiliki dan dialihdayakan
  2. Perkirakan permintaan di masa depan
  3. Tentukan sumber potensial penambahan kapasitas
  4. Menganalisis dan menilai risiko
  5. Terapkan solusinya
  6. Memantau dan meninjau
  • Seberapa sering Anda harus menggunakan perencanaan kapasitas rantai pasok?

Biasanya, perencanaan kapasitas digunakan untuk menjadwalkan kapasitas produksi guna memenuhi permintaan jangka pendek dan menengah. Namun, hal ini juga merupakan komponen penting dari perencanaan organisasi dan strategis jangka panjang yang dilakukan setahun sekali oleh sebagian besar organisasi.

Disadur dari: gep.com