Arsitektur Austronesia

Dipublikasikan oleh Azka Muhammad Irfan

02 Maret 2022, 14.41

Sumber: wikipedia.org

Arsitektur Austronesia adalah vernakular yang sangat beragam, seringkali dengan desain yang mencolok; tetapi mereka semua memiliki karakteristik tertentu yang menunjukkan asal usul yang sama. Bentuk -bentuk Proto-Austronesia dan Proto-Melayu-Polinesia yang direkonstruksi dari berbagai istilah untuk "rumah", "bangunan", atau "lumbung" di antara berbagai subkelompok bahasa Austronesia.

Desa Sama-Bajau biasanya dibangun langsung di atas perairan dangkal

Fitur umum yang paling umum dari struktur Austronesia adalah lantai yang ditinggikan. Struktur di atas tiang , biasanya dengan ruang di bawahnya juga digunakan untuk penyimpanan atau hewan peliharaan . Desain yang ditinggikan memiliki banyak keuntungan, mereka mengurangi kerusakan selama banjir dan (dalam contoh yang sangat tinggi) dapat bertindak sebagai struktur pertahanan selama konflik. 

Tiang rumah juga secara khusus ditutup dengan cakram berdiameter lebih besar di bagian atas, untuk mencegah hama dan hama memasuki struktur dengan memanjatnya. Rumah Austronesia dan struktur lainnya biasanya dibangun di lahan basah dan di sepanjang badan air, tetapi juga dapat dibangun di dataran tinggi atau bahkan langsung di perairan dangkal.

Rumah bale yang ditinggikan dari orang Ifugao dengan tiang rumah tertutup diyakini berasal dari desain lumbung tradisional

Struktur bangunan di atas tiang diyakini berasal dari desain lumbung dan gudang yang ditinggikan, yang merupakan simbol status yang sangat penting di antara nenek moyang Austronesia yang menanam padi. Kuil lumbung padi juga merupakan bangunan keagamaan pola dasar di antara budaya Austronesia dan digunakan untuk menyimpan ukiran arwah leluhur dan dewa-dewa lokal.

Rumah Tongkonan orang Toraja dengan atap pelana khas yang mengingatkan pada perahu

Fitur umum lainnya adalah atap bernada dengan gables berornamen . Yang paling menonjol adalah atap pelana, desain yang umum untuk rumah panjang yang digunakan untuk pertemuan atau upacara desa. Efek keseluruhan yang mengingatkan pada perahu, menggarisbawahi hubungan maritim yang kuat dari budaya Austronesia. Motif perahu umum dijumpai di seluruh Indonesia, khususnya di Indonesia bagian timur . 

Di beberapa kelompok etnis, rumah-rumah dibangun di atas platform yang menyerupai katamaran . Di antara orang Nage , sebuah representasi tenun perahu ditambahkan ke bubungan atap; di kalangan masyarakat Manggarai, atap rumah berbentuk perahu terbalik; sedangkan di kalangan masyarakat Tanimbar dan Flores timur , punggungan itu sendiri dipahat menjadi representasi perahu. 

Selanjutnya, unsur-unsur struktur Austronesia (serta masyarakat pada umumnya) sering disebut dalam terminologi yang digunakan untuk perahu dan layar. Ini termasuk menyebut elemen struktur sebagai "tiang", "layar", atau "kemudi" atau menyebut pemimpin desa sebagai "kapten" atau "pengemudi". Dalam kasus Filipina, desa-desa itu sendiri disebut sebagai barangay , dari bentuk alternatif balangay , sejenis perahu layar yang digunakan untuk perdagangan dan kolonisasi.

Rumah pertemuan Bai orang Palauan dengan atap pelana yang didekorasi dengan warna-warni

Bangunan Austronesia memiliki makna spiritual, seringkali mengandung apa yang disebut oleh antropolog James J. Fox sebagai "penarik ritual." Ini adalah tiang-tiang khusus, balok-balok, platform, altar, dan sebagainya yang mewujudkan rumah secara keseluruhan, biasanya ditahbiskan pada saat pembangunan.

Rumah Austronesia sendiri juga sering melambangkan berbagai aspek kosmologi dan animisme asli Austronesia. Dalam sebagian besar kasus, loteng rumah (biasanya ditempatkan di atas perapian), dianggap sebagai wilayah dewa dan roh. Ini pada dasarnya adalah lumbung yang dibangun ke dalam struktur rumah itu sendiri dan berfungsi sebagai lantai dua. 

Biasanya digunakan untuk menyimpan benda-benda keramat (seperti patung berhala lumbung atau leluhur yang telah meninggal), pusaka, dan benda-benda penting lainnya. Area-area ini biasanya bukan bagian dari ruang hidup biasa, dan hanya dapat diakses oleh anggota keluarga tertentu atau setelah melakukan ritual tertentu. 

Bagian lain dari rumah juga dapat dikaitkan dengan dewa tertentu, dan dengan demikian kegiatan tertentu seperti menerima tamu atau melakukan upacara pernikahan hanya dapat dilakukan di area tertentu.

Gudang Māori pataka

Sementara budidaya padi bukan salah satu teknologi yang dibawa ke Oseania Terpencil , gudang yang dibesarkan masih bertahan. Pataka orang Māori adalah contohnya Pataka terbesar dihiasi dengan ukiran rumit dan sering kali merupakan bangunan tertinggi di Māori  . Ini digunakan untuk menyimpan peralatan, senjata, kapal, dan barang berharga lainnya; sementara pataka yang lebih kecil digunakan untuk menyimpan perbekalan. 

Jenis pataka khusus yang ditopang oleh satu tiang tinggi juga memiliki kepentingan ritual dan digunakan untuk mengisolasi anak-anak bangsawan selama pelatihan kepemimpinan mereka.

Mayoritas struktur Austronesia tidak permanen. Mereka terbuat dari bahan yang mudah rusak seperti kayu, bambu, serat tanaman, dan daun. Mirip dengan perahu tradisional Austronesia, mereka tidak menggunakan paku tetapi secara tradisional dibangun hanya dengan sambungan, tenun, ikatan, dan pasak . 

Elemen struktur diperbaiki dan diganti secara teratur atau jika rusak. Karena itu, catatan arkeologi struktur Austronesia prasejarah biasanya terbatas pada jejak tiang-tiang rumah, tanpa cara menentukan denah bangunan aslinya. Bukti tidak langsung dari arsitektur tradisional Austronesia, bagaimanapun, dapat diperoleh dari representasi kontemporer mereka dalam seni, seperti pada friezes di dinding batu candi Hindu-Budha.

Tetapi ini terbatas pada abad-abad terakhir. Mereka juga dapat direkonstruksi secara linguistik dari istilah bersama untuk elemen arsitektur, seperti tiang punggungan, jerami, kasau, tiang rumah, perapian, tangga kayu berlekuk, rak penyimpanan, bangunan umum, dan sebagainya. Bukti linguistik juga memperjelas bahwa rumah panggung sudah ada di antara kelompok Austronesia setidaknya sejak Neolitik Akhir.

Di Indonesia modern, berbagai gaya secara kolektif dikenal sebagai Rumah adat. Arbi dkk. (2013) juga mencatat kesamaan mencolok antara arsitektur Austronesia dan arsitektur tradisional Jepang ( shinmei-zukuri ). Khususnya bangunan Kuil Agung Ise , yang kontras dengan rumah-rumah lubang khas zaman Neolitik Yayoi

Mereka mengusulkan kontak Neolitik yang signifikan antara orang-orang Jepang selatan dan Austronesia atau pra-Austronesia yang terjadi sebelum penyebaran pengaruh budaya Han Cina ke pulau-pulau. Budidaya padi juga diyakini telah diperkenalkan ke Jepang dari kelompok para-Austronesia dari pesisir timur Cina. 

Waterson (2009) juga berpendapat bahwa tradisi arsitektur rumah panggung pada awalnya adalah Austronesia, dan bahwa tradisi bangunan serupa di Jepang dan Asia daratan (terutama di antara kelompok berbahasa Kra-Dai dan Austroasiatik ) berhubungan dengan kontak dengan jaringan Austronesia prasejarah. 

Artikel lainnya